Biar sejarah yang bicara …….

Menggali jejak sukma nagara | Mengibas cakrawala mengepak mayapada | Melesatkan pikiran yang tak tembus peluru | Membiarkan hati bersuara

Gerilya di Ajteh

Tulisan ini melengkapi beberapa tulisan sebelumnya tentang perjuangan Abu Daud Beureueh di Atjeh yaitu :

______________

Hanya dua bulan sebelum pergolakan yang kemudian disebut sejarah sebagai Darul Islam-pecah pada 21 September 1953, Boyd R. Compton berkunjung ke rumah Daud Beureueh di Beureuneun, Pidie. Compton, peneliti dari Amerika Serikat itu, bisa menangkap kegundahan hati si empunya rumah. Compton mencatat sebuah isyarat yang dilemparkan Beureueh, bekas Gubernur Militer Aceh, Langkat, dan Tanah Karo. Isyarat itu: pemberontakan bersenjata segera meletus di Aceh. “Kami di Aceh ini punya impian,” ujar Beureueh seperti dikutip Compton dalam bukunya, Kemelut Demokrasi Liberal. “Kami mendambakan masa kekuasaan Sultan Iskandar Muda ketika Aceh menjadi Negara Islam,” ujar Beureueh.

Beureueh merasa Jakarta menusuknya dari belakang. Pada masa revolusi, dia adalah barisan “kaum republik” yang mengganyang kolonial Belanda dari Aceh. Kini, Jakarta pula yang menyakiti hatinya. Jakarta, misalnya, membubarkan Divisi X TNI di Aceh yang terkenal heroik itu. Lalu, pada 23 Januari 1951, status provinsi bagi Aceh dicabut pula oleh kabinet Natsir. Aceh dipaksa lebur dalam Provinsi Sumatera Utara.

Ketegangan kian memuncak ketika isu “daftar hitam” dikeluarkan oleh kabinet Sukiman. Di Jawa, daftar itu dipakai untuk menjerat anggota PKI. Tapi, di Aceh, sejumlah tokoh mendadak masuk daftar. Mereka ditangkap serta dijebloskan ke bui. Padahal, mereka ulama yang punya jasa mengusir Belanda. “Kita tak bisa lagi bekerja dengan pemerintah tukang tipu,” ujar Beureueh.

Kebenciannya kepada Sukarno menyala. Meski begitu, dia tetap menghadap Sukarno di Jakarta. Tujuannya satu: mempertegas nasib Aceh. Dia juga menagih janji Sukarno pada awal kemerdekaan untuk memberikan status otonom bagi Aceh. Jawaban Sukarno membuatnya patah arang: “Apa boleh buat. Negara baru, tentara baru. Apa yang terjadi tak bisa dibantah lagi.” Jawaban Sukarno itu dikutip oleh Mansoer Ismail, sekretaris pribadi Beureueh yang masih hidup dan kini berusia 103 tahun.

Menurut Mansoer, Beureueh pun memukul gong pemberontakan itu, 21 September 1953, setelah kongres ulama di Titeue, satu kecamatan di Pidie. Di sana dia menyatakan Aceh menjadi bagian dari Negara Islam Indonesia, mengikuti jejak Kartosoewirjo di Jawa Barat. Perlawanan bersenjata dimulai. Bersama Beureueh, sejumlah pasukan TNI pun balik gagang menjadi Tentara Islam Indonesia (TII). Sehari setelah proklamasi itu, mereka menguasai sebagian besar daerah Pidie, dan bertahan di Garot.

Jakarta tak kalah cepat. Dari Sumatera Timur (kini masuk wilayah Sumatera Utara), pasukan pemerintah yang dipimpin Kolonel Simbolon turun ke Garot. Pertempuran pecah. Garot, kota kecil itu, akhirnya jatuh ke tangan TNI. Sejak itu, Beureueh menjalankan taktik gerilya. Posisinya makin kuat karena sejumlah tokoh militer masa revolusi di Aceh, seperti Hasan Ali, Hasan Saleh, Husin al-Mujahid, Ilyas Leube, segera bergabung. Juga sejumlah pejabat sipil setingkat bupati bahkan turut serta dalam kabinet Darul Islam itu. Dari Pidie, pengaruhnya kian luas hingga meliputi seluruh daerah Aceh. Berkali-kali pula TII menyerang tentara pemerintah. Yang tragis adalah buntut kontak senjata di perbatasan Aceh Barat dan Aceh Besar.

Saat itu, satu truk TNI yang membawa drum minyak plus 16 serdadu dihajar peluru pemberontak. Kendaraan berat itu meledak. Semuanya tewas terbakar. Tentu saja aksi itu membuat TNI marah besar. Hari itu, 26 Februari 1954, pasukan TNI dari Batalion 142 asal Sumatera Barat memburu para pemberontak Darul Islam di kawasan Lhok Nga, Aceh Besar. Mungkin karena sasaran tak ditemukan di Desa Cot Jeumpa, mereka lalu jadi murka. Sekitar 25 petani tak bersalah di kampung itu ditembak mati. Dua hari kemudian, pembantaian berlanjut ke desa tetangga, Pulot. Serdadu TNI rupanya telah gelap mata. Mereka menghajar 64 nelayan di kampung miskin itu sampai tewas. “Termasuk orang tua dan anak-anak,” ujar Ahmad Chatib Amarullah, yang akrab dipanggil Acha, wartawan senior Aceh. Acha, kini berusia 73 tahun, masih ingat betul detail peristiwa itu. Dia mencatat, aksi brutal itu baru disiarkan sepekan kemudian di harian Peristiwa edisi 3 Maret.

Di koran lokal miliknya itu, Acha memuat berita tersebut dengan judul Banjir Darah di Tanah Rencong. Berita itu juga sampai dikutip oleh koran nasional dan asing, semisal Indonesia Raya dan New York Times. Gara-gara itu pula parlemen sempat guncang. “Warga Aceh di Jakarta protes keras ke Perdana Menteri Ali Sastroamijoyo agar mengirim misi ke Aceh untuk kasus itu,” ujarnya.

Namun, Ali Sastroamijoyo tetap berkeras bahwa pemberontakan Beureueh memang harus ditumpas. Dia makin yakin setelah Tangse dan Takengon, dua basis pasukan pemberontak, jatuh ke tangan pemerintah. Tapi, sampai kabinet Ali jatuh di tahun 1955, perlawanan di Aceh masih terus berlanjut. Beureueh tak mundur setapak pun. Gerilya diteruskan, pasukannya itu terus berpindah-pindah tempat. “Tapi paling sering kami bermarkas di hutan Lueng Putu,” ujar Mansoer.

Di hutan belantara itu, Beureueh hidup di sebuah bilik yang disebutnya “rumah kulit“-karena seluruh dinding dan lantainya terbuat dari kulit pohon. Memang, tak ada lagi pertempuran besar. Meski begitu, Aceh kerap disebut daerah sangat rawan “gangguan keamanan”. Sementara itu, Jakarta dalam percobaan demokrasi liberal. Pertikaian antar-partai politik begitu panas. Kabinet sering kali jatuh dan kekuasaan politik pun bongkar-pasang. Dalam situasi begitu, soal Aceh timbul tenggelam.

Akhirnya Sukarno dan Hatta memang mengirim kurir khusus pada Juni 1955 untuk berbicara dengan para pemberontak. Hasilnya nihil. Perubahan terjadi pada 1956, ketika Komandan Daerah Militer Aceh, Kolonel Sjamaun Gaharu, mencetuskan konsepsi Prinsipil Bijaksana. Artinya, selain operasi militer, tetap dijalin kontak dengan pemberontak untuk mencari jalan damai. Kontak itu tak banyak membuahkan hasil secara politik, kecuali kesepakatan yang disebut Ikrar Lamteh pada 8 April 1957. Isinya, semacam gencatan senjata kedua belah pihak. Selain itu, ada kesepakatan antara pemerintah lokal dan pemberontak untuk mengutamakan kepentingan rakyat dan daerah Aceh di atas kepentingan kelompok.

Gencatan senjata ini sempat berjalan sampai 1959. Dan momentum itu pun menjadi titik balik pemberontakan. Di masa itulah Perdana Menteri Djuanda mengunjungi Aceh. Dia sempat bertemu dengan Hasan Saleh, Panglima DI/TII. Bersama Hasan Saleh, hadir juga Hasan Ali, Perdana Menteri Negara Bagian Aceh Negara Islam Indonesia. Dalam buku Mengapa Aceh Bergolak, Hasan Saleh mengisahkan saat dia bertemu Djuanda. Dia tetap menuntut kepada Djuanda agar Negara Bagian Aceh dijadikan saja bagian dari Republik Indonesia. Tuntutan berbau federalisme itu ditolak oleh Djuanda. Alasannya, Indonesia telah berbentuk kesatuan. Tak ada tempat buat negara bagian. Meski begitu, Hasan Saleh setuju mencari jalan keluar secara damai. Rupanya, pandangan damai itu tak sejalan dengan Beureueh, sang Wali Negara Bagian Aceh. Dia meminta Hasan Ali membatalkan gencatan senjata dan mulai lagi serangan gerilya besar-besaran. Saat itu, seperti diakui Hasan Saleh, pengaruh Beureueh masih cukup kuat. Dia juga dibantu oleh Angkatan Kepolisian Aceh yang membelot ke DI/TII dengan 300 pucuk senjata. Itu belum terhitung bantuan dari Kompi Sidikalang pimpinan Ibrahim Saleh.

Didera perang selama dua dasawarsa, sebagian tokoh pemberontak itu tampaknya telah letih. Hasan Saleh malah setuju agar pemberontakan Aceh diakhiri saja. Baginya, sebagian tuntutan DI/TII Aceh toh bisa dipenuhi Pusat. Diam-diam, dia bersepakat dengan Kepala Staf Angkatan Darat TNI, Jenderal A.H. Nasution, bahwa tak ada lagi pemberontakan di Aceh. Karena tahu Beureueh pasti tak setuju dengan jalan damai itu, Nasution berpesan kepada Hasan Saleh. “Kekanglah Daud Beureueh agar dia tak bergerak lagi,” ucap Nasution seperti dikutip Hasan Saleh.

Dari situ, Hasan Saleh melakukan manuver yang kelak dikutuk habis oleh sang Wali. Dia dipecat sebagai panglima. Sebagai “pengkhianat”, darahnya dinyatakan halal. Dosanya tergolong gawat: dia membentuk Dewan Revolusi Negara Bagian Aceh-Negara Islam Indonesia pada 26 Mei 1959. Saat itu, Dewan Revolusi menabalkan Teungku Husin al-Mujahid jadi wali negara. Sementara itu, Hasan Saleh duduk sebagai panglima perang. Sebagian besar tokoh penting Darul Islam Aceh ternyata berpihak ke dewan ini. Yang menyakitkan Beureueh, para pelaku adalah kawan-kawannya sendiri. Kelompok Dewan Revolusi inilah yang berunding dengan Wakil Perdana Menteri Mr. Hardi, yang lantas memutuskan Aceh sebagai daerah istimewa. Sebagian tentara pemberontak, seperti yang disepakati dalam perjanjian, bergabung dalam divisi khusus yang menjadi bagian dari Komando Daerah Militer Aceh.

Surutkah Beureueh? M. Nur El Ibrahimy, menantu Beureueh, mengatakan apa yang terjadi dengan Dewan Revolusi bukanlah sebuah kudeta, melainkan sebentuk “split”. Artinya, kelompok DI/TII terbelah dua: faksi Hasan Saleh dan Daud Beureueh. Buktinya, di Aceh tetap saja ada pergolakan setelah tahun 1959 itu. Terutama di sejumlah daerah yang masih setia pada Beureueh, umpamanya Aceh Timur, Aceh Tengah, Tanah Alas, Aceh Utara, dan Aceh Barat. Sementara itu, di tengah perseteruan politik, sebagian orang terus mengupayakan damai.

Lagu-lagu damai diciptakan. Isinya mengajak perang berhenti. Yang sangat kondang dan banyak dinyanyikan rakyat adalah lagu Aman, ciptaan Ceh Daman Dewantara, seniman tradisional asal Gayo. Dia dikenal cukup dekat dengan Teungku Ilyas Leube, tangan kanan Beureueh yang sangat setia. Lagu itu mungkin juga pucuk dari gunung harapan. Seperti pesan kuat pada liriknya itu: “Dengan jari sepuluh, saya sampaikan permintaan rakyat/ Kepada Tuan yang sedang bertikai/ Sirih dan tikar telah kami gelar/ Agar Tuan berdua duduk bersama”. Begitu arti lirik yang aslinya dalam bahasa Gayo itu. Rupanya, lagu itu sangat mengena di hati sebagian besar rakyat di pedesaan. “Air mata sampai tumpah menyanyikan lagu itu,” ujar Daman, yang sekarang telah berusia 75 tahun.

Gencatan senjata memang berakhir pada 1959, dengan diterimanya proposal daerah istimewa bagi Aceh. Tapi Beureueh masih tetap berkelana di hutan. Di ujung masa pemberontakannya, Beureueh bergabung dengan Republik Persatuan Indonesia, bersama PRRI dan Permesta. Bersama itu pula sejak 1961 nama Negara Bagian Aceh/NII diubah menjadi Republik Islam Aceh (RIA). Hasan Ali menjabat perdana menteri dalam RIA itu. Belakangan, Ali juga turut meninggalkan Beureueh, dan menganjurkan sang Teungku segera turun gunung. Pemerintahan Aceh memang belum kuat. Saat itu Sjamaun Gaharu digantikan Kolonel Mohammad Jasin menjadi Komandan Daerah Militer Aceh. Jasin pula yang mendekati Daud Beureueh dengan rasa hormat, dan terus-menerus menyerukan agar pemimpin pemberontak itu mau turun gunung. Sejak 1961, surat menyurat keduanya terus berlangsung. Bahkan Jasin berani bertemu langsung dengan Beureueh, untuk berdialog empat mata, di sebuah tempat rahasia.

Pada hari-hari terakhir di hutan, Beureueh praktis hanya ditemani delapan tokoh, semisal Teungku Ilyas Leube, Hasballah, Amin Negara, Amin Basyah, dan Baihaqi. Posisi mereka kian terjepit lantaran semua daerah basis telah diambil alih oleh Hasan Saleh. Menurut Mansoer, “Pengkhianatan membuat kami tak bisa bergerak bebas lagi.” Mereka kian sulit melakukan perlawanan. Setahun kemudian, dengan bujukan Jasin, akhirnya Beureueh luluh. Dia bersedia turun gunung, pada 9 Mei 1962, beserta pasukan setianya yang dipimpin oleh Teungku Ilyas Leube.

Tapi, soal turun gunung ini, Mansoer memberi catatan keras. “Abu Beureueh sebenarnya belum puas karena perjuangannya belum membuahkan hasil,” ujarnya. Bagi Beureueh, Jakarta tetap dinilainya sebagai penipu. Soalnya, kesejahteraan rakyat Aceh belum terwujud, meski telah ada status daerah istimewa. Ekonomi masih morat-marit, meski banyak sumber daya alam ditemukan pada awal 1970. Mungkin itu sebabnya Aceh kembali bergolak, empat belas tahun setelah Beureueh turun gunung.

Panggung itu lalu diisi oleh tokoh yang pernah menjadi pengikut Beureueh: Hasan Tiro, yang memulai Gerakan Aceh Merdeka pada Desember 1976. Beureueh memang tak terlibat lagi. Tapi sejumlah rekannya, semisal Teungku Ilyas Leube, memilih bergabung dengan kelompok Hasan Tiro, yang ternyata punya fantasi politik sama: “mengembalikan kegemilangan Aceh zaman Iskandar Muda”. Sampai meninggal di tahun 1987, Beureueh tak pernah memberi komentar terbuka bagi gerakan Tiro itu. Mungkin dia setuju, atau kecewa dengan fantasi politik itu. Sebab, seperti kata Mansoer: “Dalam pidatonya, Hasan Tiro tak pernah menyebut akan mendirikan negara Islam.”

************

Diplomasi Tanpa Todongan Bedil

Aceh 7 Maret 1961. Sepucuk surat mahapenting meluncur dari markas penguasa militer tertinggi di Aceh. Pada bagian luar amplop tertulis alamat yang dituju, yaitu Teungku Muhammad Daud Beureueh, pemimpin gerakan DI/TII Aceh. Surat yang dikirim lewat kurir khusus itu diawali dengan kalimat nan indah: “Bahwa inilah warkatul ikhlas, yang datang dari M. Jasin, Kolonel Infanteri, Panglima Kodam Iskandar Muda. Dan mudah-mudahan Ayahanda Teungku dan keluarga dalam keadaan sehat walafiat. Amin ya rabbal alamin.”

Boleh jadi gaya bahasa Jasin terbilang aneh. Meski seorang panglima militer, Jasin sama sekali tak mengedepankan tekanan. Dalam surat itu Jasin bahkan menawarkan keberangkatan ke tanah suci Mekah kepada Teungku Daud Beureueh dan keluarga. Jasin sengaja memilih jurus sopan itu. Soalnya, Teungku Daud adalah ulama Aceh yang paling disegani pada zaman itu. Ia tak takut ancaman dan tekanan. Teungku Daud justru akan “takluk” pada orang-orang yang bersikap sopan dan rendah hati. Meski tak kenal secara pribadi, “Saya sengaja menyebut Teungku Daud sebagai ‘ayahanda’,” ujar Jasin.

Bukan hanya itu, sebenarnya. Sejak beberapa waktu sebelumnya, segera setelah Jenderal A.H. Nasution menugasinya menjadi Panglima Kodam Iskandar Muda di Aceh pada November 1960, Jasin telah menyebarkan selebaran lewat pesawat udara, berisi permintaan agar tak seorang prajurit pun dari Kodam yang mengeluarkan atau menembakkan senjata ke arah pasukan DI/TII. “Saya tak ingin menggunakan peluru untuk menyelesaikan pemberontakan di Aceh,” katanya. Jasin tak menutup kemungkinan ada prajurit Kodam yang kecewa. Tapi, “Mereka harus mengikuti komando dan perintah panglima,” ujarnya.

Jasin yakin pada laporan dan analisis intelijen bahwa masalah DI/TII di Aceh bisa diselesaikan secara damai. Caranya terbukti efektif. Ribuan pasukan DI/TII Aceh pun turun gunung dan menyerahkan diri. Beberapa tokoh seperti Sulaiman Gading, R. Sulaiman, dan Wahab Ibrahim bahkan menghentikan aktivitas pemberontakan. Jasin mengirimkan surat untuk Teungku Daud Beureueh yang masih memimpin belasan ribu pasukan di kawasan pegunungan sesudah itu.

Gayung pun bersambut. Teungku Daud segera membalas surat Jasin. Dalam suratnya, Teungku Daud menyebut Kolonel Jasin dengan predikat “anakanda”. Tak tanggung-tanggung, pemimpin pemberontakan DI/TII Aceh itu menulis empat halaman penuh kertas folio. Isinya seputar alasan pemberontakan di wilayah Aceh, yakni upaya penegakan “hukum Allah dan Rasul” dan akibat kekecewaan rakyat Aceh terhadap sikap Jakarta. Teungku Daud kemudian mengirim utusan pribadi, A.R. Hasjim, untuk menemui Kolonel Jasin di Kutaraja, Banda Aceh. Pendekatan Jasin tak sia-sia. Setelah melalui beberapa kali korespondensi, Teungku Daud bersedia bertemu dengan Jasin.

Seperti mendapat durian runtuh, Jasin pun bergegas. Ia mengajak lima orang ulama dan 20 pasukan pengawal berjalan menyusuri hutan di selatan Lhok Seumawe. Agar tak mengesankan permusuhan, Jasin sengaja hanya mengajak sedikit pasukan. Padahal, Letkol Nya Adam Kamil, Kepala Staf Kodam Iskandar Muda, sempat menyiapkan 200 pasukan bersenjata lengkap. Tak cuma itu, Jasin juga memerintahkan pasukannya menggantungkan senjata di bahu. “Moncong senapan harus mengarah ke tanah sebagai tanda persahabatan,” kata Jasin.

Meski telah mendapat lampu hijau dari Teungku Daud Beureueh, perjalanan menuju markas DI/TII bukan tanpa risiko. Selama sekitar empat jam perjalanan di hutan, rombongan Jasin beberapa kali “dicegat” oleh ratusan pasukan DI/TII. Jasin sempat terheran-heran dengan persenjataan yang dimiliki pasukan pemberontak itu. Saat itu pasukan DI/TII setidaknya menenteng empat bazoka. Padahal, ujar Jasin, “Saat itu TNI belum memiliki bazoka. Kita tidak punya uang untuk membelinya.” Jasin tiba di sebuah bukit yang dipenuhi pasukan DI/TII. Teungku Daud Beureueh, yang telah menunggu, langsung turun dari gubuk panggungnya.

Tanpa banyak bicara, Teungku Daud dan Jasin berpelukan cukup lama. Mereka terlihat seperti ayah dan anak yang telah lama berpisah jalan. Ini adalah pertemuan pertama Teungku Daud dengan pejabat militer setelah delapan tahun mengibarkan pemberontakan DI/TII di Aceh. Teungku Daud mengajak Jasin naik ke gubuknya. Sambil minum kopi panas, mereka bicara empat mata selama satu jam. Saat itu Teungku Daud mengulang alasan pemberontakan seperti yang pernah ditulis dalam suratnya. Jasin menanggapinya dengan takzim.

Setelah “curhat” selesai, Jasin mengajak Teungku Daud mengakhiri pemberontakan secara damai. Tawaran ini membuahkan hasil yang luar biasa. Pada 9 Mei 1962, Teungku Daud beserta ribuan pasukannya turun gunung. Mereka menghentikan pemberontakan dan berikrar untuk kembali ke pangkuan RI. Ini adalah akhir dari sembilan tahun pemberontakan DI/TII Aceh yang diperkirakan merenggut sekitar seribu nyawa.

Jasin, yang pada zaman Presiden Soeharto sempat menjabat Sekjen Departemen Pekerjaan Umum dan Tenaga Listrik tapi kemudian mengundurkan diri dan belakangan ikut dalam kelompok Petisi 50, menyatakan tak tahu apakah cara yang ia pakai bisa juga digunakan untuk mengatasi Gerakan Aceh Merdeka. “Mungkin saja kondisinya berbeda,” katanya.

Meski berhasil, tak semua orang setuju dengan gaya pendekatan Jasin kepada Teungku Daud Beureueh. M. Nur El Ibrahimy, menantu Teungku Daud yang juga menulis buku tentang mertuanya itu, menyebut tawaran untuk menunaikan ibadah haji sebagai sogokan yang terlalu dini. “Sebenarnya tawaran seperti itu tidaklah sopan. Teungku Daud bukanlah orang yang silau dengan fasilitas dan kemewahan,” ujar Ibrahimy.

Jasin, kini 82 tahun dan menghabiskan sebagian besar hari-harinya di atas kursi roda setelah stroke menghantamnya dua tahun lalu, mengakui Teungku Daud adalah tokoh yang sederhana. Jasin beberapa kali mengunjungi Teungku Daud, sesudah “penyerahan diri” itu di Kampung Beureunen, Pidie. “Saya melihatnya bekerja menggali parit bersama rakyat biasa. Setelah bekerja, beliau mengajak saya dan rakyat makan bersama,” kata Jasin, yang menambahkan bahwa Teungku Daud pun menampik tawaran jip Willys dan rumah darinya.

*Sumber Majalah Tempo 18 Agustus 2003

About these ads

9 comments on “Gerilya di Ajteh

  1. ramaloemongga
    Juli 24, 2011

    wow..akhirnya menemukan artikel tentang ini semua…nice post..

    • SG
      Desember 13, 2012

      SUSUNAN ANGGOTA DEWAN REVOLUSI :

      Ketua : Abdul Gani Usman (Ayah Gani)
      Wkl : Hasan Saleh
      Anggota :
      A.Gani Mutiara
      T.M.Amin
      Ishak Amin

  2. santi
    Juli 25, 2011

    sejak lama saya mendukung perjuangan rakyat atjeh merebut kedaulatan dari jakarta

    • mulki
      Februari 26, 2013

      gam jamaan skarang laahu semua…
      gx tau tentang politik y tau msalah narkoba
      aq skak pas asan tiro jdi wali nanggro itu btol-btol wali naggro

  3. Rani fitriyani
    Agustus 11, 2011

    siep lakh…

  4. seli_usel
    Agustus 15, 2011

    terimaksih atas infonya.
    sejak lama saya mendukung partai rakyat.

  5. Catatan Negeri
    Agustus 16, 2011

    saya dukung atjeh dalam masa 1976.. lalu fase 1989-1991… setelah itu saya tidak lagi mendukung!

  6. Muhaimin
    Agustus 26, 2011

    sedih perjuangan ini berakhir begitu saje

  7. Aulia
    Juni 19, 2012

    perjuangan dan perlawanan :)

بسم الله الرحمن الرحيم

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Arsip Serbasejarah

Serbasejarah Community

RSS Koment tangkyu

  • Komentar di Buat Tamuku oleh Yan Yan Budiman April 16, 2014
    Mantapks
    Yan Yan Budiman
  • Komentar di SEKELUMIT KISAH SUNAN KAJENAR atau SYEH SITI JENAR (Bagian : 5/Habis) oleh apud April 15, 2014
    hehehe,, figuritas, individualitas dibumbui humanisme . sinkronisasi sejarah yg brutal, melebarkan jalan kpd plularisme semu opini manusia,.. semu ,semu dan semu ,seakan akan sangat ilahiyah,ruhiyah, wajibul wujud yg sangat fana ... ahmad bin abdullah alias muhammad saw tdk pernah menjadikan dirinya figur sesembahan, inti ajaran islam adalah ketaatan, krn td […]
    apud
  • Komentar di Achmad Yani Tumbal Revolusi oleh leli naipospos April 15, 2014
    wlau telah lama berlalu tp ini akan selalu dekt di ingatan, sbagai pengangum beliau yg hanya tahu dr crita d sekolah tp beliau sangat melekat d hati saya, saya sngt mengangumi beliau, Indonesia berbangga krn memiliki jendral sprt beliau, Insya Allah surga menjadi tempat beliau disana, aamiin
    leli naipospos
  • Komentar di Unduh e-Book Sejarah oleh Adit April 14, 2014
    trima kasih banyak admin,,, sangat membantu,,, tapi tolong diupload lagi dong Biografi - M.Natsir Di Panggung Sejarah Republik – Lukman Hakim (Editor) soalnya gak bisa,,,, trima kasih atas perhatiannya
    Adit

Ter-apresiasi..

%d bloggers like this: