Biar sejarah yang bicara …….

Menggali jejak sukma nagara | Mengibas cakrawala mengepak mayapada | Melesatkan pikiran yang tak tembus peluru | Membiarkan hati bersuara

Marhaenisme, Setelah Pagi Itu

DI suatu pagi yang indah aku bangun dengan keinginan untuk tidak mengikuti kuliah,” cerita Bung Karno dalam otobiografinya Sementara mendayung sepeda tanpa tujuan-sambil berpikir, ia sampai di bagian selatan Bandung, suatu daerah pertanian yang padat.

Bung Karno, yang waktu itu menjadi mahasiswa THS Bandung (sekarang ITB) kemudian terlibat dalam suatu percakapan dengan seorang petani berpakaian lusuh yang tengah mencangkul sawahnya. Di dapatinya, petani ini memiliki sendiri sawahnya yang sempit dengan hasil yang sekedar cukup untuk menghidupi keluarganya. Petani itu memiliki sendiri pondok tempat tinggalnya. Dengan perkataan lain, ia memiliki – sekalipun serba sedikit, modal dan alat produksinya. Ditanya, petani itu menjawah namanya Marhaen, suatu nama yang konon umum di kalangan rakyat jelata Jawa Barat di tahun 1920-an itu. Suatu ilham segera muncul di benak Soekarno.

Ia akan memakai nama itu untuk menyebut jutaan orang Indonesia yang nasibnya seperti si Marhaen orang kecil dengan tanah milik kecil, dengan alat-alat kecil sekedar cukup untuk dirinya sendiri. Kaum Marhaen, menurut Soekarno, berbeda dengan kaum proletar menurut paham Marxis.

Kaum proletar adalah mereka yang sama sekali tidak ikut memiliki sarana produksi, berbeda dengan si Marhaen yang sekalipun “orang kecil”, miskin, namun bukan tergolong proletar. Sejak itu istilah Marhaen lahir. Pada dasarnya Marhaenisme menuntut perlunya persatuan di antara semua golongan melawan liekuatan kolonial. Di samping itu jug mempertentangkan gagasan sosialisme, nasionalisme dan demokrasi melaan kapitalisme, penindasan dan rasisme. Tujuan perjuangan adalah untuk kemenangan massa Marhaen.

Partai Nasional Indonesia (PNI) yang didirikan di Bandung pada 1927 oleh Bung Karno dkk (antara lain Anwari, Sartono, Iskaq Tjokrohadisurjo, Soenario dan Budhyarto) merupakan organisasi yang secara tegas memperjuangkan kemerdekaan Indonesia dan menolak bekerjasama dengan penjajah Belanda. Aksi massa, adalah dasar perjuangan partai ini.

Marhaenisme sebagai suatu ajaran kemudian makin berkembang terutama oleh Bung Karno dengan tulisan dan pidato-pidatonya. Antara lain pidatonya 1 Juni 1945 yang umum disebut pidato akhirnya Pancasila.

Marhaenisme kemudian dianggap sebagai perasan semua ajaran Soekarno. Setelah Indonesia merdeka, PNI kemudian memakainya sebagai asas perjuangan dan menyebut organisasinya sebagai Front Marhaenis. Dalam sejarah PNI, berhagai rumusan tentang Marhaenisme telah dibuat. Dalam masa awalnya setelah kemerdekaan, para pemimpin PNI sering dikecam kehidupan mereka tidak sesuai dengan konsep Marhaenis yang mereka perjuangkan.

Rumusan Marhaenisme juga sering berubah sesuai dengan perkembangan politik — dan komposisi pimpinan PNI. Pertentangan dalam tubuh pimpinan PNI sendiri mengakibatkan antara lain pemisahan dan pembentukan partai baru, Partai Indonesia Raya (PIR, 1948), Partai takyat Nasional (PRN, 1950) dan Partindo (1958). Pada 1960 PNI memberi gelar Presiden Soekarno sebagai “Bapak Marhaenisme” dan rumusan resmi Marhaenisme mempersamakannya dengan Pancasila dan Manipesto Politik 1959 (Manilol).

Setelah 1960 PNI dianggap bergeser ke kiri – konon untuk mengimbangi berkembangnya PKI, hingga kemudian muncul rumusan Marhaenisme sebagai Marxisme yang diterapkan di Indonesia. Beberapa tokoh yang menentang kemudian dituding scbagai “Marhaenis gadungan.” Rumusan ini diubah dan dikembalikan lagi pada persamaan Marhaenisme dengan Pancasila pada 1966, lewat suatu deklarasi Yudya Pratidina Marhaenis.

Sumber Majalah Tempo 30 Agustus 1980

Sebuah catatan kecil :

Kepada penulis otobiografinya, Cindy Adams, Bung Karno mengisahkan bagaimana ia mendirikan PNI lantas merekrut para pelacur menjadi anggotanya. Tak urung, tercatat 670 pelacur berbondong-bondong menjadi anggota PNI. Oleh Bung Karno, mereka dipuji sebagai para loyalis sejati, yang mau menjalankan perintah Bung Karno untuk kepentingan pergerakan.

Alkisah… 670 pelacur Kota Bandung, selanjutnya menjadi informan (inforgirl…?) bagi Bung Karno. Alkisah, 670 perempuan lacur Kota Kembang, menjadi mata bagi Bung Karno. Alkisah, 670 wanita sundal Paris van Java, menjadi telinga bagi Bung Karno. (Ceritanya ada disini)

About these ads

14 comments on “Marhaenisme, Setelah Pagi Itu

  1. udienroy
    Juni 10, 2010

    Pertamanya dulu :D

  2. udienroy
    Juni 10, 2010

    wah ini sejarah yang belum pernah ku baca, oke mas tengQ atas sharenya

  3. Blog Keluarga
    Juni 10, 2010

    membuka kembali mata hati terhadap sejarah… baru baca ini lho.. Salam…

  4. Padly
    Juni 10, 2010

    Marhaenisme/proletar sama dengan Mustad’afin kan kopral? Mungkin Soekarno tidak hapal Surat Al Ma’un kali ya, sehingga dia berkiblat agak ke Marxis-an.

    ————
    Kopral Cepot : ;)

  5. wardoyo
    Juni 12, 2010

    Nice post, kopral. Itu cerita menunjukkan episode jaman ketika jargon demikian penting. Tetapi jargon ‘marhaen’ yang digulirkan Sorkarno memiliki landasan filosofis empirik… Beda banget dengan jargon masa kini seperti : lebay, konglomerat, emo dsb yang tidak ditelurkan dari pemikiran yang matang dan terkonsep…

  6. chanskynovsky
    Juni 12, 2010

    oo jadi marhaenisme itu paham sosialis juga,,berarti soekarno dgn pancasilanya itu berideologi sosialis ya bukan nasionalis..
    hmm..

    tp pak kopral,,ceunah cerita soal marhaen itu fiktif belaka? soalnya emang ada nama orang sunda marhaen? asa teh nama jiga asep, cecep,,,hehe

  7. majorprad
    Juni 14, 2010

    Marhaenisme sepertinya mirip dengan falsafah Partainya Om Hitler Nazi (Nationalsozialismus) deh… hehe…

  8. itempoeti
    Juni 16, 2010

    untuk bisa memahami marhaenisme, haruslah terlebih dulu memahami pancasila secara paripurna.

    pancasila dan marhaenisme ibarat api dengan nyalanya, keris dengan sarungnya, manis dengan gulanya.

    sayang banyak mereka yang sudah menghakimi, tapi tak tahu apa yang sesungguhnya.
    sayang banyak mereka yang tak berkarya, tapi mengejek karya orang lain yang seorang proklamator sekaligus founding father.

    sungguh menyedihkan…

  9. miranda
    Mei 20, 2011

    mmbuka mata kita dlm sejarah dlunyaa…

  10. doktertoeloes malang
    Februari 20, 2012

    KONTROVERSIIEL POLITIK MEMBINGUNGKAN DAN TIDAK BISA DIMENGERTI ORANG KEBANYAKAN SELAMANYA !!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!

    (doktertoeloes malang)

  11. doktertoeloes malang
    Februari 23, 2012

    pelacur-wanita sundal paris van java menjadi anggota partai adalah masalah subjektif , artinya tidak berbicara TENTANG SYSTEM dengan otomatis dengan sendirinya TIDAK MEWAKILI SYSTEM. apalah arti dari sebuah perjuangan politik kalau tidak mewakili system yang diperjuangkanya. sehingga sifatnya semu – maya dan apabila terlaksana atau tercapai tujuan itupun sifatnya sementara saja. (doktertoeloes malang)

  12. sundawi
    Juni 20, 2012

    Mas saya orang sunda sampai saat ini Nama Marhaen ada juga belum pernah ada di tatar sunda itu mah akal2 an soekarno yang cenderung marxis lita jangan mau di boongin

  13. madhapi
    Juni 20, 2012

    betul saya sampai saat ini belum pernah dengar ORANG SUNDA dengan nama MARHAEN itu salah satu kebohongan soekarno…………………………….

  14. moery
    Maret 8, 2014

    sy asli dr sunda rmh sy d daerah cipagalo tempat dulu marhaen berada malahn makam” bah aen”dekat dgn rmh sy…sy memanggil beliow “bah aen”krna leluhur d daerah sy.crita bungkarno dgn bah aen emank ada…dan bukan rekayasa.,sy bangga dgn belio.

بسم الله الرحمن الرحيم

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Arsip Serbasejarah

Serbasejarah Community

RSS Koment tangkyu

Ter-apresiasi..

%d blogger menyukai ini: