Biar sejarah yang bicara …….

Menggali jejak sukma nagara | Mengibas cakrawala mengepak mayapada | Melesatkan pikiran yang tak tembus peluru | Membiarkan hati bersuara

Sumpah Palapa tidak Terlaksana

Oleh Uu Rukmana

PERISTIWA Bubat menyisakan kenangan memilukan dan dianggap sebagai mimpi buruk orang Sunda. Tentang hal ini agaknya kita semua sepakat bahwa sekitar tujuh abad yang lampau, telah terjadi kisah tragis. Prabu Linggabuana dan putrinya Citraresmi beserta para pengiringnya gugur di suatu tempat bernama Bubat, sebagai konsekuensi dari upaya mempertahankan martabat dan harga diri. Sang Prabu yang jauh-jauh berangkat dari Kawali tidak menerima perlakuan Majapahit, yang memosisikan dirinya sebagai raja bawahan, sehingga keberangkatan Putri Citraresmi sebagai calon pengantin dianggap upeti belaka.

Meski tragedi Bubat dapat kita anggap sebagai peristiwa besar, tetapi sayang sekali sumber sejarah yang kita temukan tidak banyak. Naskah ”Sanghiyang Siksa Kandang Karesyan” (ditulis pada 1518 M), hanya menyajikan informasi beberapa baris tentang peristiwa memilukan tersebut. Keterangan yang boleh dibilang lengkap, meski masih perlu dikaji ulang kesahihannya, dapat disimak pada ”Kidung Sunda”, ditulis dalam bahasa Jawa Kuno. Selebihnya, dan itulah yang berkembang pada masyarakat adalah cerita lisan secara turun-temurun.

Tulisan Agus Sunyoto, pengajar di Fakultas Ilmu Budaya Universitas Brawijaya, Malang (”PR”, 30/3) telah menambah informasi baru bahwa peristiwa Bubat hidup di lingkungan masyarakat Jawa, bahkan variannya jauh lebih berkembang ketimbang yang terdapat di masyarakat Sunda. Agus menjelaskan, para raja Jawa yang berkuasa pasca-Prabu Hayam Wuruk ada yang secara geneologis masih keturunan Sunda. Tidak semua pengiring Prabu Linggabuana gugur di Bubat, melainkan ada yang masih hidup, lalu melahirkan keturunan hasil kawin silang dengan penguasa Jawa.

Sah-sah saja kalau kemudian berkembang cerita semacam itu, yang di satu pihak dapat diartikan sebagai upaya “pencucian dosa” bahwa tidak semua orang Sunda yang berada di Bubat terbunuh, bahkan kemudian diposisikan secara cukup terhormat. ”Kidung Sunda” mengabarkan, Prabu Hayam Wuruk amat menyesali peristiwa tragis di Bubat sampai terjadi.

Bahwa kemudian berkembang cerita lisan sebagai upaya “pencucian dosa” Gajah Mada, itu pun sah-sah saja. Sebagai cerita lisan, peristiwa Bubat memang banyak memberikan peluang kepada siapa pun untuk melakukan rekonstruksi dan reinterpretasi. Namun, tentu saja kesimpulan penilaian akhir diserahkan kepada masyarakat, berdasarkan sudut pandang dan referensi yang dimiliki. Tidak perlu dipaksakan untuk mengubah persepsi yang selama ini membatin pada diri orang Sunda, apalagi dengan melahirkan cerita artifisial, atau berdampak kurang baik terhadap kehidupan kita saat ini. Oleh karena itu, saya tidak setuju terhadap pembuatan film Perang Bubat yang pernah mengemuka di Jawa Barat, apalagi kalau sampai dibiayai pemerintah. Biarlah peristiwa Bubat tersebut hidup pada batin orang Sunda, sebagaimana apa adanya.

Bahwa peristiwa Bubat pernah terjadi, itu memang betul. Bahwa terjadinya karena dilatarbelakangi pengkhianatan, itu juga memang ya. Bahwa keturunan Prabu Linggabuana, di antaranya Prabu Wastukancana dan Prabu Sri Baduga yang pernah menjadi raja besar di Sunda, tidak pernah balas dendam, itu pun sejarah membuktikannya. Para raja Sunda pasca-Prabu Linggabuana yang menjapat julukan Sang Mokteng Ring Bubat lebih memilih upaya menyejahterakan warganya, ketimbang mengurusi balas dendam. Wastukancana berhasil memakmurkan Sunda sebagai negera agraris, kemudian berlanjut hingga cucunya Sri Baduga, yang berhasil memosisikan Sunda sebagai negara berjaya di bidang perdagangan dengan pihak asing, bermodalkan pelabuhan Sunda Kalapa.

Dari cerita yang hidup pada batin orang Sunda, demikian pula tuturan pada ”Kidung Sunda” besar kemungkinan masa penulisannya tidak jauh dari berlangsungnya kejadian, kiranya dapat disimpulkan, peristiwa Bubat terjadi karena dua kepentingan yang jauh berbeda di lingkungan Kerajaan Majapahit sendiri. Prabu Hayam Wuruk bertitik tolak dari cinta untuk mempersunting Putri Citraresmi (atau sering juga disebut Dyah Pitaloka), sehingga bersedia menjalin hubungan keluarga dengan Sunda. Di lain pihak, Patih Gajah Mada justru punya kepentingan politik untuk menguasai seluruh kerajaan di nusantara, sebagaimana sumpah Palapa yang menjadi anutannya. Sebagai konsekuensinya, dalam sudut pandang Gajah Mada, Sunda harus diposisikan sebagai negara taklukan dan sama sekali tidak perlu menjalin hubungan keluarga.

Pamor Majapahit sendiri menjadi pudar, karena terjadi Perang Paregreg sebagai akibat perseteruan di lingkungan keluarga kerajaan. Dari cerita lisan yang pernah terungkap, kehancuran Majapahit pasca-Hayam Wuruk terkait pula dengan sumpah Prabu Linggabuana yang diucapkan sebelum gugur di tegal Bubat. Sebaliknya, pamor Sunda menjadi naik hingga awal abad ke-16. Kalaulah kemudian Sunda pasca-Sri Baduga kembali menurun, itu terjadi karena ada faktor lain berupa kepentingan pihak tertentu untuk menguasai Bandar Sunda Kalapa sebagai sumber devisa negara. Selain itu, karena faktor perubahan sosial.

Yang jelas, setelah peristiwa Bubat, Sunda tetap sebagai negara merdeka, tidak pernah jadi bawahan Majapahit. Kalaulah pasukan di bawah komando Gajah Mada tidak melakukan penyerbuan, sangat mungkin karena lokasi kerajaan Sunda di pegunungan, sehingga untuk mencapainya harus ditunjang dengan kuatnya logistik. Kenyataannya, kerajaan yang diserbu pasukan Majapahit hanya yang berlokasi di pantai.

Kalaulah pascabubat yang sebetulnya Hayam Wuruk masih berkuasa hingga tiga puluh tahun kemudian Sunda tidak diserbu Majapahit, hal itu mungkin untuk menebus kesalahan besar dan sebagai perwujudan rasa penyesalan Hayam Wuruk. Atau sangat mungkin pula karena patih si pencetus sumpah Palapa sudah terpidana mati!***

Penulis, Ketua Dewan Kurator Yayasan Pusat Kebudayaan Jawa Barat.

Sumber : Koran Pikiran Rakyat kolom opini, Edisi 5 April 2010

About these ads

11 comments on “Sumpah Palapa tidak Terlaksana

  1. Usup Supriyadi
    April 5, 2010

    PERTAMAX… :lol:

    opini yang berisi dan tajam ;)

  2. Di dalamkelas saya pernah ditanya anak murid saya “apakah sumpah palapa Gajah Mada kesampaian ?”.. saya kira postingan di atas akan menjawab pertanyaan itu .. trima kasih banyak infonya kang, mohon kalo bisa request nih .. kapan membahas tentang Ken Arok,atau sudah ada di blog ini yang belum saya obrak-abrik ? :)

    • sundaland
      Juni 30, 2011

      apa yg guru berikan di pelajaran sejarah pada saat kita sekolah mengenai sumpah palapa itu SALAH BESAR

  3. dedekusn
    April 5, 2010

    Pengetahuan Baru kang, disave dulu biar lebih paham…

    Kang… SUmpah…. kamari kecewa pisan… PERSIB eleh :(
    Piss ah.. hehehe

  4. bambang smaradahana
    April 15, 2010

    Sebenarnya nasib Patih Gajah Mada setelah bubat itu bagaimana sih? Saya kok nggak pernah mendapatkan berita yang akurat atau pasti…

    ————–
    Kopral Cepot : Setiap sejarah memiliki misteri tersendiri ;)

  5. sundaland
    Juni 30, 2011

    Gajah mada bukan pemersatu nusantara, tapi penjajah nusantara
    sampai akhir hayat nya gajah mada terus berpuasa karena tidak berhasil menaklukkan KERAJAAN SUNDA
    itulah mengapa di kota2 di jawabarat tidak ada nama jalan atau bangunan2 dengan na gajah mada

  6. bento
    November 15, 2011

    perang yang terjadi karena penghianatan dari orang2 dalam majapahit yang tidak menginginkan bersatunya saudara tua dan muda bersatu..! Gadjah mada akhirnya menyingkir karena merasa belum berhasil melaksanakan cita-cita secara sempurna..sampai akhir hayatnya dia tidak pernah menikah…dan menghilang(moksa)…

  7. Helmia
    Oktober 13, 2012

    GAJAH MADA ADALAH ORANG CINA TAILAND
    TITIK…….

    NGAPAIN DI BESAR-BESARKAN
    TITIK…….

    GAJAH MADA ORANG KAPITALISME CINA NGAPAIN DI BANGGA-BANGGAKAN
    TITIK…….

  8. Helmia
    Oktober 13, 2012

    Siapa Gajah Mada?
    Dia Duta Kapitalisme dari Thailand yang belajar di negeri kita
    Bagaimana sejarah masa lalu Gajah Mada JARANG ADA YANG TAHU.

    Dimana pertama kali dia belajar?
    SUATU SAAT SEJARAH AKAN MEMBONGKAR DENGAN SENDIRINYA.

  9. Ping-balik: Sumpah Palapa tidak Terlaksana | TERLARANG

  10. puwana
    September 15, 2013

    PRABU GURU DHARMASIKSA (Raja Pajajaran/Sunda ke-24), mula-mula berkedudukan di Saunggalah, kemudian pindah ke Pakuan. Beliau mempersiapkan RAKEYAN JAYADARMA, berkedudukan di Pakuan sebagai PUTRA MAHKOTA. Menurut PUSTAKA RAJYARAJYA i BHUMI NUSANTARA parwa II sarga 3: RAKEYAN JAYADARMA adalah menantu MAHISA CAMPAKA di Jawa Timur karena ia berjodoh dengan putrinya MAHISA CAMPAKA bernama DYAH LEMBU TAL. Mahisa Campaka adalah anak dari MAHISA WONGATELENG, yang merupakan anak dari KEN AROK dan KEN DEDES dari kerajaan SINGHASARI. Rakeyan Jayadarma dan Dyah Lembu Tal berputera SANG NARARYA SANGGRAMAWIJAYA atau lebih dikenal dengan nama RADEN WIJAYA (lahir di PAKUAN). Dengan kata lain, Raden Wijaya adalah turunan ke 4 dari Ken Arok dan Ken Dedes. Rakeyan Jayadarma mati dalam usia muda sebelum dilantik menjadi raja. Konon beliau diracun oleh saudara kandungnya sendiri. Akibatnya Dyah Lembu Tal tidak bersedia tinggal lebih lama di Pakuan, karena khawatir dengan keselamatan dirinya dan anaknya. Akhirnya Wijaya dan ibunya diantarkan ke Jawa Timur. Dalam BABAD TANAH JAWI, Wijaya disebut pula JAKA SUSURUH dari PAJAJARAN yang kemudian menjadi Raja MAJAPAHIT yang pertama. Kematian Jayadarma mengosongkan kedudukan putera mahkota karena Wijaya berada di Jawa Timur. Jadi, sebenarnya, RADEN WIJAYA, Raja MAJAPAHIT pertama, adalah penerus sah dari tahta Kerajaan Sunda yang ke-26.

    Perang Bubat tuh masalah keluarga para Raja….., koq para rakyat Sunda/Jawa Barat & Jawa Timur+Jawa Tengah ikut ribet pake dendam kesumat segala….???? Para keturunan Raja sudah nggak ada dendam2an…., yang dendam tuh rakyat jelata yang seneng cari muka……..!!!

بسم الله الرحمن الرحيم

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Information

This entry was posted on April 5, 2010 by in Kumpulan Artikel Sejarah and tagged , , , , , , .

Arsip Serbasejarah

Serbasejarah Community

RSS Koment tangkyu

Ter-apresiasi..

%d bloggers like this: