Biar sejarah yang bicara …….

Menggali jejak sukma nagara | Mengibas cakrawala mengepak mayapada | Melesatkan pikiran yang tak tembus peluru | Membiarkan hati bersuara

Kejadian Disekitar Proklamasi 17 Agustus 1945

Pada tanggal 6 Agustus dengan tidak disangka-sangka jatuhlah bom atom pertama Amerika Serikat atas kota Hirosima dan pada tanggal 9 Agustus jatuh bom atom yang kedua di kota Nagasaki, selanjutnya tanggal 15 Agustus Jepang menyerah tanpa syarat, hal mana diketahui oleh pemuda revolusioner di Jakarta.

Menurut Adam Malik dalam bukunya yang berjudul “Riwayat Proklamasi”, maka pada saat itu di Jakarta terdapat 4 golongan pemuda revolusioner yang bergerak secara tersembunyi, yaitu :

  1. Golongan Sukarni, termasuk antara lain Kusnaeni, Adam Malik, Panduwiguna, Maruto Nitimihardjo dan Armunanto
  2. Golongan Sjahrir, termasuk Soedarsono, Hamdani dan Soepeno
  3. Golongan Pelajar, termasuk Chairul Saleh, Soebadio, Eri Soedewo dan Djohar Nur
  4. Golongan Kaigun, termasuk Mr.Subardjo, Sudiro (Mbah) dan Wikana

Dari empat golongan tadi, terutama golongan Sukarni dan golongan pelajarlah yang bersikap tegas, sedangkan golongan Sjahrir masih agak bimbang dan ragu-ragu serta golongan Kaigun masih sikap “maju-mundur”.

Maka pada tanggal 15 Agustus 1945 keempat golongan tersebut mengadakan rapat gabungan bertempat diruangan belakang gedung Bacteriologis Laboratorium di Pegangsaan Timur, dimulai jam 8 malam dibawah pimpinan Chairul Saleh. Rapat memutuskan, supaya Kemerdekaan harus segera diproklamasikan oleh Bangsa Indonesia sendiri, lepas dari campur tangan bangsa asing. Wikana dan Darwis ditugaskkan untuk menyampaikan putusan itu kepada Soekano/Hatta.

Jam 10 malam utusan diterima Bung Karno di Pegangsaan Timur 56, maka jawaban Bung Karno adalah bahwa penyerahan Jepang itu secara resmi belum diketahuinya, bahwa Kemerdekaan pasti tercapai karena telah dijanjikan Jepang dan segala persiapan sudah selesai. Pada saat itu datanglah Bung Hatta, yang menyatakan sebagai pendapatnya bahwa kita menunggu berita resmi tentang penyerahan Jepang, dan minta pertimbangan dari Gunseikan dan Soomubutyo tentang janji Kemerdekaan dari Jenderal Terauchi.

Jam 11.30 utusan dengan tangan hampa meninggalkan Pegangsaan Timur 56, dan Jam 12 tengah malam memberikan laporannya kepada rapat gabungan yang dilanjutkan di gedung Tjikini 71 (Cikini). Rapat memutuskan supaya Soekarno/Hatta dibawa keluar kota, yang pelaksanaanya ditugaskan kepada Chairul Saleh, Sukarni, Singgih dari Peta, Kunto dan Dr.Muwardi.

Jam 4 pagi Sukarni dan Kunto pergi ke rumah Bung Hatta, yang dibawanya ke rumah Bung Karno, dimana sudah berkumpul Chairul Saleh, asmoro dan Dr.Muwardi. Dengan alasan bahwa semangat rakyat dan pemuda demikian meluapnya sehingga keamanan Bung Karno dan Bung Hatta terancam apabila masih tinggal di Jakarta, maka jam 4.30 pagi dengan dikawal oleh sebuah mobil escorte dari Peta berangkatlah Bung Karno beserta istri dan Guntur dalam satu mobil, dan Bung Hatta, Sukarni dan Kunto dalam mobil kedua menuju Rengasdengklok.

Ternyata bahwa Soekarno/Hatta masih tetap bimbang untuk melakukan Proklamasi karena belum ada berita resmi tentang penyerahan Jepang. Maka diutuslah unto kembali ke Jakarta untuk mendapatkan berita resmi itu. Jam 4 sore tanggal 16 Agustus Kunto tiba kembali di Rengasdengklok dengan membawa Subardjo SH dan Sudiro (Mbah). Mereka menegaskan bahwa benar Jepang sudah menyerah kalah, atas penegasan nama Dwitunggal sanggup melakukan Proklamasi, akan tetapi harus dilakukan di Jakarta. Mula-mula Sukarni keberatan, namun setelah Subardjo SH menjamin keamanan Dwitunggal dirumah Laksamana Muda Maeda di Oranje Boulevard (Jalan Diponegoro), maka jam 10 malam semua berangkat kembali ke Jakarta. Jam 12 tengah malam tiba dirumah Maeda, dimana sudah berkumpul Diah, Semaun Bakri, Sajuti Melik dan Iwa Kusuma Sumatri. Kemudian menyusul juga Chairul Saleh.

Sukarni mengajukan naskah proklamasi yang berbunyi :

“Dengan ini rakyat Indonesia menyatakan kemerdekaannya. Segala badan Pemerintahan yanga ada harus direbut oleh rakyat dari orang-orang asing yang masih mempertahankannya”

Dwitunggal menolak naskah itu, karena dengan redaksi itu Jepang pasti menghantam rakyat habis-habisan. Akhirnya dapat disetujui naskah Proklamasi yang ditanda tangani Soekarno-Hatta pada jam 2 malam di rumah Laksamana Muda Maeda di Jalan Diponegoro dan akan diucapkan oleh Bung Karno pada esok harinya di Pegangsaan Timur 56.

Pada tanggal 17 Agustus 1945 telah banyak yang berkumpul dihalaman rumah kediaman Bung Karno dengan Bung Hatta disampingnya mengucapkan Proklamasi Kemerdekaan, diserta dengan pidato singkat sebagai berikut :

“Saudara-saudara sekalian!
Saya telah meminta saudara-saudara hadir disini untuk menyaksikan satu peristiwa maha penting dalam sejarah kita. Berpuluh-puluh tahun kita bangsa Indonesia telah berjuang untuk kemerdekaan tanah air kita. Bahkan telah beratus-ratus tahun.

Gelombangnya aksi kita untuk mencapai kemerdekaan kita itu ada naiknya dan turunya, tetapi jiwa kita tetap menuju arah cita-cita.

Juga didalam jaman Jepang, usaha kita untuk mencapai kemerdekaan nasional tidak berhenti-henti. Didalam jaman Jepang ini, tampaknya saja kita menyandarkan diri kepada mereka. Tetapi pada hakekatnya, tetap kita menyusun tenaga kita sendiri, tetap kita percaya pada kekuatan sendiri.

Sekarang tibalah saatnya kita benar-benar mengambil nasib bangsa dan nasib tanah air didalam tangan kita sendiri. Hanya bangsa yang berani mengambil nasib dalam tangan sendiri, akan dapat berdiri dengan kekuatannya.

Maka kami, tadi malam telah mengadakan musyawarat dengan pemuka-pemuka rakyat Indonesia, dari seluruh Indonesia. Permusyawaratan itu seia sekata berpendapat, bahwa sekaranglah datang saatnya untuk menyatakan kemerdekaan kita.

Saudara-saudara dengan ini kami nyatakan kebulatan tekad itu.

“Demikianlah Saudara-saudara!
Kita sekarang telah merdeka!
Tidak ada satu ikatan yang mengikat tanah air kita dan bangsa kita!
Mulai saat ini kita menyusun Negara ita! Negara Merdeka!
Negara Republik Indonesia, _ merdeka kekal dan abadi
Insya Allah, Tuhan memberkati kemerdekaan kita itu.

Sumber : Sedjarah Revolusi Nasional Indonesia; Tahapan Revolusi Bersendjata 1945-1950 oleh Drs.Sutanto Tirtoprodjo SH, PEM Books, Jakarta,1966

Tulisan berhubungan :

  • Pegangsaan Timur 56 : Proklamasi dan Sang Merah Putih
  • About these ads

    9 comments on “Kejadian Disekitar Proklamasi 17 Agustus 1945

    1. Non Roti
      Agustus 16, 2009

      Mengulas, dan membaca kembali tentang Proklamasi memang menarik, Pral. Saya jadi terpacu dengan keberanian para pemuda Indonesia pada jaman itu.

    2. nusantaraku
      Agustus 17, 2009

      Salam Perjuangan.
      Merdeka!

    3. buku Bencana Jawa 2011
      Agustus 17, 2009

      Tangan kanan naik setinggi telinga.
      Jari lima berjajar.
      Apakah artinya itu?
      Negara kita telah merdeka.
      Suara mengguntur,
      mengucapkan salam nasional
      Merdeka!
      Dan kita siap sedia mempertahankannya.
      Walau dengan jalan yang bagaimanapun juga.
      MERDEKA!

      (script pidato dari film Shadow Play.)

    4. BaNi MusTajaB
      Agustus 17, 2009

      Catatan sejarah yang indah.

    5. masblankon
      Agustus 17, 2009

      Sejarah adalah perubahan …. dan di tangan pemuda, semua perubahan terjadi ..

    6. Rama
      Agustus 17, 2009

      bener, jadi kita harus berusaha merubah bangsa ini lebih baek dari sebelumnnya…

    7. Yep
      Agustus 18, 2009

      Wah…hebat tulisan anda ‘Pral, menurutku ini sisi lain dari sejarah yang jarang diketahui , Thanks :)

      ————
      Kopral Cepot : Hatur tangkyu Yep :) …. kebetulan ini tulisan dr buku lawas tahun 1966

    8. Mus
      Agustus 18, 2009

      Ayo support terus Rusli Zainal Sang Visioner, ke blog utama aja.

      ———–
      Kopral Cepot : Wokeh boss :)

    9. dhianofie
      Agustus 20, 2009

      salam kenal juga kawan…

    بسم الله الرحمن الرحيم

    Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

    WordPress.com Logo

    You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

    Twitter picture

    You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

    Facebook photo

    You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

    Google+ photo

    You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

    Connecting to %s

    Arsip Serbasejarah

    Serbasejarah Community

    RSS Koment tangkyu

    Ter-apresiasi..

    %d bloggers like this: