Biar sejarah yang bicara …….

Menggali jejak sukma nagara | Mengibas cakrawala mengepak mayapada | Melesatkan pikiran yang tak tembus peluru | Membiarkan hati bersuara

Aksi Sejarah

~ Aksi adalah hak hidup dan sejarah mencatatnya !!! ~

Aksi, menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI) memiliki empat arti, yaitu 1 gerakan; 2 tindakan; 3 sikap (gerak-gerak, tingkah laku) yang dibuat-buat; 4 elok sekali (tentang pakaian, tingkah laku, dan sebagainya). ber·ak·si artinya ; v 1 bergerak melakukan sesuatu; 2 bertindak; 3 bertingkah laku yg dibuat-buat; 4 berlagak. Ada aksi, ada reaksi. Reaksi, menurut KBBI memiliki tiga arti, yaitu 1 kegiatan (aksi, protes) yang timbul akibat suatu gejala atau suatu peristiwa; 2 tanggapan (respon) terhadap suatu aksi; 3 perubahan yang terjadi karena bekerjanya suatu unsur (obat).

Tidak semua aksi menjadi sejarah, tetapi sejarah lahir dari suatu aksi. Esensi sejarah adalah perubahan, maka setiap gerakan, tindakan, aksi yang membuat perubahan bernilai sejarah. Setiap kali membaca atau mempelajari sejarah, biasanya kita berpikir tentang orang-orang yang hebat, para pemimpin, atau very important person yang menggerakkannya. Secara umum sejarah memang hampir selalu diwakili oleh sosok-sosok semacam ini. Namun, ada kalanya perubahan sejarah justru dipelopori oleh orang biasa-biasa saja, malah oleh mereka yang terlibat kejahatan sekalipun.

Aksi sejarah dalam filsafat sejarah speklulatif  disebut sebagai “gerak sejarah” yang mengkaji sifat tabiat gerak sejarah sehingga diketahui struktur terdalam yang terkandung dalam proses gerak sejarah secara keseluruhan. Menurut Arkersmit (1987), umumnya terdapat tiga hal yang menjadi kajian filsafat sejarah spekulatif , yaitu pola gerak sejarah, motor yang menggerakan proses sejarah dan tujuan gerak sejarah.

Mengenai motor penggerak sejarah al-Khudhari (1987) menyebutkan bahwa para pemikir berbeda pendapat mengenai faktor utama yang mengendalikan perjalanan sejarah. Dalam hal ini ia mencatat ada tiga pendapat, yaitu:

  1. Alloh-lah faktor satu-satunya yang mengendalikan perjalanan sejarah.
  2. Tokoh-tokoh yang pahlawanlah yang membuat dan menggerakkan sejarah.
  3. Faktor ekonomi.

Berkaitan dengan ini muncul pertanyaan lanjutan, apakah sejarah atau kondisi-kondisi historis merupakan realitas objektif yang mandiri dari akal manusia, dari konsepsinya, dari tindakan-tindakannya? Ataukah ada suatu determinisme sejarah yang paripurna dan memaksakan dirinya dari luar terhadap manusa dan manusia ini sendiri tidak mampu mengubahnya? Ataukah manusialah yang membuat sejarah dan mengendalikan perjalanannya? Kaum materialis mempercayai pendapat pertama. Mereka merujukkan segala perubahan historis pada kondisi-kondisi ekonomis dan bentuk serta sarana produksi dalam masyarakat. Lebih jauh lagi mereka menyatakan tentang adanya determinisme historis. Pendapat yang kedua dipegangi para filosof idealis yang menolak determinisme sejarah dan menyatakan bahwa manusialah yang menggerakkan sejarah.

Di dalam al-Qur’an surat ar-Ra’du [13] ayat 11; “Sesungguhnya Allah tidak akan mengubah kondisi (objektif) suatu bangsa, hingga bangsa tersebut mau mengubah kondisi (subjektif) yang ada pada mereka sendiri ” menggambarkan bahwa manusia memainkan peran penting dalam aksi sejarah. Aksi sejarah merupakan kesadaran umat manusia. Manusia adalah makhluk budaya. Pikiran dan kesadaran manusia berkembang dari tingkat yang bersahaja ke tingkat yang tinggi. Perkembangan pikiran dan kesatuan manusia ini menjadi tenaga penggerak kemajuan manusia.

Bagaimana Sejarah Bergerak?

Menurut para filosof sejarah pengikut metode kontemplatif terdapat tiga pola gerak di mana sejarah berjalan sesuai dengannya, yaitu:

  1. Sejarah berjalan menelusuri garis lurus lewat jalan kemajuan yang mengarah ke depan (Gerak Sejarah Maju) atau kemunduran yang bergerak ke belakang (Gerak Sejarah Mundur).
  2. Sejarah berjalan dalam daur kultural yang dilalui kemanusiaan, baik daur saling terputus, dan dalam berbagai kebudayaan yang tidak berkesinambungan atau daur-daur itu saling berjalin dan berulang kembali.
  3. Gerak sejarah tidak selalu mempunyai pola-pola tertentu.

Para filosof sejarah sendiri sering mencampur-adukkan ketiga pola ini dalam menginterpretasikan gerak sejarah.

Gerak sejarah maju terucap dari mulut para filsof yang cenderung mengukuhkan manusia dalam pencapaian – pencapaian dalam sejarah dan dalam perkembangan ilmu pengetahuan. Dalam filsafat Comte kemajuan diklasifikasikan menjadi tiga, yaitu kemajuan intelektual, kemajuan material, dan kemajuan moral. Filsafat Comte itu terpengaruh oleh ide perkembangan dalam ilmu pengetahuan alam, namun ia mempergunakan sejarah dalam kajian­nya tentang perkembangan intelek (pikiran) manusia dan fase-fase yang dilaluinya.

Gerak sejarah mundur adalah pesimisme historis yang timbul dari perasaan manusia yang merasakan kebrutalan di masanya dan runtuhnya nilai-nilai estetis dan etis dalam kalangan banyak orang. Keluhan terhadap zaman dan kerinduan terhadap masa lalu dengan kebaikan, kemuliaan, kejayaan dan keutamaan yang dimilikinya.

Di samping ide gerak sejarah yang maju dan mundur, kelompok filsafat kontemplatif sejarah ada yang menyatakan gerak sejarah daur kultural yang menyatakan bahwa sejarah mempunyai daur kultural yang mengulang kembali dirinya sendiri dalam satu bentuk atau lainnya. Tokoh seperti Ibn Khaldun, Vico, Spengler dan Toynbee dipandang sebagai para tokoh teori ini, meskipun sesama mereka tidak seiring pendapat.

Arnold J. Toynbee mengarang buku A Study of History tahun 1933. Kesimpulan Toynbee ialah bahwa gerak sejarah tidak terdapat hukum tertentu yang menguasai dan mengatur timbul tenggelamnya kebudayaan-keudayaan dengan pasti. Yang disebut kebudayaan (civilization) oleh Toynbee ialah wujud kehidupan suatu golongan seluruhnya. Menurut Toynbee gerak sejarah berjalan menurut tingkatan-tingkatan seperti berikut :

  1. genesis of civilizations, yaitu lahirnya kebudayaan
  2. growth of civilizations, yaitu perkembangan kebudayaan
  3. decline of civilizations, yaitu keruntuhan kebudayaan :
  • breakdown of civilizations, yaitu kemerosotan kebudayaan
  • disintegration civilization, yaitu kehancuran kebudayaan
  • dissolution of civilization, yaitu hilang dan lenyapnya kebudayaan

Sementara Ibnu Kholdun berpendapat bahwa kehendak Tuhan sebagai pangkal gerak sejarah seperti Santo Agustinus, akan tetapi Ibnu Kholdun tidak memusatkan perhatiannya kepada akhirat. Baginya sejarah adalah ilmu berdasarkan kenyataan, tujuan sejarah ialah agar manusia sadar akan perubahan-perubahan masyarakat sebagai usaha penyempurnaan peri kehidupannya. Dengan tegas Ibnu Kholdun menunjukkan perubahan-perubahan yang terjadi dalam masyarakat karena qadar Tuhan, yang terdapat dalam masyarakat adalah “naluri” untuk berubah. Justru perubahan-perubahan itu berupa revolusi, pemberontakan, pergantian lembaga, dsb, maka masyarakat dan negara akan mengalami kemajuan. Manusia dan semua lembaga-lembaga yang diciptakannya dapat maju karena perubahan. Menurut Ibnu Khaldun yang memandang proses sejarah dalam kerangka siklus ketimbang proses linear ataupun dialektikal.

Mencatatkan “Aksi” Menjadi “Tulisan Sejarah”.

Sejarah menjadi kebutuhan intelektual di saat masyarakat dalam ketidakpastian. Dalam keadaan itu, kita menjadi ingin bertanya, mengapa bisa begini. Untuk menjawabnya, kemudian kita menengok ke masa lalu, mencari pangkal persoalan sekaligus cermin untuk melihat persoalan kontemporer.

Dalam sejarah “serba teori” atau tentang ilmu sejarah yang menyelidiki tentang arti, tujuan sejarah, gerak sejarah, isi, bentuk, makna, tafsiran sejarah, dsb. Karena ilmu sejarah menyelidiki tentang dasar-dasar pengertian sejarah. Dalam ilmu sejarah ini ada kaidah “no document no history” seperti mengsyaratkan bahwa aksi yang menyejarah adalah aksi yang terdokumentasi, sehingga jika tidak ada data, fakta sejarah maka tak ada sejarah.

Dalam penulisan sejarah konvensional, sejarah merupakan sebuah narasi. Filsuf Perancis Michel Foucault mengatakan, tidak ada narasi tanpa adanya kekuasaan. Kekuasaan selalu melekat pada narasi itu. Ketika seseorang membuat narasi, seketika itu juga dia melakukan penaklukan atas narasi-narasi ‘yang lain’. Bahkan secara ekstrem filsuf Jerman Frederick Nietzche menyebutkan, semua keinginan untuk mengetahui kebenaran sudah merupakan bentuk keinginan akan kekuasaan.

Menurut Keith Foulcher, seorang peneliti berkebangsaan Australia, sejarah merupakan alat untuk memberikan “sense of continuity” terhadap masa kini, karena kemampuannya dalam menjelaskan ingatan kolektif yang berhubungan dengan identitas bangsa yang dapat dibanggakan. Oleh karena itu, kata dia, sangat penting adanya penjelasan sejarah yang sesuai dengan bukti-bukti kongkritnya yakni dokumen asli sebagai sumber-sumber primer narasi dan penjelasan sejarah.

Penulisan sejarah (Historiografi) diharapkan bisa menunaikan tugas untuk “mengadili masa lalu, mengajar masa kini, untuk kepentingan masa yang akan datang“. Masalahnya, tulisan-tulisan sejarah (historiografi) yang berkembang di negeri ini memang tidak lebih dari prosopografi dari “orang-orang besar” yang pernah hidup dalam momen-momen besar di masa lalu. Dalam perspektif Sartono Kartodirdjo (1982), umumnya karya sejarah Indonesia itu masih berada dalam suasana kolonial-sentris dan istana-sentris. Meskipun gairah penulisan dan penerbitan karya-karya sejarah tengah mengalami gelombang pasang, namun secara esensi sedikit sekali kemajuan-kemajuan –khususnya secara metodologi– yang bisa dilihat dan dirasakan secara inklusif.

Historiografi Indonesia masih cenderung berada dalam atmosfer kolonial dan istana sentris dengan konsekuensi terciptanya “sejarah tanpa rakyat” (history without people) yang memunculkan keadaan rakyat yang seolah tidak memiliki basis sejarah (people without history). Akibatnya, tidak salah bila rakyat cenderung absen dalam berbagai momentum yang menentukan.

Menurut Guru Besar pada Jurusan Sejarah Universitas Gajah Mada (UGM) Prof. Dr. Bambang Purwanto, menilai bahwa historiografi yang menghadirkan Indonesia secara optimal masih gagal. Menurutnya : “Satu hal yang pasti yang dapat disebut sebagai kegagalan adalah ketidakmampuan tradisi Indonesiasentris menghadirkan masa lalu rakyat secara optimal, sejarah kehidupan sehari-hari, sejarah yang manusiawi, keragaman eksplanasi, keragaman epistemologis, dan tidak mampu lepas dari jeratan warisan sejarah kolonial dan pandangan bahwa sejarah adalah sejarah politik”. Sehingga “Historiografi tanpa rakyat dan masyarakat dan rakyat tanpa sejarah adalah tulisan sejarah yang mengingkari proses menyejarahnya masa lalu itu sendiri”.

Secara kelembagaan, penulisan sejarah adalah tugas sejarawan akademik, kelompok yang sebenarnya mempunyai tanggung jawab terbesar dalam perkembangan historiografi. Alasannya, sejarawan akademis adalah mereka yang paling sadar tentang apa yang dikerjakan, mempunyai pendapat yang penuh pertimbangan tentang yang ditulis, tetapi kenyataannya mereka mungkin yang paling sedikit berproduksi.

~ Kelompok kecil yang “terpilih” selalu diandalkan sebagai “agen perubahan” ~

Aksi sejarah bukan hanya ada pada tulisan sejarah, tetapi aksi sejarah adalah masa kini yang memberikan perubahan di masa depan. Sejarah adalah perubahan, maka merencanakan sejarah adalah merencanakan perubahan masa depan yang tentunya siapapun menginginkan hal yang lebih baik dari masa kini ataupun masa lalu.

Dalam sejarah gerakan politik di Indonesia, pemuda selalu menjadi katalisator yang dapat melakukan perubahan dan mengangkat harkat dan martabat sebagai bangsa yang berdaulat dan demokratis. Kaum muda bukan hanya sebagai agent of change dalam setiap momentum perubahan, akan tetapi merupakan kebutuhan kehadiran pemimpinan muda yang memiliki integritas dan kemampuan dalam memimpin. Kaum muda bukan hanya sebagai alat perubahan yang menjadi pelayan bagi tampilnya pemimpin-pemimpin baru yang tidak memahami spirit perubahan itu sendiri. Anak muda bukan hanya sebagai tumbal revolusi tapi wajib tampil sebagai pemimpin revolusi. (lihat)

Aksi sejarah adalah ~ deus ex machina ~ yang siap mengubah nasib orang. “any active agent who appears unexpectedly to solve an insoluble difficulty“.

*Referensi :

  1.  Refleksi Tentang Sejarah (Pendapat-pendapat Modern Tentang Filsafat Sejarah, Ankersmit F.R., (Terjemahan Dick Hartoko), Gramedia, Jakarta, 1987.
  2. Gerak Sejarah, Mumuh Muhsin Z, Bahan Ajar Mata Kuliah Filsafat Sejarah II, Jurusan Sejarah, Fakultas Sastra Unpad, 2007
  3. Filsafat Sejarah Ibn Khaldun, Al-Khudhari, Zainab, Pustaka, Bandung, 1987.
  4. De-Kolonisasi Penulisan Sejarah Indonesia, Muhammad Ilham Blog

*Gambar dari “History of Art

About these ads

6 comments on “Aksi Sejarah

  1. Tanto
    November 10, 2011

    Pemuda adalah harapan bangsa di masa depan. Oleh karena itu, sebagai seorang pemuda mari kita isi kemerdekaan yang diraih dengan tetesan darah pahlawan ini dengan kegiatan yang bermanfaat.

  2. Dokter Toeloes Malang
    November 10, 2011

    aksi sejarah indonesia masa lalu bagiku merupakan sebuah film yang akan diputar memberikan semangat untuk menyongsong masa depan yang lebih baik lagi.pada era reformasi ini semua persoalan menjadi tidak tertutup lagi ,terbuka jelas gamblang dan sudah tidak ada yang namanya rahasia -rahasiaan.saking reformasinya kadang kebablasan atau keblinger.banyak contoh-contoh besar dan kecil yang tidak perlu disebutkan (eman-eman /sayang halamanya nanti terbuang percuma ). entah terfilter atau sengaja dilupakan aksi sejarah masa lalu sebenarnya yang mengukir kejadian pada saat ini.dr.douwes dekker,dr.cipto mangunkusumo,dr.kariyadi dan yang lain-lain bukan hanya pintar mengobati orang dari sakit menjadi sembuh tidak itu saja ! dari sakit menjadi sehat-walafiat tidak itu saja ! beliau-beliaunya adalah pejuang,pemikir bahkan pejuang pemikir dan pemikir-pejuang.slogan rawe-rawe rantas malang-malang putung memang benar-benar diterapkan tidak sekedar pepesan kosong. reformasi membawa impian-impian,buaian yang nikmat,impian-impian memabukkan dan hanya sekedar menumbangkan penguasa pendahulunya. para dokter-dokter itu tidak bereuphoria tetapi konkret sekali lagi konkret. bukan hanya para dokter-dokter saja tapi juga dibidang lainya.aku cuma sekedar mengingatkan kepada siapa saja (termasuk diriku sendiri ) malu rasanya kita ini kalau cuma sekedar hidup menjadi penikmat aksi sejarah.INGAT SAUDARAKU MARI KITA BERKIPRAH BERAKSI SEJARAH UNTUK KEMASLAHATAN ANAK – CUCU KITA seperti halnya para pendahulu kita puluhan bahkan ratusan dokter-dokter yang terlebih dahulu beraksi sejarah. mari kita BER – RAWE RAWE RANTAS MALANG-MALANG PUTUNG !! ( doktertoeloes malang : selamat hari kesehatan – meskipun telah lewat. )

    ————
    Kopral Cepot : Banyak hal yang saya petik dari komentar-komentar bapak sebelumnya, termasuk yang ini. Ada semangat bagi saya terutama yang muda-muda untuk menteladani penghargaan bapak terhadap para pejuang di masa lalu. Betul sekali … malu rasanya kalau hidup sekedar menjadi penikmat aksi sejarah. Do’akan saja semoga dimasa kini lahir kembali pemikir pejuang dan pejuang pemikir yang hidup bukan untuk diri sendiri tapi untuk bangsa dan negara. Hatur tararengkyu atas pengingatnya.

  3. .
    November 12, 2011

    hehehehe,…mau komen yg lain aja. waktu kecil saya ga ngerti kenapa negeri ini disebut tanah air, saya mulai memahami ketika awal kiprah kerajaan demak oleh pangeran sabrang lor yg berani menyerang hingga ke selat malaka, kemunculan era kesultanan2 pesisir di pelosok nusantara (semenanjung malaya, filipina, papua, maluku) yg memajukan perdagangan/ekonomi nusantara, juga kegagalan strategi sultan agung menaklukkan batavia mungkin karena armada lautnya ecek2, daya jangkaunya army nya rendah???

  4. .
    November 12, 2011

    sriwijaya, majapahit, armada lautnya mumpuni, sekarang justru di laut, militer dan sipil, nelangsa, perdagangan dan bahkan pertahanan pun…………………..

  5. .
    November 12, 2011

    udara laut bisakah independen dari pengaruh negara lain?tidak?bagaimana segala yg di darat bisa independen?

  6. Ping-balik: J I W A Sejarah « Biar sejarah yang bicara …….

بسم الله الرحمن الرحيم

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Arsip Serbasejarah

Serbasejarah Community

RSS Koment tangkyu

  • Komentar di Lasjkar Rakjat oleh gploes September 19, 2014
    mau nanya nih siapa 4 organisasi pemuda stelah indonesia merdeka
    gploes
  • Komentar di Sang Raja Tanpa Mahkota : Hidup Dan Perjuangan HOS Tjokroaminoto oleh Lila sepang (HOS Tjokroaminoto) September 18, 2014
    Halo kopral cepot. Saya lila sepang tjokroaminoto, salah satu perwakilan keluarga besar HOS Tjokroaminoto. Pertama2 menghaturkan terima kasih atas artikel mengenai eyang kami tercinta. Saat ini kami sekeluarga sdg mengumpulkan semua bahan ttg beliau serta browse smw artikel yg ada. Mohon boleh memberi sedikit input. Tgl lahir beliau ya g benar adalah 16 Agus […]
    Lila sepang (HOS Tjokroaminoto)
  • Komentar di Sisingamangaraja XII (1845 – 1907) Pejuang Islam yang Gigih oleh Bhatara Simatupang September 17, 2014
    Mmng kalo kita brbicara sejarah Bangsa Batak baik tokoh maupun adat selalu trbentur dgn Agama. Dr literatur sejarah yg saya baca karangan Lance Castle - Kehidupan Politik Suatu Keresidenan di Sumatera ; TAPANULI, d situ d singgung ttng ajaran dan agama yg d jalankan SM RAJA XII agama "PARMALIM" tp coba kita telaah dari segi dan turunan Bahasa dari […]
    Bhatara Simatupang
  • Komentar di Mempersoalkan “Agama” Sisingamangaraja XII oleh Borpati September 17, 2014
    Benar adanya dan saya sependapat bahwa Sisingamangaraja tidak menganut agama mana pun (tidak: Islam, Kristen, Katholik, Hindu, Budha). Tidak juga agama atau kepercayaan PARMALIM. Perlu dicatat bahwa Istilah "agama/Kepercayaan PARMALIM" baru muncul pasca Sisingamangaraja XII, bersendikan ajaran BATAK asli dan kepercayaan Batak Asli yang dijalankan o […]
    Borpati

Ter-apresiasi..

%d bloggers like this: