Biar sejarah yang bicara …….

Menggali jejak sukma nagara | Mengibas cakrawala mengepak mayapada | Melesatkan pikiran yang tak tembus peluru | Membiarkan hati bersuara

Wajah Sejarah

Kejadian sejarah memuat kesinambungan zaman yang saling mengikat, memposisikan peristiwa sebagai jembatan manusia dalam melangkahkan hidup, menuju muara yang dinamakan: kebijaksanaan. Itulah puncak tertinggi bagi pembelajar sejarah, demikian kata Ahmad Syafii Ma’arif, atau dengan kata lain, kejadian sejarah mempunyai pengaruh yang menentukan (decisive).

Pemahaman sejarah yang mendalam hanya dimungkinkan oleh empati yang akrab dengan hari lampau. Dan keakraban ini hanyalah mungkin jika kita tidak melihat “pelaku sejarah” hanya sebagai “aktor” yang bermain, bukan sebagai manusia biasa, yang bercita-cita, bermimpi, bercinta, dan tak jarang pula dilanda ketakutan dan keraguan.

Sejarah bukan icon kaku tanpa ekspresi. Pergulatan manusia dalam melawan nasib adalah kerja manusiawi yang sarat pergolakan batin dan jiwa. Situasi ini akan hidup jika muncul muatan psikologis. Secara kolektif menurut Kuntowijoyo, akan memunculkan genre baru: sejarah mentalitas.

Sejarah mentalitas adalah sejarah yang mau menuliskan tidak hanya peristiwa dari kejadian sebagai fakta, tetapi mencoba menunjukkan pula struktur nilai; bingkai makna yang memberi roh bagi strukturalisasi sosial, sistem politik, perilaku ekonomi pelaku-pelakunya, baik individual maupun kolektif. Sejarah mentalitas sebenarnya merupakan jalan tengah ketika dikotomi pendekatan sejarah sosiologi empirik berdasarkan fakta-fakta yang positivistik mengalami kekeringan dan keterbatasan dalam mengungkap nilai mental di balik peristiwa. Max Weber pernah menulis–menyangkut sejarah mentalitas itu–peranan mentalitas etika Protestan Kristen di balik sukses kapitalisme modern.

Al-Ghozali melihat sejarah sebagai lintasan waktu yang melebihi segalanya. Sejarah bagaikan mozaik yang menggambarkan pertarungan dua hati manusia, hati yang bersinar (nurani) atau hati yang diselimuti kabut hitam (sanubari). Tergantung manusia yang menentukan pilihan, hati yang baik atau hati yang buruk.

Syari’ati melihat keseluruhan sejarah sebagai sebuah konflik kekuatan-kekuatan, sementara itu manusia sendiri menjadi medan perang antara asal jasmaniahnya yang rendah dan semangat Ketuhanannya. Dialektika sejarah seperti ini sangat mudah diidentifikasi meminjam konsep dialektika sejarah Marxis, meskipun tidak secara keseluruhan. Meskipun demikian, Syari’ati mengklaim bahwa analisisnya mengenai dialektika Qabil dan Habil sebagai sebuah simbol pertentangan yang terus-menerus adalah pemikiran orisinil dalam konteks pemahaman Islam yang diambil dari intisari beberapa ayat dalam al-Qur’an.

“Ceritakanlah kepada mereka kisah kedua putra Adam (Habil dan Qabil) menurut yang sebenarnya, ketika keduanya mempersembahkan kurban, maka diterima dari salah seorang dari mereka berdua (Habil) dan tidak diterima dari yang lain (Qabil). Ia berkata (Qabil), `Aku pasti membunuhmu.’ Berkata Habil, `Sesungguhnya Allah hanya menerima (kurban) dari orang-orang yang bertakwa. Sungguh kalau kamu menggerakkan tanganmu kepadaku untuk membunuhku, aku sekali-kali tidak akan menggerakkan tanganku kepadamu untuk membunuhmu, aku takut kepada Allah, Tuhan seru sekalian alam. Sesungguhnya aku ingin agar kamu kembali (membawa) dosa (membunuh)ku dan dosamu sendiri, maka kamu akan menjadi penghuni neraka, dan demikian itulah pembalasan bagi orang-orang zhalim.’ Maka hawa nafsu Qabil menjadikannya menganggap mudah membunuh saudaranya, sebab itu dibunuhnyalah. Maka jadilah ia seorang di antara orang-orang yang merugi.” (Qs. al-Maidah : 27-30)

Kutub Qabil : Kelas Penguasa (ref) :

Kutub Qabil adalah kutub penguasa atau raja, pemilik (owner), dan aristokrat. Kutub Qabil merupakan pemilik kekuasaan, yaitu kekuasaan politik, kekuasaan ekonomi dan kekuasaan religius. Kemudian, manifestasi ketiga kekuasaan kutub Qabil tersebut dalam pentas sejarah sosial mengambil bentuk yang berbeda-beda, tergantung tingkat perkembangan masyarakatnya.

Pada tahap-tahap perkembangan sosial yang masih primitif dan terbelakang, kutub ini memanifestasikan diri dalam bentuk pemusatan kekuasaan pada seorang individu. Individu tersebut menyerap ketiga kekuasaan (raja, pemilik dan aristokrat) pada dirinya. Ia mewakili wajah sejarah Qabil. Sementara itu, dalam tahap evolusi sosial yang lebih maju, ketiga kekuasaan tersebut dipisahkan, yaitu kekuasaan politik, kekuasaan ekonomi dan kekuasaan religius.

Al-Quran, sebagai salah satu dasar epistemologis filsafat sosial Syari’ati, menyinggung ketiga wajah kekuasaan tersebut dengan memperkenalkan simbol-simbol khas untuk ketiga manifestasi Qabil tersebut. Ada tiga istilah yang melukiskan sifat tiga wajah kekuasaan tersebut, yaitu mala’ (yang serakah dan kejam), mutraf (yang rakus dan bermewah-mewahan), dan rahib (kependetaan). Personifikasi ketiga sifat tersebut disimbolkan dengan nama-nama tokoh. Kekuasaan politik disimbolkan dengan tokoh Fir’aun, kekuasaan ekonomi dilambangkan oleh tokoh Qarun (Croesus), dan kekuasaan religius dilambangkan oleh tokoh Balaam (Bauri). Ketiganya merupakan manifestasi tritunggal dari Qabil.

Di sepanjang sejarah, anak-cucu Qabil telah berperan sebagai pemimpin umat manusia. Begitu masyarakat-masyarakat manusia bertambah besar, berubah dan sistem-sistemnya menjadi lebih rumit; dan begitu timbul pembagian-pembagian, spesialisasi-spesialisasi, dan klasifikasi-klasifikasi, Qabil, sang pemimpin, mengubah wajahnya! Sementara mempertahankan kekuatan-kekuatannya di tiga buah basis, di dalam masyarakat-masyarakat modern Qabil menyembunyikan wajah aslinya di balik topeng politik, ekonomi dan agama. Qabil menciptakan tiga buah kekuatan untuk menindas: kekayaan dan kemunafikan yang melahirkan despostisme; eksploitasi; dan teknik-teknik indoktrinasi. Ketika kekuatan ini dapat dijelaskan dengan istilah-istilah monoteisme (tauhid). Fir’aun: lambang penindas; Qarun (Kroesus): lambang kapital dan kapitalisme; Bal’aam: lambang kemunafikan (religius).

Dalam realitas konkret, Fir’aun diwujudkan oleh orang-orang yang berkepentingan dengan politik, dan hidup di bawah despotisme, militerisme dan fasisme. Qarun diwujudkan oleh orang-orang yang berkubang dalam ekonomi pasar. Mereka memandang ekonomi sebagai dewa penentu nasib masyarakat. Sedangkan Balaam diwujudkan oleh kaum intelektual yang yakin bahwa perubahan sosial tidak mungkin tercipta tanpa melawan kebodohan, kelemahan, dan kondisi yang menyebabkan manusia menganut politeisme yang berselimutkan monoteisme.

Ketiga poros kekuasaan tersebut saling menunjang. Fir’aun merestui perampokan sistematis dan prosedural yang dilakukan Qarun. Lalu, Qarun pun mendukung kerja intelektual Balaam dengan sarana finansial kekayaannya. Fir’aun menyokong Balaam dengan jaminan politisnya. Sedangkan Balaam menyediakan basis doktrin untuk melegitimasikan rezim Fir’aun, bahwa keberadaan Fir’aun kekuasaan Tuhan. Ketiga komponen penopang kekuasaan Qabil itu disebut trinitarianisme-sosial.

Kutub Habil: Kelas yang Dikuasai

Berseberangan dengan kutub Qabil, kutub Habil adalah representasi kelas yang dikuasai, yang ditindas. Kutub Habil merupakan penjelmaan kelas rakyat (al-nas).

Konsep utama tentang kutub Habil adalah konsep al-nas. Kata al-nas memiliki makna yang dalam dan khas.  Menurut Syari’ati, rakyat merupakan wakil-wakil Allah (the representatives of God) sekaligus keluarga-Nya (al-nas iyalu ‘Llah). Syari’ati menandaskan pula dengan adanya fakta bahwa al-Quran dibuka dengan nama Allah dan diakhiri dengan nama rakyat (al-nas).  Lalu, Ka’bah, kiblat umat Muslim saat shalat, adalah rumah Allah (house of God), tapi juga sekaligus disebut sebagai rumah rakyat (house of people) dan rumah kebebasan (free house atau al-bayt al-’atiq).

Kata al-nas, meskipun berbentuk tunggal, namun bermakna jamak. Kata al-nas tidak berarti kumpulan perorangan, namun dalam pengertian masyarakat atau, lebih tepat, massa. Oleh karena itu, kata al-nas, bagi Syari’ati, memiliki konotasi unik yang mewakili konsep rakyat.

Pertarungan abadi sepanjang sejarah manusia, yang akan diakhiri dengan kematian sistem Qabil dan “hidupnya lagi sistem Habil”.

Mencari Wajah Sejarah Masa Depan

Angkuh ialah dosa perdana dalam sejarah. Sombongnya iblis terhadap Adam. Wajah sejarah adalah kisah totalitas pertarungan antara figur kontradiktif di dalam dunia kemanusiaan. Seolah pertarungan antara keduanya bagaikan sandiwara dalam panggung kehidupan anak manusia sepanjang zaman. Di mana ada malaikat di situ ada iblis. Dimana ada raja yang mencapai puncak kedhaliman di situ Nabi Tuhan diutus. Pemandangan sehari-hari di sekitar kita sesungguhnya merupakan reaktualisasi dari kehidupan Habil-Qabil, Nabi Syuaib-Raja Tsamud Nabi Ibrahim-Raja Namrud, Nabi Musa-Raja firaun. Nabi Muhammad-Abu Ja-hal, dan seterusnya.

Menghadirkan sebuah benih kehidupan dalam suasana yang dialektis historis sebagai suatu rekayasa agung untuk mencari manusia-manusia paripurna. Dimulai dari penciptaan seorang Adam dengan dua komponen utama, yaitu tanah liat dan ditiupkannya roh suci ke dalam hatinya. Tanah liat yang kotor merupakan gambaran simbolik dari keburukan. Sedangkan roh suci sebagai simbolik sebuah kebaikan.

Keduanya menyatu ke dalam diri Adam dan diderivasikan kepada diri kita, manusia hari ini menjadi bentuk pertarungan yang dialektis dan mencoba menggapai kemenangan dalam sejarah kehidupan manusia. Selain itu Sang Pencipta juga telah memberikan dengan penuh keikhlasan komponen lain dalam hati manusia sebagai jalan pembeda yang baik dan yang jahat. Komponen ini ditiupkan ke seluruh unsur rasa manusia, yaitu rasa “cinta”.

Diteruskannya rekonstruksi dialektika historis Habil dan Qabil, sebagai gambaran pertentangan manusia pertama di muka bumi. Kehidupan awal manusia yang menyebabkan terbunuhnya Habil karena hedonisme dan cinta yang membabi buta. Sejarah terus berulang dan terus ditiru sampai hari ini oleh Qabil dan Habil yang lain.

Sejarah perlu dikaji dalam kerangka masa kini dan masa depan, bukan hanya digali demi terungkapnya masa lalu saja. Dengan demikian, sejarawan ataupun pembaca sejarah dapat memahami dan membantu pemecahan masalah masa kini dan turut merencanakan kebijakan masa depan. Meminjam ucapan Bung Karno, “Janganlah melihat masa depan dengan mata buta! Masa lampau berguna sekali menjadi kaca bengala meneropong masa datang.”

Sejarah  adalah persoalan masa depan. Sejarah dibuat oleh manusia dan bukannya manusia dibuat sejarah. Jika manusia tidak mengenali masa depan dan tidak mempunyai rencana tentangnya serta tidak memberikan perhatian pada tanggung jawabnya untuk membuat sejarah, maka manusia berhak mendapatkan celaan dari generasi mendatang.

Persoalan masa depan adalah persoalan mendefinisikan masa kini. Bila masa kini adalah buah masa lalu, maka kau akan merasakan buah yang sama terus menerus di masa depan. Bila masa kini adalah batang pohon, ranting dan daun-daun kehidupan yang sedang tumbuh berkembang, maka kau akan punya harapan manis buah di masa depan. Dan bila masa kini kau tanam kuat-kuat akar kehidupan, maka kau adalah manusia baru dengan hidup yang baru “seperti” tanpa masa lalu.

****

*Dari berbagai sumber

* Gambar  : Repro Lukisan Lelaki Tua dan Beban Karya Basoeki Abdullah

About these ads

12 comments on “Wajah Sejarah

  1. Haji Manhaj
    Oktober 28, 2011

    “In het verleden ligt het heden, in het nu wat worden zal” (yang sekarang (hadir) ada terkandung di dalam yang lalu (madhi); yang sekarang ada mengandung yang akan datang (mustaqbal) .

    Apa yang saudara katakan senada dengan apa yang pernah dikatakan ketua Partai Syarikat Islam Indonesia, Haji Oemar Said Tjokroaminoto (sebagaimana yang saya salinkan di atas). Dan secara pribadi saya percaya itu.

    Perkara itu juga yang mendorong saya menulis buku “Memperingati 100 tahun Partai Sarekat Islam (PSII 1911-2011)
    NB:
    pernah mampir di buku tamu.
    wassalam

  2. never remember history
    Oktober 28, 2011

    firefox

  3. History
    Oktober 28, 2011

    Engkaukah Itu, Yang Berdiri di Tikungan Itu

    Engkau campur-baur

    dan seringkali kabur,

    namun aku mencatatmu,

    untuk rindu dan lalu kucoba,

    melupakanmu

    ***

    Taufiq Ismail
    Sajak Ladang Jagung
    .1973.

  4. andinoeg
    Oktober 29, 2011

    jadikan sejarah sebagai pelajaran yang berharga, sehingga kita tidak mengulangi sejarah yang kelam

  5. Samaranji
    Oktober 29, 2011

    Assalamu’alaikum,,, kang.
    Sungguh memukau,,, sebuah tesa yang memberi harapan pada “rakyat jelata” tertindas. Namun ada citarasa sosialis “marxis” di dalamnya.

    Kutub Qobil (penguasa)
    Fir’aun : lambang kediktatoran raja
    Qorun : lambang monopoli kapitalisme
    Bal’am : lambang kemunafiqkan agamawan

    Vs Kutub Habil (rakyat)
    ***Pemandangan sehari-hari di sekitar kita sesungguhnya merupakan reaktualisasi dari kehidupan Habil-Qabil, Nabi Syuaib-Raja Tsamud Nabi Ibrahim-Raja Namrud, Nabi Musa-Raja firaun. Nabi Muhammad-Abu Ja-hal, dan seterusnya.***

    >>> Apakah “legislatif” sebagai wakil rakyat termasuk dalam kutub habil ?
    >>> Lalu Nabi Sulaiman a.s termasuk kutub yang mana ?

    —————-
    Kopral Cepot : Emang pisau bedah “marxis” lebih memudahkan untuk dipahami. Tapi saya kira pemikiran Ali Syari’ati tidak sama dengan “sosialis marxis”… salah satunya di pertanyaan Mas Samaranji terakhir tentang “legislatif” dan Nabi Sulaiman. Ingat secara substansi Habil bukan hanya “rakyat” biasa tetapi refresentasi dari Hamba-Nya yang mewujud menjadi Tholut Vs Jalut yang melahirkan generasi Daud dan Sulaiman a.s.

  6. nbasis
    Oktober 30, 2011

    satu ketika ada orang berkata: sejarah adalah cerita orang-orang besar di zamannya. ketika lain orang berkata, sejarah adalah deskripsi kesulitan manusia untuk tidak distrosif.

    —————
    Kopral Cepot : Itulah wajah sejarah dan kita melihatnya dari cermin… semoga tidak buram apalagi retak

  7. Ejawantah's Blog
    Oktober 30, 2011

    Yang akan membuat sautu bernilai dalam sejarah merupakan proses dalam mencapai suatu cita-cita impian yang akan diwujudkan dengan suatu komitment dalam kehidupan. Semoga kita tidak akan pernah melupakan suatu nilai sejarah dalam kehidupan berbangsa dan bernegara

    —————
    Kopral Cepot : Setubuh ;)

  8. nirwan
    November 1, 2011

    Sejarah masa depan. :D

    ———
    Kopral Cepot : Sejarahnya Habil :D

  9. Usup Supriyadi
    November 4, 2011

    menyegarkan mata pandangku :)

  10. Dokter Toeloes Malang
    November 4, 2011

    doktertoeloes malang : ws rendra dalam suatu kata puitisnya kemarin
    dan esok adalah hari ini bung karno : jangan sekali – kali meninggalkan
    sejarah pepatah berkata : hari ini harus lebih baik dari kemarin dan ha
    ri esok harus lebih baik dari hari ini ( representasi qur an – hadist ) .Ke
    marin kenangan hari ini perjuangan hari esok HARAPAN DAN MASA DE
    PAN.habil – qabil adalah pelaku (termasuk kita ) sedangkan semua ini
    ada yang menyutradarainya .sekitar ini banyak renungan atau kata bi –
    jak yang mengingatkan tentang diri ini selaku wayang. PERSOALAN A-
    DAKAH KITA MENGHARGAI WAKTU UNTUK MENYINGSINGKAN LENG –
    AN BAJU MENUJU SEJARAH YANG LEBIH BAIK DARI HARI KEMARIN
    TENTUNYA ………….walloh hualam bissowab

  11. Tanto
    November 7, 2011

    Jangan lupakan sejarah, karena dengan mempelajari sejarah kita dapat lebih menghargai kehidupan ini.

  12. Ping-balik: J I W A Sejarah « Biar sejarah yang bicara …….

بسم الله الرحمن الرحيم

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Arsip Serbasejarah

Serbasejarah Community

RSS Koment tangkyu

Ter-apresiasi..

%d blogger menyukai ini: