Biar sejarah yang bicara …….

Menggali jejak sukma nagara | Mengibas cakrawala mengepak mayapada | Melesatkan pikiran yang tak tembus peluru | Membiarkan hati bersuara

Benang Kusut Gerakan Dakwah di Indonesia (bagian-2)

Kampus sebagai Muara dan Mata Air Gerakan Dakwah

Gerakan dakwah yang berkembang di Indonesia pada rentang waktu 1980-an sampai 1990-an tidak terlepas dari keadaan sosio politik dan gerak dakwah di tahun 1970-an. Seorang orientalis G.H. Jansen pernah mengatakan bahwa “Islam di Indonesia berkembang pesat salah satunya melalui masjid kampus”.

Ada anomaly dalam gerakan dakwah kampus. Pertama gerakan dakwah ini ibarat sungai-sungai yang terus mengalir sepanjang sejarah perjalanan bangsa Indonesia, ada sungai-sungai besar, ada sungai kecil ada pula selokan-selokan dengan beragam keadaan airnya, ada yang jernih, kuning ada pula air kotor. Semua sungai besar dan kecil akhirnya sampai pada satu muara dan kampus adalah salah satu Muara yang paling “eksis” dan “refresentatif” dari seluruh “benang kusut” gerakan dakwah.

Kedua gerakan dakwah kampus juga sebagai salah satu mata air yang mengalirkan “ruh” dakwah ke sungai-sungai yang melintas diantara kultur sosial masyarakat sekitarnya. Dakwah kampus seolah memberikan energi bagi kegairahan hidup beragama di tengah padang masyarakat yang semula gersang. Kampus menjadi fenomena tersendiri sebagai sebuah mesin peradaban yang mendorong roda-roda sosio politik ke arah perubahan, meskipun perubahan-perubahan sendiri masih tampak samar antara apakah perbaikan menuju kebaikan atau pergantian antar kejelekan “a” ke kejelekan “b”.

Kalau Indonesia terkenal dengan tanah yang subur – tongkat dan kayu jadi tanaman, maka kampus Indonesia menjadi lahan yang subur bagi segala macam pemahaman dan pemikiran.

Kampus dan Eksperimentasi Gerakan Dakwah

Dunia kampus adalah dunia pengetahuan, wawasan, pemikiran juga peradaban dunia kaum intelektual yang menjadi harapan masa depan bangsa. Kampus diisi oleh kelompok masyarakat menengah ke atas yang orientasi kebutuhan bukan pada masalah lutut dan perut tetapi kebutuhan isi kepala sehingga idealisme setidaknya bakal bisa tumbuh subur dilahan kampus.

Dunia kampus bisa menjadi pusat “perdagangan” peradaban. Pemikiran Barat dan Timur, Lokal dan International, Tradisional dan Modern semua bisa laku terjual di konsumsi dengan berbagai motivasi. Jika ada yang menyatakan ideologi tidak pernah mati, maka layaklah kita menyebutkan bahwa kampus tempat hidupnya ideologi komunis, islam dan nasionalis bahkan asosiasi diantara ketiganya. Kampus bisa menjadi laboratorium dari beragam eksperimentasi gerakan termasuk gerakan dakwah.

DDII Sebagai Katalisator Dakwah Kampus

Tak bisa dipungkiri geliat dakwah di kampus di awal tahun 1980-an tidak terlepas dari peran andil yang besar dari Dewan Dakwah Islamiyah Indonesia (DDII) . DDII memiliki agenda khusus untuk melakukan pembinaan masjid kampus di seluruh Indonesia. Masjid kampus diyakini sebagai wadah komunitas mahasiswa Islam yang dapat memadukan antara sains modern dengan nilai-nilai Islam. Pada tahun 1974 DDII meluncurkan program yang disebut dengan Bina Masjid Kampus, yang dirintis dengan mengkader penggerak dakwah oleh PHI (Panitia Haji Indonesia) dengan instrukturnya antara lain : M. Natsir, K.H. E.Z. Muttaqien, Dr. Rasyidi, Osman Raliby, Zainal Abidin Ahmad dll. Alumni PHI yang pertama diantaranya Bang Imad, A.M.Lutfi, Endang Saefudin Anshari (Alm), Ahmad Noe’man dll. Dari alumni PHI pertama selanjutnya menyelenggarakan kegiatan training yang sama di masjid kampus seluruh Indonesia.

Mengingat luasnya wilayah yang akan dijangkau oleh program ini, maka Bina Masjid Kampus ini menerapkan model koordinator wilayah. Artinya pada setiap wilayah ditunjuk orang-orang yang memiliki kapabilitas dan integritas untuk menjadi pusat informasi sekaligus sebagai penggerak dakwah. Adapun wilayah yang terbentuk diantaranya Yogyakarta dikoordinasi oleh M. Amien Rais, Kuntowijoyo, M.Mahyuddin; Bandung (Ahmad Sadili, Rudy Syarif Sumadilaga, Yusuf Amir Faisal); Jakarta (M.Daud Ali, Nurhay Abdurrahman), Ujung pandang/Makasar (Halidzi, Abdurahman Basala); Semarang (Kafiz Anwar cs). Dan wilayah Bogor ditunjuk A.M. Saefudin, Abdul Qadir Jaelani. Para koordinator wilayah yang menjadi penggerak dakwah ini umumnya adalah para dosen yang mengajar di kampus-kampus yang menjadi basis dakwah seperti UGM Yogyakarta, IKIP dan ITB Bandung, UI dan IKIP Jakarta, IPB Bogor, Universitas Hasanudin Makasar.

Pada tahun 1985, Dewan Dakwah membuat master plan pembangunan umat. Hai ini mengingat bahwa Ali Moertopo membuat sebuah master plan pembangunan bangsa. Master plan yang dibuat oleh Dewan Dakwah ini dirumuskan oleh tim dari alumni PHI yang tersebar di berbagai wilayah seperti Yogya (Amien, Kunto, Yahya Muhaimin, M.Mahyudin); Bandung (Yusuf Amier Faisal, Endang Saefudin Anshari); Jakarta (Ir. A.M. Lutfi, M.Nursal, Husein Umar). Yang tidak diikutkan dalam tim perumus adalah A.M. Saefudin (Bogor) dan Bang Imad (Bandung) karena terlalu “terbuka” dalam berdakwah.

Master Plan itu kemudian dikenal Khittah Dakwah Islam Indonesia. Yang diantara ini mukadimahnya disampaikan bahwa dakwah pada hakikatnya adalah usaha sadar untuk mengubah seseorang, sekelompok orang, atau suatu masyarakat, menuju keadaan yang lebih baik sesuai dengan peraturan Allah dan tuntunan Rasul-Nya.

LMD, BKPMI dan Usrah ; Nuansa Dakwah Lokal

Program yang paling dikenal oleh para Mahasiswa di seluruh Indonesia dari Bina Masjid Kampus adalah LMD (Latihan Mujahid Dakwah) sejak tahun 1974 yang dipimpin oleh M. Imaduddin Abdurrahim – Bang ‘Imad, Sebuah pelatihan keisalaman yang dilaksanakan selama 3-5 hari yang bermula di laksanakan di Masjid Salman ITB selanjutnya menyebar ke setiap kampus di Indonesia. LMD bertujuan untuk mencetak kader-kader yang siap terjun dalam dakwah yang saat itu dikenal dengan “Islamisasi Kampus”.

Dr.Ir. Hermawan K.Dipojopo.M.Sc.EE (Ketua Umum Badan Pelaksana Yayasan SALMAN) mengungkapkan pengalamannya masa mahasiswa ketika mengikuti LMD ketiga yang sebagian besar ditangani oleh Bang ‘Imad beserta Drs. Miftah Faridl (sekarang K.H. Dr. Miftah Faridl) : “ Hari pertama, yaitu acara pembukaan, saya terhenyak dengan pernyataan Bang ‘Imad, “ Nasi yang saudara makan itu berasal dari infaq dan sedekah umat, dan saudara akan mempertanggungjawabkannya di akherat nanti. Oleh karena itu, jika Saudara tidak sanggup, lebih baik segera mengundurkan diri saja secepatnya dari kegiatan ini”. Kegiatan ini berlangsung lima hari dan diakhir acara setiap peserta dibaiat untuk taat kepada Allah SWT dan Rosul-Nya serta berjanji untuk senantiasa berusaha menegakan nilai-nilai ajaran Islam. Bagi mereka yang tidak bersedia dibaiat, dipersilahkan mengundurkan diri . Agaknya pengalaman Bapak Dipo memberikan gambaran bagaimana kuatnya sikap militansi Islam yang ditanamkan Bang ‘Imad terhadap para mahasiswa peserta LMD yang dampaknya masih membekas pada setiap alumni LMD khususnya yang masih komitmen terhadap perjuangan Islam.

Selain LMD yang dipimpin oleh Bang Imad, pada tahun 1976 di Bandung juga di dirikan sebuah organisasi yang dinamai Badan Komunikasi Pemuda Masjid Indonesia (BKPMI) oleh Toto Tasmara bersama K.H. E.Z. Muttaqien dan Toto Tasmara terpilih sebagai ketua umumnya. Di tahun 1983 BKPMI mengsosialisasikan system pembinaan usrah selain di Bandung juga di Surabaya dan Yogyakarta. Dalam perkembangannya metode usrah sangat diminati oleh para aktivis pemuda Islam. BKPMI cabang Yogyakarta bahkan lebih intensif dalam melakukan usrah hingga akhirnya keluar dari rel organisatoris BKPMI. Bahkan sudah ditambahi bai’at sehingga menjadi sangat eksklusif. Adapun kelompok lain yang menggunakan system usrah adalah kelompoknya Irfan S. Awwas yang berkembang di tahun 1980-an di Jawa Tengah. Selanjutnya kelompok usrah dicurigai oleh pihak keamanan terutama intelejen karena disinyalir mempunyai motif politik yaitu akan mendirikan negara Islam , yang selanjutnya pihak keamanan bertindak refresive dengan menangkap para aktivis yang tersangkut pengajian usrah baik di Bandung, Yogyakarta dan kota-kota di Jawa Tengah.

PKS SEBUAH FENOMENA (Eksperimen “Metamorfosis” Dakwah Kampus ke Dakwah Negara

PKS adalah salah satu realitas perjalanan bangsa Indonesia umumnya, Umat Islam Khususnya dan bil khusus aktivis muda Islam yang harus diketahui asal usulnya supaya kita bisa obyektif memahami dan menilainya.

Kehadiran PKS dalam kancah politik Indonesia cukup menghentakan banyak kalangan di Indonesia maupun luar negeri, beragam tanggapan para pujangga politik ( nama lain pengamat politik) atas keberhasilan PKS masuk pada 10 besar yang mengisi kursi-kursi empuk senayan maka layaklah PKS menjadi salah satu kejadian FENOMENAL TAHUN 2004 untuk katagori Selebritis Politik selain INUL untuk Katagori Selebritis Dangdut.

Dari Mana Metamorfosis PKS berawal?

Ustadz Anis Matta Lc (Sekjen PKS) memberikan rujukan bahwa dalam diri PKS mengalir “ruh perjuangan” Al-Ikhwanul Muslimim (IM) dalam dua dimensi yaitu IM sebagai inspirator ideologis dan IM sebagai Inspirator histories. Lalu bagaimana kita memahaminya? Secara sederhana kami sedikit terbantu dengan sebuah buku yang hadir pada bulan Mei 2004 : PARTAI KEADILAN SEJAHTERA : Ideologi dan Praksis Politik Kaum Muda Muslim Indonesia Kontemporer Karya Aay Muhammad Furkon yang diterbitkan oleh Teraju Mizan.

Dalam buku ini Metamorfosis PKS terbagi pada tiga periode yaitu periode pertama 1980 – 1990 sebagai periode pembinaan diri dan keluarga, kedua 1990-1998 sebagai periode pembinaan masyarakat (society) dan ketiga 1998- sekarang sebagai periode pembinaan negara (state) meskipun diakui pembagian periode ini tidak rigid. Dalam tulisan ini hendak kami tampilkan embrio PKS pada kisaran 1980-1990 yang merupakan titik awal mengetahui motiv dari tumbuhnya PKS sebagai Partai Dakwah.

Bermula dari mulai menggeliatnya dakwah kampus di tahun 1980-an muncul aktivis-aktivis dakwah kampus di UI, IKIP Bandung, ITB, UNPAD, UGM dll yang menggugah kesadaran kaum muda untuk memahami islam dengan benar. Diantara geliat dakwah tersebut muncul salah-satu yang nantinya menjadi salah seorang pendiri PK yaitu Aus Hidayat Nur Mahasiswa UI Jurusan Sastra Arab alumni LMD (Latihan Mujahid Dakwah) Masjid Salman yang dikomandani oleh Bang Imad. Aus merintis pengajian kecil di kampus UI yang diberi nama Tadabur. Meski training LMD sangat membekas bagi dirinya, Aus menyadari bahwa untuk selanjutnya ia tidak mungkin mengandalkan Salman, karena itu dirinya melakukan pencarian selanjutnya, dalam pencariannya ia bertemu dengan Buya Malik Ahmad, atas bimbingan Buya, Aus gencar melaksanakan dakwah kampus yang kelak suatu hari generasi mahasiswa angk 80-an ini berperan dalam melahirkan PKS. Pengajian Tababur semakin semarak memasuki tahun 1983 yang selanjutnya dikenal dengan nama Halaqah, entah sebuah kebetulan atau sesuatu yang terencana kelompok Halaqah ini mendapat bimbingan dari selain (almarhum) Buya Malik Ahmad tetapi juga Ustadz H. Rahmat Abdullah dan Ustadz Hilmi.

Perkembangan kelompok tarbiyah ini bisa dikatakan sangat cepat, tak sampai 10 tahun jaringannya sudah ada di hampir semua universitas di Indonesia maupun kantor-kantor pemerintahan (Padahal seperti kita ketahui bahwa pada masa tahun 80-an adalah masa keemasan Ali Murtopo tink tank-nya Orde Baru yang sangat represif bagi gerakan Islam di Indonesia, yang dalam salah satu buku al-Khaidar di katakan Politik Ali Murtopo terhadap Umat islam dikenal dengan politik pancing dan jaring. Mungkin kelompok Halaqah mengalami keberuntungan (Lucky) dibanding kelompok dakwah lainnya senantiasa kehabisan nafas untuk berajak dan bergerak.

bersambung kesinih….

Referensi bisa diklik disini…

About these ads

5 comments on “Benang Kusut Gerakan Dakwah di Indonesia (bagian-2)

  1. ABDUL AZIZ
    Desember 17, 2009

    Assalamu’alaikum,

    Jadi emut deu ka Bang Imad, Kang. Hese ayeuna mah milarian nu siga anjeunna teh. Ayeuna mah orientasina teh kana politik anu tungtungna mah kana materi.
    Tulisannya sangat mearik, tulisan seorang sejarawan.
    Terima kasih.
    Wassalam.

    • kopral cepot
      Desember 17, 2009

      Wa’alaikum salam ..
      Upami spirit Bang Imad (alm) , Insya Allah masih aya .. sok sanaos pribados teu kajamanan .. perjuangan dakwah butuh kesabaran washobiru warobithuu ..
      Ieumah tulisan sejarawan nu nuju lelengkah halu .. , masih keneh diajar alif bingkeng
      Hatur tararengkyu ;)

      • ABDUL AZIZ
        Desember 17, 2009

        Mudah-mudahan, ayeuna lelengkah halu engke mah — diduakeun — sing tiasa lumpat.
        Nuhun.

  2. Ping-balik: Romantika Politik Islam Masa Orde Baru « Biar sejarah yang bicara ……..

  3. Ping-balik: Benang Kusut Gerakan Dakwah di Indonesia (bagian-1) « Biar sejarah yang bicara ……..

بسم الله الرحمن الرحيم

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Arsip Serbasejarah

Serbasejarah Community

RSS Koment tangkyu

Ter-apresiasi..

%d bloggers like this: