Biar sejarah yang bicara …….

Menggali jejak sukma nagara | Mengibas cakrawala mengepak mayapada | Melesatkan pikiran yang tak tembus peluru | Membiarkan hati bersuara

Memahami Terorisme

Teror adalah fenomena yang cukup tua dalam sejarah. Menakut-nakuti, mengancam, memberi kejutan kekerasan atau membunuh dengan maksud menyebarkan rasa takut adalah taktik-taktik yang sudah melekat dalam perjuangan kekuasaan, jauh sebelum hal-hal itu dinamai ”teror” atau ”terorisme”.

Lembaran sejarah manusia telah diwarnai oleh tindakan-tindakan teror mulai dari perang psikologis yang ditulis oleh Xenophon (431-350 SM), Kaisar Tiberius (14-37 SM) dan Caligula (37-41M) dari Romawi telah mempraktekan terorisme dalam penyingkiran atau pembuangan, perampasan harta benda, dan menghukum lawan-lawan politiknya. Roberspierre (1758-1794) meneror musuhnya dalam masa revolusi Perancis. Setelah perang sipil Amerika Serikat, muncul kelompok teroris rasialis yang dikenal dengan Ku Klux Klan. Demikian juga Hitler dan Josef Stalin. Kata ’assasin’ mengacu pada gerakan dalam Perang Salib abad ke-11 Masehi yang mengantisipasi terorisme internasional di era globalisasi ini.

Kata teror masuk dalam kosakata politisi baru pada Revolusi Prancis. Diakhir abad ke-19, awal abad ke-20 dan menjelang PD-II, ”terorisme” menjadi teknik perjuangan revolusi. Misalnya, dalam rejim Stalin pada tahun 1930-an yang juga disebut ”pemerintahan teror”. Di era perang dingin ”teror” dikaitkan dengan ancaman senjata nuklir.

Istilah ”terorisme” sendiri pada 1970-an dikenakan pada beragam fenomena: dari bom yang meletus di tempat-tempat publik sampai dengan kemiskinan dan kelaparan. Beberapa pemerintahan bahkan menstigma musuh-musuhnya sebagai ”teroris” dan aksi-aksi mereka disebut ”terorisme”. Istilah ”terorisme” jelas berkonotasi peyoratif, seperti istilah ”genosida” atau ”tirani”. Karena itu istilah ini juga rentan dipolitisasi. Kekaburan definisi membuka peluang penyalahgunaan. Namun pendefinisian juga tak lepas dari keputusan politis.

Definisi Terorisme

Apa yang disebut-sebut dengan terorisme dan tindakan teror telah banyak terjadi ditengah-tengah masyarakat sehingga secara umum arti kata terorisme sudah dapat dipahami oleh banyak kalangan. Namun pada saat terorisme didefinisikan secara khusus dalam rumusan kata-kata menimbulkan cukup banyak varian.

Umumnya pendefinisian terorisme beranjak dari asumsi bahwa sejumlah tindakan kekerasan, khususnya menyangkut kekerasan politik (political violence), adalah justifiable dan sebagian lagi adalah unjustifiable. Kekerasan jenis terakhir inilah yang sering disebut sebagai ”teror”. Sedangkan terorisme adalah paham yang berpendapat bahwa penggunaan cara-cara kekerasan dan menimbulkan ketakutan adalah cara yang sah untuk mencapai suatu tujuan.

T.P.Thornton dalam Terror as a Weapon of Political Agitation (1964) mendefinisikan terorisme sebagai penggunaan teror sebagai tindakan simbolis yang dirancang untuk mempengaruhi kebijakan dan tingkah laku politik dengan cara-cara ekstra normal, khususnya dengan penggunaan kekerasan dan ancaman kekerasan. Terorisme dapat dibedakan menjadi dua katagori, yaitu enforcement terror yang dijalankan penguasa untuk menindas tantangan terhadap kekuasaan mereka, dan agitational terror, yakni teror yang dilakukan menggangu tatanan yang mapan untuk kemudian menguasai tatanan politik tertentu.

Menurut Webster’s New World College Dictionary (1996), definisi Terorisme adalah “the use of force or threats to demoralize, intimidate, and subjugate.”

Doktrin membedakan Terorisme kedalam dua macam definisi, yaitu definisi tindakan teroris (terrorism act) dan pelaku terorisme (terrorism actor). Disepakati oleh kebanyakan ahli bahwa tindakan yang tergolong kedalam tindakan Terorisme adalah tindakan-tindakan yang memiliki elemen.

  1. kekerasan
  2. tujuan politik
  3. teror/intended audience.

Sebagai bagian dari fenomena sosial, terorisme kemudian berkembang seiring dengan perkembangan peradaban manusia. Cara-cara yang digunakan untuk melakukan kekerasan dan ketakutan juga semakin canggih seiring dengan kemajuan teknologi modern. Proses globalisasi dan budaya massa menjadi lahan subur perkembangan terorisme. Kemudahan menciptakan ketakutan dengan teknologi tinggi dan disseminasi informasi coverage media yang luas membuat jaringan dan tindakan teror semakin mudah mencapai tujuan.

Tafsir Terorisme

Giovanna Borradori dalam Philosophy in a Time of Terror [2005] memberikan penafsiran ulang secara lebih dalam dan kritis terhadap berbagai fenomena global, khususnya yang dinamakan terorisme. Bagi dia, istilah terorisme merupakan tafsir pragmatis, yang banyak terselubung di dalamnya berbagai kepentingan, baik ekonomi, politik, budaya, dan lain sebagainya.

Jurgen Habermes [2001] juga menilai, tafsir terorisme yang berkembang selama ini begitu sepihak. Fundamentalisme sebagai kelompok utama yang bertanggung jawab atas peristiwa 11 September begitu diekspos besar-besaran oleh media Barat, sehingga komunitas mana pun yang berkaitan dan berhubungan bahkan “sama dalam pakaian formal” diklaim sebagai bagian dari arus fundamentalisme.

Bagi Jurgen Habermes, fundamentalisme sangat politis. Dalam Islam khususnya, arus fundamentalisme telah dipolitisasi oknum tertentu untuk memainkan politik kepentingan yang sepihak. Dengan demikian, klaim kebenaran yang sering diusung kaum fundamentalis, tidak hanya menyalahkan umat Islam yang tidak sepaham dengan an sich, namun yang lebih tragis adalah menyalahkan kaum agama lain yang dianggap merusak agamanya.

Motif Gerakan Terorisme

International summit on democracy terrorism and security yang diadakan di Madrid tahun 2005 lalu, tepatnya pada 8-11 Maret, memberikan penjelasan bahwa motif gerakan teror atau penyebab timbulnya gerakan teror, berikut sejumlah faktor yang dirangkum dari summit tersebut:

  1. Psikologis
  2. Politik
  3. Ekonomi
  4. Agama
  5. Budaya

Saya tidak akan bahas satu persatu karena file pdfnya bisa saudara-saudara lihat di http://summit.clubmadrid.org/

Akar dan motif terorisme terkait erat dengan dimensi moral yang luas seperti nilai, ideologi, agama, ketidakadilan tatanan dan struktur sosial maupun konstelasi dunia. Terorisme bukanlah masalah yang berdiri sendiri dan tidak dapat ditafsirkan secara monolinier, subyektif apalagi sepihak. Problem terorisme membutuhkan upaya pembenahan dan perbaikan dalam spektrum yang luas dan berkelanjutan.Terorisme bukanlah semata-mata persoalan keamanan, dan penanganan terorisme harus dilakukan secara menyeluruh baik politik, sosial maupun ekonomi.

Referensi :

  1. TERORISME : Definisi, Aksi, dan Regulasi, Editor Rusdi Marpaung & Al Araf, Imparsial, Jakarta, 2003
  2. Jihad dan Terorisme : Konsep dan Perkembangan Historis, Azyumardi Azra, dalam jurnal Islamika, Edisi 4, April-Juni 1994
  3. newspaper.pikiran-rakyat.com, Kolom Opini, Rabu, 22 Juli 2009
About these ads

27 comments on “Memahami Terorisme

  1. celotehanakbangsa
    Juli 22, 2009

    PERTAMAX…hehee..

    Salam ANAK BANGSA GAN..

    NB : Jangan MARAH YACH KLO Baca postingan Anak Bangsa..

    http://celotehanakbangsa.wordpress.com/2009/07/22/celotehan-dokter-obat-modal-sabar/

    “kaaaaaaabbbbbbbbbbuuuuuuuurrrrrrrrrr” heheheee…

    ———
    Kopral Cepot : weleh weleh Juragan Cepot kena TEROR Kacang Ijo :P

  2. Catatan Rudy
    Juli 22, 2009

    Apapun alasannya. Teroris tetap harus dibasmi. Ya kan mas?

    ———
    Kopral Cepot : Seperti rumput ilalang … sang pembasmi cuma motong rumputnya doank … ngak pernah ke akarnya .. :) sengaja memeliharakah ?

  3. alamendah
    Juli 22, 2009

    Terorisme harus menjadi musuh bersama bagi kita.
    Tindakan pencegahan dan kewaspadaan harus lebih ditekankan.

  4. haniifa
    Juli 23, 2009

    Subhanallah…
    janten emut ka pelem mafia @kang…

    Hatur nuhun info nyah… :D

  5. zulhaq
    Juli 23, 2009

    apapun jenis dan motifasi teroris, mereka tetap biadab!!!!
    sekali terkutuk tetap terkutuk!!!

    merdeka….

    • Saka
      Juli 23, 2009

      hidup terkutuk

      • haniifa
        Juli 23, 2009

        @Kang Saka… janten tukang Getuk :mrgreen:
        Getukkk.. getukkk… getuk lindri yeuhhh… :mrgreen:

  6. kopral cepot
    Juli 23, 2009

    BOM tahap satu kado buat …..?????

    Bikin Orang Membenci …..
    Bikin Orang Mencurigai ….
    Bikin Orang Memusuhi ….
    Bikin Orang Mengutuk ….

    sbelum tahun 2002 rame2 membantah “indonesia tidak ada terorisme” … udah lebih 7 tahun dengan rangkaian peristiwa BOM yang “dicicil” tiap tahun sebagai preconditioning opini terbentuk ‘indonesia sarang terorisme’… menguat pada ‘terorisme musuh bersama’ … its oke ..

    klo terorisme musuh bersama lantas siapa ‘kawan’ untuk memusuhinya.. untuk memeranginya ??? AS , Australi rame2 siap membantu … mereka braaatar buat melawan terorisme …

    prospek abad 21 di dunia hanya ada dua kekuatan pasca runtuh komunisme yaitu yahudi vs islam

    lantas siapa Musuh dan siapa Kawan ???

    • gie
      April 23, 2012

      kalo di vs-in, pasti milih islam…..tp kalo diajak berpihak…masih jg nolak…….ehhmmmm…..

  7. omiyan
    Juli 23, 2009

    yang jelas image teroris telah berhasil diciptakan oleh “Real Teroris” yaitu Amerika kepada negara negara terntentu dengan media Film…dengan dalih Keamana International…

  8. Rychan
    Juli 23, 2009

    Wah blog ane di suspend!!!!! hiks….hiks…… :(

  9. nusantaraku
    Juli 23, 2009

    Threadnya bagus pak Komandan!
    Terima kasih menambah wawasan untuk menulis ke depannya.

    —————-
    Kopral Cepot : Hatur Tangkyu Mas Nusantaraku … lama ngak bekunjung ke sana :)

  10. dedekusn
    Juli 23, 2009

    Kang cepot very good kang.
    Stop terorism!

    • haniifa
      Juli 23, 2009

      Idem @Kang sami mawon saren @kang Dede… good very… Ok, doge

    • kopral cepot
      Juli 23, 2009

      good is very tangkyu :lol:

  11. Fietria
    Juli 24, 2009

    Mari kita berantas terorisme. :mrgreen:
    Nice post

  12. yanky dk
    Juli 25, 2009

    Artikel yang bagus.

    salam damai

    ————
    Kopral Cepot : Hatur tangkyu dah link …. :)

  13. itempoeti
    Juli 27, 2009

    seharusnya setiap orang setidaknya membaca tulisan ini dulu sebelum bicara soal terorisme…

  14. Ping-balik: Inside Indonesia’s War on Terror « Biar sejarah yang bicara ……..

بسم الله الرحمن الرحيم

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Arsip Serbasejarah

Serbasejarah Community

RSS Koment tangkyu

Ter-apresiasi..

%d blogger menyukai ini: