Biar sejarah yang bicara …….

Menggali jejak sukma nagara | Mengibas cakrawala mengepak mayapada | Melesatkan pikiran yang tak tembus peluru | Membiarkan hati bersuara

PERANG PADRI ; gerakan Harimau Nan Salapan

imam-bonjol Apabila diteliti masa Perang Padri di daerah Sumatera Barat dalam abad ke-19 dapat digolongkan kepada beberapa priode, yaitu:

(a) Periode 1809 – 1821
Periode ini adalah merupakan pembersihan yang ditakukan oleh kaum Padri terhadap golongan penghulu adat yang dianggap menyimpang dan bertentangan dengan syari’at Islam. Dalam masa ini terjadilah pertempuran antara kaum Padri melawan golongan penghulu adat.

(b) Periode 1821 – 1832
Priode ini adalah merupakan pertempuran antara kaum Padri dengan Belanda-Kristen yang dibantu sepenuhnya oleh golongan penghulu adat. Dalam masa ini sifat pertempuran telah berubah antara penguasa kolonial Belanda-Kristen yang mau menjajah Sumatera Barat yang dibantu oleh para penguasa bangsa sendiri yang berkolaborasi untuk mempertahankan eksistensinya sebagai penguasa yang ditentang secara gigih oleh kaum Padri.

(c) Periode 1832 – 1837
Periode ini adalah merupakan perjuangan seluruh rakyat Sumatera Barat, dimana kaum Padri dan golongan penghulu adat telah barsatu melawan penguasa kolonial Belanda-Kristen. Dalam masa ini rakyat Sumatera Barat dengan dipelopori dan dipmimpin oleh para ulama yang tergabunig dalam kaum Padri bahu-membahu di medan pertempuran untuk mengusir penguasa kolonial Belanda-Kristen dari Sumatera Barat.

Latar Belakang

Latar belakang lahirnya kaum Padri mempunyai kaitan dengan gerakan Wahabi yang muncul di Saudi Arabia, yaitu gerakan yang dipimpin oleh seorang ulama besar bernama Muhammad bin Abdul Wahab (1703-1787). Nama gerakan Wahabi sesunggulinya merupakan nama yang mempunyai konotasi yang kurang baik, yang diberikan oleh lawan-lawannya, sedangkan gerakan ini lebih senang dan menamakan dirinya sebagai kaum ‘Muwahhidin’ yaitu kaum yang konsisten dengan ajaran tauhid, yang merupakan landasan asasi ajaran Islam.

Paham kaum Muwahhidin (Wahabi) ini antara lain:
(a) Yang boleh dan harus disembah hanyalah Allah semata; dan siapa saja yang menyembah selain Allah, adalah musyrik;
(b) Umat Islam yang meminta safaat kepada para wali, syeikh atau ulama dan kekuatan ghaib yang dipandang memiliki dan mampu memberikan safaat adalah suatu kemusyrikan;
(c) Menyebut-nyebut nama Nabi, wali, ulama untuk dijadikan perantara dalam berdo’a adalah termasuk perbuatan syirik;
(d) Mengikuti shalat berjamaah adalah merupakan kewajiban;
(e) Merokok dan segala bentuk candu adalah haram;
(f) Memberantas segala bentuk kemunkaran dan ke¬maksiatan;
(g) Umat Islam, harus hidup sederhana, segala macam pakaian mewah dan berlebih-lebihan diharamkan.

Sifat gerakan Wahabi yang keras ini, benar-benar merupakan tenaga penggerak yang sanggup membangkitkan kembali kesadaran kaum muslimin yang sedang tidur lelap dalam keterbelakangannya. Dibantu dengan para sahahatnya seperti Ibnu Sa’ud dan Abdul Azis Ibnu Sa’ud, pemikiran dan cita-cita ini diwujudkan dalam gerakan yang keras, akhirnya pada tahun 1921 menjelma menjadi satu pemerintahan yang berdaulat di Saudi Arabia dengan ibukotanya Riyadh.

Paham dan gerakan Wahabi inilah yang mewarnai pandangan Haji Miskin dari Pandai Sikat (Luhak Agam), Haji Abdur Rahman dari Piabang (Luhak Lima Puluh) dan Haji Muhammad Arief dari Sumanik (Luhak Tanah Datar) yang bermukim di Mekah Saudi Arabia dan pada tahun 1802 mereka kembali ke Sumatera Barat.

Sesampainya di Sumatera Barat, mereka berpendapat bahwa umat Islam di Minangkabau baru memeluk Islam namanya saja, belum benar-benar mengamalkan ajaran Islam yang sejati. Berdasarkan penilaian semacam itu, maka di daerahnya masing-masing mereka mencoba memberikan fatwanya. Haji Muhammad Arifin di Sumanik mendapat tantangan hebat di daerahnya sehingga terpaksa pindah ke Lintau. Haji Miskin mendapat perlawanan hebat pula di daerahnya dan terpaksa harus pindah ke Ampat Angkat. Hanya Haji Abdur Rahman di Piabang yang tidak banyak mendapat halangan dan tantangan.

Kepindahan Haji Miskin ke Ampat Angkat membawa angin baru, karena di sini ia mendapatkan sahabat-sahabat perjuangan yang setia; diantaranya yaitu Tuanku Nan Renceh di. Kamang, Tuanku di Kubu Sanang; Tuanku di Ladang Lawas, Tuanku di Koto di Padang Luar, Tuanku di Galung, Tuanku di Koto Ambalau, Tuanku di Lubuk Aur. Itulah tujuh orang yang berbai’ah (berjanji sehidup semati) dengan Tuanku Haji Miskin. Jumlah para ulama yang berbai’ah ini menjadi delapan orang, yang kemudian terkenal dengan sebutan ‘Harimau Nan Salapan’.

Harimau Nan Salapan ini menyadari bahwa gerakan ini akan lebih berhasil bilamana mendapat sokongan daripada ulama yang lebih tua dan lebih berpengaruh, yaitu Tuanku Nan Tuo di Ampat Angkat. Oleh sebab itu Tuanku Nan Renceh yang lebih berani dan lebih lincah telah berkali-kali menjumpai Tuanku Nan Tuo untuk meminta agar ia bersedia menjadi ‘imam’ atau pemimpin gerakan ini. Tetapi setelah bertukar-pikiran berulang kali, Tuanku Nan Tuo menolak tawaran itu. Sebab pendirian Harimau Nan Salapan hendak dengan segera menjalankan syari’at Islam di setiap nagari yang telah ditaklukkannya. Kalau perlu dengan kekuatan dan kekuasaan.

Tetapi Tuanku Nan Tuo mempunyai pendapat Yang berbeda; ia berpendapat apabila telah ada orang beriman di satu nagari walaupun baru seorang, tidaklah boleh nagari itu diserang. Maka yang penting menurut pandangannya ialah menanamkan pengaruh yang besar pada setiap nagari. Apabila seorang ulama di satu nagari telah besar pengaruhnya, ulama itu dapat memasukkan pengaruhnya kepada penghulu-penghulu, imam-khatib mantri dan dubalang.

Pendapat yang berbeda dan bahkan bertolak belakang antara Tuanku Nan Tuo dengan Harimau Nan Salapan sulit untuk dipertemukan, sehingga tidak mungkin Tuanku Nan Tuo dapat diangkat menjadi imam atau pemimpin gerakan ini. Untuk mengatasi masalah ini, Harimau Nan Salapan mencoba mengajak Tuanku di Mansiangan, yaitu putera dari Tuanku Mansiangan Nan Tuo, yakni guru daripada Tuanku Nan Tuo Ampat Angkat. Rupanya Tuanku yang muda di Mansiangan ini bersedia diangkat menjadi imam atau pemimpin gerakan Harimau Nan Salapan, dengan gelar Tuanku Nan Tuo.

Karena yang diangkat menjadi imam itu adalah anak daripada gurunya sendiri, sulitlah bagi Tuanku Nan Tuo Ampat Angkat itu untuk menentang gerakan ini. Padahal hakikatnya yang menjadi imam dari gerakan Hariman Nan Salapan adalah Tuanku Nan Renceh; sedangkan Tuanku di Mansiangan hanya sebagai simbol belaka.

Kaum Harimau Nan Salapan senantiasa memakai pakaian putih-putih sebagai lambang kesucian dan kebersihan, dan kemudian gerakan ini terkenal dengan nama ‘Gerakan Padri’.

Setelah berhasil mengangkat Tuanku di Mansiangan menjadi imam gerakan Padri ini, maka Tuanku Nan Renceh selaku pimpinan yang paling menonjol dari Harimau Nan Salapan mencanangkan perjuangan padri ini dan memusatkan gerakannya di daerah Kameng. Untuk dapat melaksanakan syari’at Islam secara utuh dan murni, tidak ada alternatif lain kecuali memperoleh kekuasaan politik. Sedangkan kekuasaan politik itu berada di tangan para penghulu. Oleh karena itu untuk memperoleh kekuasaan politik itu, tidak ada jalan lain kecuali merebut kekuasaan dari tangan para penghulu. Karena Kamang menjadi pusat perjuangan Padri, maka kekuasaan penghulu Kamang harus diambil alih oleh kaum Padri, dan berhasil dengan baik.

Sementara itu para penghulu di luar Kamang yang telah mendengar adanya gerakan Padri ini, ingin membuktikan sampai sejauh mana kemampuan para alim-ulama dalam perjuangan mereka untuk melaksanakan syari’at Islam secara utuh dan murni. Bertempat di Bukit Batabuah dengan Sungai Puar di lereng Gunung Merapi, para penghulu dengan sengaja dan mencolok mengadakan penyabungan ayam, main judi dan minum-¬minuman keras yang diramaikan dengan bermacam pertunjukan. Para penghulu itu dengan para pengikutnya seolah-olah memancing apakah para alim-ulama mampu merealisasikan ikrarnya untuk betul-betul melaksanakan syari’at Islam secara keras.

Tentu saja tantangan ini menimbulkan kemarahan dari pihak kaum Padri. Dengan segala persenjataan yang ada pada mereka, seperti setengger (senapan balansa), parang, tombak, cangkul, sabit, pisau dan sebagainya kaum Padri pergi ke Bukit Batabuh tersebut untuk membubarkan pesta ‘maksiat’ yang diselenggarakan oleh golongan penghulu (penguasa). Sesampainya pasukan kaum Padri di Bukit Batabuh disambut dengan per¬tempuran oleh golongan penghulu. Dengan sikap mental perang sabil dan mati syahid, pertempuran yang banyak menelan korban di kedua belah pihak, akhirnya di¬menangkan oleh pasukan kaum Padri. Dengan peristiwa Bukit Batabuh, berarti permulaan peperangan Padri.

bersambung ke …
Perang Padri : Pemimpin baru Tuanku Mudo Imam Bonjol

About these ads

20 comments on “PERANG PADRI ; gerakan Harimau Nan Salapan

  1. habib ali hadun
    April 17, 2009

    wah ente tentunya saudara kopral gareng dari bandung yang dinyanyikan doel sumbang

    ———————————–
    Kopral Cepot : hehehehe….. :D

  2. sapujagad
    April 27, 2009

    Apakah akan ada sambungan ceritanya mas kopral? tentang kaum padri menghancurkan kerajaan islam minangkabau di pagaruyung? membakar dan membantai seluruh anggota keluarga?
    Rasulullah SAW ketika membebaskan Mekkah dari kafir qurais, justru dengan jalan damai.Tidak ada satupun korban nyawa, Rasulullah SAW melakukan amnesti massal bahkan terhadap si pembunuh pamannya Hamzah RA, semua diampuni..
    Apakah benar ini cuma gara2 sabung ayam, judi2, lantas 1 genarasi dimusnahkan? kerajaan digulingkan? sejarah diperbaharui? ..atau adakah alasan lain dibalik itu?
    Ironisnya yang dihancurkan adalah saudara sendiri.. Ironisnya justru belanda yang menghentikan langkah yang mereka anggap suci.. dan tidak ada sisa2 ajaran kaum padri ini yang tersisa kecuali kisah sedih peperangan, toh hingga sekarang masyarakat minang tetap ber-matrilineal, masih berpenghulu dan masih mengangkat datuk dan mentaatinya daripada padri.. Padri hny menjadi secuil kisah disejarah minang

    satu2nya yang berhasil adalah kenyataan bahwa paham syi’ah di sumatera barat menjadi hilang, tidak ada satupun urang minang yang ingat bahwa kerajaan islam minangkabau dulunya adalah bermazhabkan syi’ah. Syahdan adalah suatu kerajaan didunia yang mengakui wali faqih sebagai otoritas tertinggi disamping raja, mereka telah mengenal otonomi serta strata ulama (Wilayatul faqih)..

    —————————————————–
    Kopral Cepot : Perang Padri ada dalam 4 episode…. coba liat kelanjutannya. Pertentangan pertama memang terjadi antara Para penghulu adat dengan “kaum padri”. Dalam kepemimpinan Imam Bonjol, dengan perjanjian dan ikrar rahasia di lereng gunung Tandikat itu, telah ditetapkan bahwa tanggal 11 Januari 1833, kaum Padri dan golongan penghulu beserta rakyat Sumatera Barat secara serentak melakukan serangan kepada pasukan Belanda…… apapun kenyataan obyektif sejarah bagi kita sekarang adalah pelajaran yang berharga…. jadilah generasi yang menghargai bukan menghakimi…bila ada yang salah jangan diikuti… bila ada yang benar kita teladani…. bangunlah masa depan dengan peradaban yang beradab bukan biadab… humanis tidak sinis… ramah ngak marah… btw… tanks dah berbagi… :D

  3. dedekusn
    Mei 5, 2009

    Percepat…. sambungannya kang Cepot eh Kopral .. Cepot :)

    —————
    Kopral Cepot : udah ada kok sambungannya… liat aja kelanjutannya :D

  4. syaifuddin
    Maret 14, 2010

    tlg kalu punya catatn penting tentang kaum padri kirim aku ya ke email: didin_syaifuddin@yahoo.com

  5. ANTON
    Agustus 9, 2010

    sudah seharusnya generasi muda minang kabau melanjutkan perjuangan mereka harimau nan salapan dngan mendakwahkan agama yg benar kpada semua orang minang,,

  6. Indra Okta Ananda
    Desember 2, 2010

    Memang betul apa yg dikatakan saudara Sapu Jagad, org Minang msh memelihara adat istiadatnx yg bertentangan dgn syariat2 Islam. Orang Minang tu ” Baminyak aia “, ” Iyoan nan diurang, laluan nan diawak”. Adat basandi sara’, sara’ basandi Kitabullah hanya untuk menyenangkan hati para ulama waktu itu yg menguasai pemerintahan dan nagari Minangkabau.

    • vena ika laraswati
      Mei 24, 2011

      oh

  7. vena ika laraswati
    Mei 24, 2011

    gak jelas banget sih lu tai ! kalo gabisa nulis gausah nulis dong !

    • bukanu
      Juni 19, 2013

      Lho anda bisa komunikasi dgn yg namanya tai ya….

  8. pandoe
    September 16, 2011

    Menurut saya, ada baiknya apabia tulisan2 mengenai kelompok Wahabi seperti tulisan diatas dapat dibuat secara lebih objektif agar tidak menyinggung perasaan sebagian umat Islam yg lain karena:

    ada sebagian umat Islam yang menganggap kelompok Wahabi ini salah kaprah karena ajaran peng-kafirannya. Mereka tidak ragu-ragu meng-kafirkan umat Islam yg punya pandangan berbeda dan orang-orang yang tidak mau meng-kafirkan orang2 yg mereka kafirkan juga adalah kafir. Bahkan ada pendapat yg menyatakan mereka tidak akan ragu-ragu meng-kafirkan tabi’in dan tabi’i tabi’in bila memiliki pandangan yg berbeda.

    Gerakan Wahabi di Arab telah banyak menumpahkan darah umat Islam dari kelompok yg berbeda (Syi’ah, Ahlus sunah non wahabi dll).

    Kesultanan Islam pada masa itu (dinasti Utsmani?) menganggap gerakan Wahabi di Arab sebagai pemberontakan.

  9. marza
    Mei 4, 2012

    Saudara Pandoe, anda memberikan komentar miring tentang wahabi, tapi tdk tahu tentang gerakan ini yg sebenarnya. Saya yakin anda tidak pernah membaca tentang gerakan ini dari sumber gerakan ini sendiri. Nama wahabi digunakan oleh orang yg menentang pemurnian ajara islam. Nama yg sebenarnya gerakan Salafi,yang beragama berdasarkan Al Qur’an, sunnah, dan jejak para ulama Salaf. Bukan berdasarkan selera orang sekarang yg suka mengada-ada dalam agama. Anda bisa baca kitab Syarah Aqidah Ahlus Sunnah wal Jama”ah karya Yazid bin Abdul Kadir Jawas dan kitab Hanya Islam Bukan Wahhabi karya Prof Dr. Nasir bin Abdul Karim, jika anda ingin tahu tentang gerakan ini.

    • bukanu
      Juni 19, 2013

      Betul banget tuh….hanya org./ulama yg mata pencariannya dari menjual ayat yg menentang Wahabi….

  10. bekalakhirat
    Mei 30, 2012

    Bismillah… Izin repost ya Bang :)

    ————
    Kopral Cepot : Monggo silaken :)

  11. bekalakhirat
    Mei 30, 2012

    Reblogged this on Bekal Akhirat.

  12. anda15
    Juli 12, 2012

    nice info, tetap maju blognya

    http://maz-template.blogspot.com/

  13. belajar blogging
    Juli 29, 2012

    wah rupanya Perang Padri menyimpan sejarah yang sangat menarik ya.

  14. belajar blogging
    Juli 29, 2012

    artikel yang sangat bagus, yang mau memuat sejarah bangsa. jadi ilham buat saya ngepost. hehe.

  15. eldy
    Desember 12, 2012

    Boleh minta literaturnya ga….? thnx…….
    by facebook.com/eldy7

  16. Abu yazid
    April 16, 2013

    Zaman segitu, wahabbi belum masuk Indonesia …… Islam masuk ke indonesia pertama kali dibaah oleh ulama Hadramaut ( Yaman ) … bukan pedagang gujarat atau wahabbi … semoga mencerahkan

  17. Atha
    Agustus 29, 2013

    perlu hati hati dan cermat mengenai sejarah bisa menimbulakan persepsi keliru,misalnya 1.padri dan kaum adat , logis Padri memberi pelajaran pada kaum adat karena mereka menyatakan dirinya Islam tapi berperilaku tidak islami , dan 2 pendapat bahwa peninggalan Padri tidak secuilpun itu salah besar Harimau Nan Salapan telah menjadikan Alam Minang Kabau dengan Adat bersandi Syarak Syarak bersendikan Kitabullah

بسم الله الرحمن الرحيم

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Arsip Serbasejarah

Serbasejarah Community

RSS Koment tangkyu

  • Komentar di Lasjkar Rakjat oleh gploes September 19, 2014
    mau nanya nih siapa 4 organisasi pemuda stelah indonesia merdeka
    gploes
  • Komentar di Sang Raja Tanpa Mahkota : Hidup Dan Perjuangan HOS Tjokroaminoto oleh Lila sepang (HOS Tjokroaminoto) September 18, 2014
    Halo kopral cepot. Saya lila sepang tjokroaminoto, salah satu perwakilan keluarga besar HOS Tjokroaminoto. Pertama2 menghaturkan terima kasih atas artikel mengenai eyang kami tercinta. Saat ini kami sekeluarga sdg mengumpulkan semua bahan ttg beliau serta browse smw artikel yg ada. Mohon boleh memberi sedikit input. Tgl lahir beliau ya g benar adalah 16 Agus […]
    Lila sepang (HOS Tjokroaminoto)
  • Komentar di Sisingamangaraja XII (1845 – 1907) Pejuang Islam yang Gigih oleh Bhatara Simatupang September 17, 2014
    Mmng kalo kita brbicara sejarah Bangsa Batak baik tokoh maupun adat selalu trbentur dgn Agama. Dr literatur sejarah yg saya baca karangan Lance Castle - Kehidupan Politik Suatu Keresidenan di Sumatera ; TAPANULI, d situ d singgung ttng ajaran dan agama yg d jalankan SM RAJA XII agama "PARMALIM" tp coba kita telaah dari segi dan turunan Bahasa dari […]
    Bhatara Simatupang
  • Komentar di Mempersoalkan “Agama” Sisingamangaraja XII oleh Borpati September 17, 2014
    Benar adanya dan saya sependapat bahwa Sisingamangaraja tidak menganut agama mana pun (tidak: Islam, Kristen, Katholik, Hindu, Budha). Tidak juga agama atau kepercayaan PARMALIM. Perlu dicatat bahwa Istilah "agama/Kepercayaan PARMALIM" baru muncul pasca Sisingamangaraja XII, bersendikan ajaran BATAK asli dan kepercayaan Batak Asli yang dijalankan o […]
    Borpati

Ter-apresiasi..

%d bloggers like this: