Biar sejarah yang bicara …….

Menggali jejak sukma nagara | Mengibas cakrawala mengepak mayapada | Melesatkan pikiran yang tak tembus peluru | Membiarkan hati bersuara

Opium to Java ~ Ketika Jawa Dilamun Candu ~

SOSOK pria tua itu tergolek di atas bale-bale bambu. Badannya kurus kerontang, dimiringkan ke satu sisi. Ia melepaskan ikat kepalanya, rambutnya yang panjang tergerai di bantal dekil. Seorang wanita muda, dengan kerling mata menggoda, datang menghampirinya. Wanita pelayan ini menating sebuah kotak kecil berisi opium, alias candu.

Ia mengambil secuil benda mirip dodol itu dari kotak, dan mencampurnya dengan tembakau rajangan halus. Jari-jemari wanita muda itu kemudian memilin campuran tadi menjadi bola-bola kecil, kira-kira seukuran biji kacang. Bola-bola candu ini lalu dimasukkan ke dalam mangkuk pipa pengisap opium, lalu dibakar dengan nyala api lampu minyak.

Dengan sabar, wanita berparas manis itu melayani tamunya. Sang pecandu menyodot gumpalan asap opium dari ujung pipa, yang biasa disebut bedutan. Usai menghirup candu itu, lelaki tua tadi meninggalkan pondok tempat mengisap opium. Pondok berdinding bambu, beratap daun nyiur, ini berdiri di jantung kota Semarang awal abad ke-19, tak jauh dari alun-alun.

Pondok ini memiliki belasan bilik kecil, tempat mengisap opium, lengkap dengan peralatan sekaligus pelayannya. Setiap hari pengunjung datang ke sana silih berganti, semata-mata untuk membius diri. Semuanya sah belaka. Dan pondok opium semacam ini bertebaran di seluruh pelosok Jawa, sejak 1800-an hingga 100 tahun kemudian.

Bunga opium (poppy), yang dalam bahasa Latin disebut Papaver somniferum, memang tidak ditanam di Pulau Jawa. Meski begitu, orang Jawa ditengarai sudah menggunakan opium jauh sebelum kedatangan Belanda. Setelah orang Belanda mendarat di Pulau Jawa, pada akhir adad ke-17, mereka bersaing keras dengan pedagang Inggris untuk merebut pasar opium di Jawa.

Pada 1677, Kompeni Hindia Timur Belanda (VOC) memenangkan persaingan ini. Kompeni berhasil memaksa Raja Mataram, Amangkurat II, menandatangani sebuah perjanjian yang menentukan. Isi perjanjian itu adalah: Raja Mataram memberikan hak monopoli kepada Kompeni untuk memperdagangkan opium di wilayah kerajaannya.

Para Prajurit Perang Jawa

SETAHUN kemudian, Kerajaan Cirebon juga menyepakati perjanjian serupa. Inilah tonggak awal monopoli opium Belanda di Pulau Jawa. Hanya dalam tempo dua tahun, lalu lintas perdagangan opium meningkat dua kali lipat. Rata-rata setiap tahun, 56 ton (!) opium mentah masuk ke Jawa secara resmi. Tetapi, opium yang masuk sebagai barang selundupan bisa dua kali lipat dari jumlah impor resmi itu.

Pada awal 1800, peredaran opium sudah menjamur di seluruh pesisir utara Jawa, dari Batavia hingga ke Tuban, Gresik, Surabaya di Jawa Timur, bahkan Pulau Madura. Di pedalaman Jawa, opium menyusup sampai ke desa-desa di seantero wilayah Kerajaan Surakarta dan Yogyakarta. Di Yogyakarta saja terdapat 372 tempat penjualan opium.

Di kalangan kaum bangsawan, opium bahkan memberikan corak tertentu pada gaya hidup yang sedang berkembang. Opium dipandang sebagai peranti keramah-tamahan dalam kehidupan bermasyarakat. Di pesta-pesta kalangan atas, jamak belaka jika para tetamu pria disuguhi opium. Bahkan, menurut sebuah laporan, para prajurit Pangeran Diponegoro, selama Perang Jawa berlangsung, banyak yang jatuh sakit ketika pasokan opium terganggu.

Permukiman Cina, yang semula hanya terpusat di sepanjang pesisir utara, pada pertengahan abad ke-19 mulai menyebar ke kota-kota pedalaman Jawa. Bahkan, justru kawasan pedalaman inilah yang kemudian berkembang menjadi lahan subur bagi para bandar opium. Pasar opium paling ramai terletak di kawasan Jawa Tengah dan Jawa Timur.

Bandar opium Surakarta, misalnya, bersama wilayah Keresidenan Kediri dan Madiun, Jawa Timur, selalu menghasilkan pajak opium tertinggi bila dibandingkan dengan wilayah lainnya. Sejak awal abad ke-19 hingga awal abad ke-20, kawasan itu juga mencatat rekor jumlah pengguna opium, dibandingkan dengan wilayah mana pun di Pulau Jawa.

Peringkat kedua diduduki oleh penduduk yang bermukim di wilayah pesisir: Semarang, Rembang, hingga Surabaya. Tapi, di peringkat yang sama juga tercatat kawasan pedalaman Yogyakarta, dan wilayah Keresidenan Kedu. Kemudian disusul wilayah Batavia, hingga pantai utara bagian timur, Rembang, Tuban, Besuki, Pasuruan, Probolinggo, Madura, juga pedalaman Ponorogo.

Larangan Paku Buwono II

PADA masa itu, mengisap opium seperti menjadi ciri umum kehidupan kota dan desa. Opium dipasarkan bahkan sampai ke tengah masyarakat desa yang tergolong miskin. Pesta panen, misalnya, seringkali dibarengi dengan pesta candu. Bahkan dalam hajatan pernikahan, tak jarang tuan rumah menyediakan candu untuk para tetamu yang dikenal sudah biasa menghirup madat. Para pemimpin desa pun dijamu dengan cara ini.

Opium masuk ke dalam kehidupan masyarakat Jawa tanpa memandang pangkat dan derajat. Candu dijajakan dari rumah ke rumah. Hampir di setiap desa ada pondok tempat mengisap opium. Orang Jawa membeli opium dengan duit yang didapat dari memeras keringat sebagai petani, pedagang, buruh, dan kuli perkebunan. Padahal, penghasilan seorang buruh pada 1885 rata-rata hanya 20 sen per hari.

Sementara itu, belanja opium rata-rata orang Jawa pada masa itu mencapai 5 sen per hari. Artinya, sekitar seperempat pendapatan dijajankan untuk opium. Diperkirakan, satu dari 20 lelaki Jawa mengisap opium hanya sebagai kenikmatan sesaat, tak sampai terjerat menjadi pecandu. Ibarat kata, kedudukan opium pada masa itu mirip dengan posisi rokok pada masa kini.

Tapi, ada juga manusia Jawa yang membelanjakan hingga 20 sen per hari hanya untuk opium. Karena itu, tidaklah mengherankan bila banyak orang Jawa yang jatuh papa lantaran opium. Mulai insaf akan ancaman obat bius ini, pada abad ke-18, Raja Surakarta, Paku Buwono II, bertekad melarang semua keturunannya mengisap opium.

Larangan itu, rupanya, ibarat gaung jatuh ke lembah. Terdengar selintas angin, lalu lenyap ditelan kegelapan. Sebab, pada masa pemerintahan Paku Buwono IV, 1788-1820, Raja Surakarta ini menerbitkan buku Wulang Reh, yang berisi ajaran tentang perilaku. Dalam buku yang berisi tembang, dan sangat populer di kalangan orang Jawa, itu sang raja mengingatkan rakyatnya jangan sampai terjerat candu.

Di kalangan masyarakat Cina pada masa itu, mengisap opium malah bisa dikatakan sudah menjadi semacam ”kebudayaan”. Baik untuk kalangan yang tinggal di kota besar, maupun di kota kecil dan pedesaan. Para hartawan Cina menikmati opium di rumah mereka, atau di klub-klub opium yang bersifat eksklusif. Sedangkan Cina miskin mengisap opium di pondok-pondok opium umum, bersama penduduk setempat.

Priangan dan Banten Tak Tergoda

HANYA sedikit Cina kaya yang terbebas dari opium pada masa itu. Adalah sebuah kehormatan besar bagi tamu-tamu di rumah tangga Cina, bila mereka disuguhi candu. Dibandingkan dengan orang Jawa, secara individu orang Cina memang lebih banyak mengonsumsi opium. Tetapi, di lapisan pecandu berat opium, orang Jawa tetap menduduki peringkat paling atas.

Di masa-masa awal, orang Sunda ternyata tak mempan oleh godaan opium. Masyarakat tanah Pasundan bahkan menyatakan kebenciannya terhadap opium dengan membuat larangan resmi. Sepanjang abad ke-19, kawasan ini dinyatakan bebas opium. Pemerintah kolonial Belanda melarang bandar opium Cina masuk beroperasi di wilayah Keresidenan Priangan dan Banten.

Barulah pada awal abad ke-20, opium resmi masuk Priangan dan Banten, setelah pemerintah kolonial Belanda mencabut hak monopoli peredaran dari para pedagang Cina. Sebagai gantinya, sejak saat itu Belanda mengizinkan agen opium pemerintah beroperasi secara resmi di kedua wilayah keresidenan itu. Jawa Barat pun, akhirnya, tak bisa lepas dari rayuan opium.

Belanda mulai mendirikan bandar-bandar opium resmi di pedalaman Jawa pada 1830. Kompeni mengimpor opium mentah yang dilelang dari pasar opium di Calcutta, India, dan Singapura. Pengolahan bahan mentah itu diserahkan kepada para pedagang, yang sekaligus bertindak sebagai distributor opium di tanah Jawa.

Pemerintah kolonial menunjuk para pedagang Cina untuk mengawasi peredaran opium di dearah tertentu. Penunjukan ini dilakukan lewat lelang, yang berlangsung di pendapa kediaman resmi para bupati setempat. Ketika lelang berlangsung, berkumpullah para bupati, pejabat kolonial, dan para pedagang Cina.

Mereka mengenakan pakaian kebesaran, lengkap dengan lambang kekuasaan dan pengawalnya. Banyak yang dipertaruhkan di meja lelang. Bagi residen Belanda, penawaran tertinggi berarti sumbangan melimpah akan masuk ke pundi-pundi pemerintah. Hal ini ditafsirkan sebagai sebuah keberhasilan pemerintah. Sebab, pajak opium dijadikan alat ukur bagi kemakmuran wilayah.

Lelang Perang Antar Raja

MAKIN banyak duit dikutip dari pajak opium di daerah itu, berarti makin makmur pula warga setempat. Pedagang Cina yang memberikan penawaran tertinggi akan menguasai bandar pajak pemerintah di daerah setempat. Dan yang paling menguntungkan, mereka akan mendapatkan patronase serta kewibawaan di wilayahnya.

Para pejabat Jawa pun bersaing ketat memperebutkan bandar Cina yang bonafide. Sehingga, di kalangan orang Cina sendiri, lelang opium itu disebut ”peperangan antarraja”. Contohnya, dalam lelang di Kediri, residen setempat menyarankan agar pemerintah mendukung Tan Kok Tong, yang memonopoli kebandaran lokal selama bertahun-tahun.

Tetapi, Direktur Keuangan Hindia Belanda merekomendasikan Tio Siong No, bandar pendatang baru asal Solo, yang telah memenangkan lelang di daerahnya. Tawaran dalam lelang diajukan dengan cara menyebutkan jumlah pajak, yang dalam bahasa Belanda disebut pachtshat, yang akan dibayar bandar dalam jangka waktu setahun.

Jumlah angka pajang yang disebutkan di dalam lelang memang bisa sangat fantastis. Sebutlah, misalnya, pajak bandar opium di Semarang pada 1881 yang mencapai 26 juta gulden. Dari pajak yang dikutip dari para bandar opium ini saja, pemerintah kolonial Belanda sudah mampu membayar gaji seluruh pegawainya di Hindia Belanda.

Pemenang lelang berhak atas monopoli peredaran candu di wilayah yang dimenangkannya. Bandar opium mendapat izin mendirikan pabrik pengolahan candu, yang bahan bakunya harus dibeli dari pemerintah kolonial. Untuk jalur distribusi, para bandar membentuk jaringan di wilayahnya masing-masing. Mereka pun menunjuk agen-agen opium di setiap kota, yang bertindak selaku distributornya.

Pondok-pondok tempat mengisap opium juga dimonopoli bandar. Toko-toko opium hanya boleh menjual opium yang diproduksi bandar setempat. Tapi, dalam prakteknya, banyak toko opium yang menjual barang selundupan. Di seluruh Jawa, pada 1850 terdapat sekitar 3.000 toko opium gelap. Bahkan, pondok opium gelap pun bertebaran di desa-desa.

Oei Tiong Ham, Bandar Terakhir

UNTUK memberantas opium selundupan di wilayahnya, para bandar opium menebar mata-mata, bekerja sama dengan polisi Belanda. Pengedar opium gelap yang tertangkap diseret ke pangadilan Belanda. Tapi, sejauh itu, polisi Belanda hanya dapat menangkap pengedar kelas teri. Padahal, sudah menjadi rahasia umum bahwa peredaran opium gelap itu merupakan ulah seorang bandar untuk menghancurkan bisnis bandar pesaingnya.

Tio Siong Mo, bandar asal Solo, mengeluh karena wilayahnya dibanjiri opium gelap asal Semarang, yang diproduksi Be Biauw Tjoan. Banjir opium gelap itu mengakibatkan Tio bangkrut, dan terancam dicabut kontraknya pada 1854. Ia minta keringanan pajak dari Gubernur Jenderal Belanda. Tetapi, keluh kesah Tio itu dianggap sepi.

Ia justru dipenjarakan, lantaran tak sanggup membayar kewajiban pajaknya. Sebaliknya, di Negeri Belanda sendiri, parlemen Belanda menuduh pemerintah kolonial menganakemaskan Be Biauw Tjoan. Sepuluh tahun kemudian, pemerintah kolonial Belanda baru berhasil mengungkap peran kunci Be Biauw Tjoan dalam lingkaran penyelundupan candu.

Pangkat Be Biauw Tjoan sebagai mayoor de Chinesen dicopot. Para bandar opium pada masa itu umumnya memang merangkap ”opsir” Cina. Pangkat ini tidak ada hubungannya dengan dunia kemiliteran, meskipun pangkat itu mulai dari ”luitenant” (letnan), ”kapitein” (kapten), sampai ”mayoor” (mayor). Para ”opsir” ini hanya ditugasi memimpin komunitas Cina di kota tertentu.

Meski begitu, Be Biauw Tjoan tidak keluar dari bisnis candu. Bandar opium yang kaya raya ini terus mendominasi bisnis opium di Jawa Tengah. Ia sangat agresif di meja lelang, dan menyerang bandar-bandar opium saingan lewat ”opium ilegal”. Be dilaporkan bandar opium Banyumas mengedarkan opium di kawasan ini pada 1867. Tapi, ia sudah telanjur tak terjamah. Pada tahun itu, ia justru diangkat kembali sebagai mayor, hingga meninggal pada 1904.

Di setiap kota di Jawa ada keluarga opsir Cina kaya yang secara turun-temurun mencari nafkah dari bisnis candu. Bandar opium terakhir yang terbesar adalah Oei Tiong Ham. Ayahnya, Oei Tjie Sien, tiba di Semarang pada 1858. Lima tahun kemudian, Oei Tjie Sien mendirikan kongsi dagang Kian Gwan, yang bergerak di bidang perdagangan gula. Pada 1886, Oie Tiong Ham, yang baru berumur 20 tahun, diangkat sebagai ”letnan” Cina.

Keluarga Oei masuk ke bisnis candu pada 1880, ketika sebagian besar bandar opium bangkrut. Oie membeli lima kebandaran opium yang menguasai Semarang, Solo, Yogyakarta, Rembang, dan Surabaya. Dari bisnis opium ini, Oei Tiong Ham berhasil mengeruk keuntungan sekitar 18 juta gulden. Tetapi, bandar opium hanyalah sebagian dari kerajaan bisnis Oei yang terus berkembang.

Pada 1893, Oie Tiong Ham menggabungkan kongsi Kian Gwan, membentuk Handel Maatschappij Kian Gwan, yang bergerak di bidang perdagangan gula, pelayaran, dan perbankan. Oei menguasai perdagangan gula di Jawa, memiliki lima pabrik gula di Jawa Timur. Ia mendominasi kebandaran opium Jawa Tengah dan Jawa Timur, hingga kebandaran opium yang dipegang orang-orang Cina dibubarkan pemerintah kolonial, pada 1902. Heddy Lugito [Gatra Nomor 13 Tahun ke 7, beredar 12 Februari 2001]

Gambar :  bataviase  dan http://www.drugs-opium.com

About these ads

19 comments on “Opium to Java ~ Ketika Jawa Dilamun Candu ~

  1. Mabruri Sirampog
    April 19, 2011

    ijin nyimak2 dulu….
    salam kenal dari saya mas, yang tentunya bukanlah seorang perampok…. :D

  2. dhila13
    April 19, 2011

    opium.. jadi kapan opium datang ke indo klo sebelum belanda datang. dari cina kah pak kopral?

    salam.. :)

  3. Usup Supriyadi
    April 19, 2011

    :D

  4. nbasis
    April 20, 2011

    Terimakasih atas paparan ini, Kopral. Sebuah pensaran yang cukup lama tentang bahaya ganja ingin saya kemukakan. Boleh ya, Kopral?
    Ingin saya jukan usul mengapa tak kita buat kebun ganja di Aceh (PTPN berapa ya jadinya?). Kita kontrol bagus sebagus-bagusnya. Ini bisa menghilangkan banyak dosa, banyak kekhawatiran dan banyak pengkhianatan. Percaya gak, Kopral?

    http://nbasis.wordpress.com/2009/10/25/komoditi-ganja-perlu-dibentuk-ptpn-khusus/

  5. sikapsamin
    April 20, 2011

    Ooo…mungkin ini yang melatar-belakangi (mungkin lho) ramalan yang menyatakan… “suatu saat nanti…orang Jawa tinggal separo, Belanda dan Cina tinggal sejodo”

    @nBASIS,
    Bagus juga idenya membentuk PTPN-Ganja…
    Rasanya bakal sukses, karena dari berbagai berita yang pernah saya baca beberapa tahun terakhir ini…banyak ‘saudara2″ kita yang pergi ke Afghanistan…negeri penghasil Opium terbesar dunia (~90%) disusul Burma…
    ref.: http://en.wikipedia.org/wiki/Opium

    • sikapsamin
      April 20, 2011

      Maaf sedikit tambahan, biar referensinya lebih ‘fokus’ :
      http://en.wikipedia.org/wiki/Opium_production_in_Afghanistan

      • atmokanjeng
        April 21, 2011

        ijin kopi gan..
        ini menu yang memabukkan dan membuat ketagihan…

        • sikapsamin
          April 22, 2011

          Maksudnya kopi situsnya ‘mbah’ Wiki diatas, gan?
          Mangga..mangga, silahkan…

          Kopi-Wiki, Kopi-Candu…lagunya Kopi-Dangdut…
          Pasti…..Koplo

  6. fafa firdausi
    April 20, 2011

    Tentang opium di Hindia Belanda ini (khususnya di Jawa) sebenarnya bisa jadi kajian sejarah yg menarik, namun sayang masih jarang yg menulis. Usaha yg bagus kopral…. :D

  7. Betina Ganteng
    April 26, 2011

    Dulu kata guru sejarah di sekolah, Belanda di sini bisnis cengkeh sama kentang. Nggak taunya opium… Saya dibo’ongin mulu di sekolah, kapok dah!

  8. Goda-Gado
    April 27, 2011

    bro, kalao boleh koreksi…
    PB II itu bukan raja surakarta
    sepertinya saat itu belum terbentuk kerajaan surakarta
    tp masih KARTASURA>…

  9. ardhan
    Mei 3, 2011

    Lagi-lagi sejarah yang selalu (entah) disengaja atau pun tidak (disembunyikan). Karena malu atau hanya jual “tampang” bahwa negera ini bersih dari opium etc.

    Gara-gara baca tulisan ini, jadi penasaran sejarah “hebatnya” ganja (bakoeng) di Aceh :D

  10. Padly
    Mei 4, 2011

    Luar biasa! Dari dulu mereka selalu berkongsi untuk merusak prilaku rakyat bangsa ini.

    250 000 000 adalah pangsa pasar yang besar kan Kop?

  11. KAWER
    Mei 9, 2011

    bedanya pasundan ( masuk dalam peta jawa ) tidak berempati menjadi bagian jawa. what everlah..yang penting satu indonesia..
    ” dalam th new rules of the world – pramudia ananta toer berapi – api ber kata ” ratusan taun lamnya indonesia di jajah bangsa utara dan barat dari segala warna kulit”negara yang kaya dan makmur menjadi bangsa pengemis” opium at present telah menjadi mesin pengeruk bagi kaum cina daratan khusunya black market dan triadnya..Tidak sadar kita di rongrong terus oleh para orang utara, karena tidak adanya karakter menjadi org indonesia..semua menjadi sangat intern..mengotak..mengelompok dalam sukuisme kekerabatan kesamaan golongan kesamaan prinsip..tidak ada karakter building menjadi bangsa INDONESIA dgn keunikan karakter lokalnnya.

    • sikapsamin
      Mei 9, 2011

      @ KAWER.., salam kenal…

      He he he…
      Komentar yg MENGGELEGHAAARRR,
      Itu sebabnya Pramudya di p.Buru-kan.

      Soal…’kita dirongrong terus oleh para orang utara’…ada bagian dari UGA WANGSIT SILIWANGI yg terjemahan bebasnya “nanti akan (semakin) banyak tamu2 dari utara yg menyusahkan kita”

      Yg lebih memprihatinkan, generasi sekarang makin sedikit yg mengenal Prabu Siliwangi dan makin banyak yg lebih mengenal Cheng Ho…

  12. KAWER
    Mei 11, 2011

    @sikapsamin

    mas samin salut dgn analisinya semoga
    bisa tukar pikiran kedepannya hahaha

  13. Dokter Toeloes Malang
    November 18, 2011

    http://nbasis.wordpress.com/2009/10/25/komoditi-ganja-perlu-dibentuk-
    ptpn-khusus/ bersama : nbasis …………………………………I.
    http://en,wikipedia.org/wiki/opium-production-in-afganistan
    bersama : sikapsamin …………………………….II.
    artikel bacaan yang menarik dan komplit bin lengkap merupakan apresiasi tersendiri bagi pembacanya seperti halnya dengan saya. penghargaan salut jempol empat untuk sdr.nbasis maupun sdr.sikap samin agar kita dan generasi anak cucu penerus bangsa ini tidak main-main dengan yang namanya narkotika. haram untuk didekati apalagi dijamah, plus ditambah dengan ulasan sejarah aa kopral yang sangat detail ( memang aa kopral jagonya dalam urusan masalah sejarah ).pada dasarnya analgesik (anti nyeri ) yang paling ampuh adalah morphine digunakan untuk penangkal nyeri penyakit kelas berat misal : penyakit cardio vasculer . dibawah morphine adalah ganja biasanya anti nyeri penyakit sedikit berat misal : glaucoma ( dimana ada tekanan yang meningkat intra cranial ) di amerika orang yang menderita glaucoma bebas menikmati ganja ( tetapi harus memiliki ijin semacam SIM ). ada perbedaan tentang keduanya tentang penggunaanya maupun titik tangkapnya ( istilah pharmakologie ilmu obat – obatan ). mungkin tidak banyak yang tahu perbedaan yang jelas dari keduanya kalau morphine memberi effek addiksi ( kecanduan ) tetapi ganja tidak memberi effek addiksi ( kecanduan ) untuk menghentikan effek kecanduan morphine ( dalam istilah medis : antidote ) diberikan Nallorphine.

    INGAT KEDUA – DUANYA HARGANYA MAHAL mari kita bekali anak cucu kita dengan bekal agama sedini mungkin menjadi generasi bebas narkotika, narkotika sudah menjadi masalah dunia tentang penyalah gunaanya tapi disisi lain kita masih membutuhkan narkotika ( untuk pengobatan ). narkotika menjadi PTPN bagaimana mungkin , kekayaan laut kita saja masih perawan alias belum terjamah ( banyak dijarah ). ada apa dengan dirimu wahai N A R K O T I K A …………?? mencegah lebih baik daripada mengobati !! ( doktertoeloes malang ).

  14. dinarto kifli
    November 20, 2012

    Tak beda dengan zaman sekarang!! Ketika roko dilegalkan!!

  15. sinduriver
    Juli 30, 2013

    Reblogged this on Mahesa Bayu Suryosubroto and commented:
    hiburan nih…

بسم الله الرحمن الرحيم

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Arsip Serbasejarah

Serbasejarah Community

RSS Koment tangkyu

Ter-apresiasi..

%d bloggers like this: