Biar sejarah yang bicara …….

Menggali jejak sukma nagara | Mengibas cakrawala mengepak mayapada | Melesatkan pikiran yang tak tembus peluru | Membiarkan hati bersuara

Perang Banjar-2 ; Pangeran Antasari ‘Panembahan Amiruddin Khalifatul Mukminin’

pangeran-antasariSetelah Pangeran Hidayat menyerah, maka perjuangan umat Islam Banjar dipimpin sepenuhnya oleh pangeran Antasari, baik sebagai pemimpin rakyat yang penuh dedikasi maupun sebagai pewaris kesultanan Banjar. Untuk mengokohkan kedudukannya sebagai pemimpin perjuangan umat Islam tertinggi di Kalimantan Selatan, maka pada tanggal 14 Maret 1862, bertepatan dengan 13 Ramadhan 1278 Hijriah, dimulai dengan seruan: “Hidup untuk Allah dan Mati untuk Allah,” seluruh rakyat, pejuang-pejuang, para alim ulama dan bangsawan-bangsawan Banjar; dengan suara bulat mengangkat Pangeran Antasari menjadi ‘Panembahan Amiruddin Khalifatul Mukminin’.

Tidak ada alasan lagi bagi Pangeran Antasari untuk menolak, ia harus menerima kedudukan yang dipercayakan kepadanya dan bertekad melaksanakan tugasnya dengan rasa tanggung jawab sepenuhnya kepada Allah dan rakyat.

Dengan pengangkatan ini menyebabkan ia sekaligus secara resmi memangku jabatan sebagai Kepala Pemerintahan, Panglima Perang dan Pemimpin Tertinggi Agama Islam.

Pertempuran yang berkecamuk makin sengit antara pasukan Khalifatul Mukminin dengan pasukan Belanda, berlangsung terus di berbagai medan. Pasukan Belanda yang ditopang oleh bala bantuan dari Batavia dan persenjataan modern, akhirnya berhasil mendesak terus pasukan Khalifah. Dan akhirnya Khalifah memindahkan pusat benteng pertahanannya di hulu Sungai Teweh. Pada awal Oktober 1862, bertempat di markas besar pertahanan Panembahan Amiruddin Khalifatul Mukminin (Pangeran Antasari) di hulu Sungai Teweh diselenggarakan rapat para panglima, yang dihadiri oleh Khalifah sendiri, Gusti Muhammad Seman, Gusti Muhammad Said (keduanya putera khalifah sendiri), Tumenggung Surapati dan Kiai Demang Lehman. Sedangkan para panglima yang lain-lain tidak bisa hadir, karena perhubungan yang sulit dan letaknya jauh-jauh.

“Adakah kabar penting Lehman ?” Khalifah membuka percakapan.

“Oo tidak … Tidak ada hal-hal yang terlalu luar biasa,” jawab Lehman. “Hanya saja kami semua mendengar bahwa Khalifah-sakit.”

“Seperti yang kamu lihat sendiri, Lehman …. penyakit orang-orang telah berumur. Tapi Insya Allah, aku akan sehat kembali. Hanya buat sementara pimpinan perjuangan di sini kuserahkan kepada mereka bertiga ini ….,” jawab Khalifah, Gusti Muhammad Seman, Gusti Muhammad Said dan Tumenggung Surapati mengangguk, yang dibalas pula oleh Kiai Demang Lehman.

Selanjutnya Kiai Demang Lehman menyampaikan pesan para panglima dari Hulu Sungai dan Tanah Laut, yaitu Haji Buyasin dan Kiai Langlang, yang tidak sempat hadir pada saat pelantikan Khalifah serta per¬mohonan maaf dan doa semoga khalifah cepat sembuh. “Kami para panglima yang berada di daerah Hulu Sungai dan Tanah Laut telah berikrar dan bertekad bulat dibawah pimpinan Khalifah untuk berjuang dan bertempur terus di mana pun kami berada, selama Allah subhanahu wata’ala memberikan daya dan kemampuan kepada kami.”

“Alhamdulillah…,” ucap Khalifah. “Aku mengucapkan syukur dan terima kasih, kamu semua masih tetap menaruh kepercayaan yang begitu besar demi kelangsungan perjuangan kepadaku. Karena itu aku sungguh-sungguh yakin dan percaya, sekalipun aku kelak sudah tidak ada lagi, kamu sekalian yang masih muda-muda ini, akan terus memimpin dan melanjutkan perjuangan membela rakyat dan menegakkan syari’at Islam. Kepadamu semua aku tidak dapat mewariskan apa-apa kecuali perjuangan ini. Kapan berakhirnya perjuangan ini aku sendiri tidak tahu. Hanya yang pasti, perjuangan manusia untuk menegakkan kebenaran dan keadilan akan terus ber¬langsung sepanjang usia umat manusia.

Pembicaraan dalam pertemuan ini beralih kepada Muhammad Said, putera Khalifah, dimana antara lain ia berucap: “Sulit menemukan kesempatan seperti dalam pertemuan ini. Medan yang terpencar-pencar memaksa kita tidak dapat selalu bertempur bersama, bertemu dan apalagi memperbincangkan sesuatu. Namun demikian kita diikat oleh satu persamaan cita-cita dan tujuan, yang dihidupkan dan digerakkan oleh semangat perang sabil.

“Inilah…,” tekannya. “Tiga setengah tahun sudah kita menjalani perang ini. Korban benda dan jiwa sudah tidak terkatakan. Korban harta dan orang-orang yang kita cintai. Dan saya sendiri sudah kehilangan se¬orang isteri, ipar dan mertua dalam perang ini. Allah Maha Tahu apa artinya mereka semua bagiku..”

Kembali ia terdiam merenung, lanjutnya: “Perang adalah sungguh-sungguh kesengsaraan. Siapapun harus mengakui ini. Tetapi menyesalkah kita telah melakukannya? Tidak! Karena kita tahu untuk apa kita ini berjihad!” katanya bersemangat.

“Biar seribu kali Nieuwenhuyzen mengeluarkan maklumat proklamasinya yang menyebut-nyebut bahwa tujuan pemerintah Belanda sekarang ialah menciptakan kemakmuran rakyat, memegang teguh keadilan, ketertiban dan keamanan serta menganggap kita binatang buruan yang mengembara dalam rimba-rimba belantara dan menuduh kita menyalahgunakan nama Agama dan tanah air untuk membenarkan tujuan perang kita, semuanya itu tidak ada artinya dan tidak melemahkan iman kita! Kompeni boleh membunuh kita, tetapi tidak semangat kita! Lalu menyerah … Menyerah setelah sekian banyak korban, sekian banyak kesengsaraan? Lalu apa artinya korban dan kesengsaraan selama tiga setengah tahun perang ini? Inilah yang menjadi tanda tanya tentang menyerahkan kak Hidayat kepada Belanda. Kiai Demang Lehman adalah orang yang paling dekat dengan kak Hidayat, tolong jelaskan.”

Kiai Demang Lehman mengangguk, menunduk sebentar kemudian mengangkat muka. “Mungkin sebagian kesalahan itu ada pada saya,” ia mulai dengan suatu pengakuan yang jujur. “Dan jika itu dinamakan kesalah¬an juga, maka kesetiaan itulah saya kira asal-mula sebabnya. Hanya, kesetiaan saya itu bukanlah karena saya dari seorang pemuda tanggung bernama Idis yang diangkatnya menjadi Lalawangan di Riam Kanan dengan gelar Kiai Demang Lehman dan kemudian mendapat hadiah kedua macam senjata ini,” katanya sambil memperlihatkan senjata-senjatanya.

“Kesetiaan saya adalah kesetiaan seorang rakyat biasa terhadap pemimpin yang dicintainya dan sebaliknya menyintai pula rakyatnya; kesetiaan kepada pemimpin yang diharapkan membimbing rakyatnya keluar dari penindas¬an dan kesengsaraan. Dan di atas segala-galanya kesetiaan kepada manusia.”

Pembicaraannya terhenti. Kemudian ia lanjutkan: “Saya iba melihat Pangeran Hidayat dan keluarganya terlunta-lunta dalam buruan Kompeni. Mengingat kekurangan senjata dan penghidupan rakyat semakin sulit karena pertumpahan darah yang berlarut-larut, maka saya mengusahakan penyerahannya dengan kepercayaan, tadinya, bahwa penyerahannya akan mengakhiri semua kekalutan dan kesengsaraan itu. Tetapi diluar dugaan saya, ia menerima begitu saja tekanan yang ditetapkan oleh Mayor Verspyck tentang pengasingannya ke Jawa dan pengumuman kepada rakyat untuk meletakkan senjata.”

“Ini menyalahi sama sekali janji Mayor Koch kepada saya yang menjamin bahwa Pengeran Hidayat tidak akan diasingkan ke Jawa! Akhirnya saya insaf bahwa saya telah menempuh suatu cara yang salah, terlalu cepat percaya kepada apa yang seharusnya haram untuk dipercayai!” Kiai Demang Lehman berhenti sebentar untuk menekankan rasa geramnya atas pengkhianatan Belanda.

“Tetapi ketika Kompeni membawa Pangeran Hidayat dari Martapura ke Banjarmasin, saya kerahkan rakyat Martapura, untuk membebaskannya kembali dari kapal api tersebut; dan berhasil. Hanya pada akhirnya, belum sebulan kemudian ia kembali menyerah untuk kedua kalinya,” katanya menyesal.

“Adapun saya sendiri, Insya Allah pantang untuk mengulang kembali kesalahan itu buat kedua kalinya. Dan saya bersumpah untuk menebus kesalahan pertama itu, kalau tadi dinamakan juga kesalahan, dengan seluruh jiwa raga saya!” ujarnya dengan hati berkobar tapi penuh taqwa. “Baru kemudian terasa, bahwa selain keimanan terhadap Agama, kesetia¬an terhadap perjuangan juga menuntut dan mengatasi kesetiaan-kesetiaan lainnya”

Khalifah yang semenjak tadi berdiam diri, mulai sngkat bicara: “Yah…, kesalahan semacam itu bukan tidak mungkin dapat juga kami perbuat. Hanya yang penting sekarang ialah bahwa kita telah belajar dari pengalaman pahit,” ujar khalifah lebih lanjut.

“Mayor Verspyck ini telah mengirim surat kepadaku dengan perantaraan orang kepercayaannya Kiai Rangga Niti Negara. Katanya, bahwa bilamana aku dan kawan-kawan seperjuangan ingin memperbaiki kesalahan dan berhajat minta ampun kepada Kompeni, maka Kiai itu berkuasa membawa kami ke Mentalat untuk mendapat¬kan pengampunan dari Kompeni! Begitu kira-kira bunyi suratnya, Surapati?” tanyanya kepada Tumenggung Surapati.

“Sungguh surat yang mentertawakan,” jawab Tumenggung Surapati. “Menyerah dan meminta ampun dengan perantaraan surat ? Bah…! Dengan meriam-meriamnya pun haram kami menyerah, apalagi hanya dengan selembar kertas yang dibawa oleh kaki tangan Kompeni semacam Niti Negara itu !”

Khalifah mengangguk, membenarkan pandangan itu. “Aku telah membalas surat itu, Lehman”, katanya. Kukatakan, bahwa aku berterima kasih atas segala perhatiannya! Aku menyadari bahwa sebagai manusia aku mempunyai banyak kesalahan. Tetapi kesalahan yang dimaksudnya adalah dari sudut pandangannya, pandangan seorang kompeni terhadap seorang pribumi yang hina-dina!”

“Semua orang-kulit putih di Banjarmasin telah digaji oleh kompeni untuk mengadakan segala macam perbuatan terkutuk, haram dan durhaka! Selanjutnya kukatakan, bahwa mungkin usulnya akan kupertimbangkan jika ada surat resmi dari Gubernur Jenderad dimana ditetapkan tegas-tegas, bahwa kesultanan Banjar dikembalikan sepenuhnya kepada kami! Adapun usulnya supaya kami minta ampun ku¬tolak dengan tegas. Kami akan berjuang terus menuntut hak kami, hak kita semua! Inilah antara lain yang penting, Lehman.”

“Kita tidak, akan mendapatkan apa-apa dari peperangan ini dengan berunding apalagi menyerah! Kalau kita melakukannya juga, anak cucu kita sebagai pelanjut perjuangan kita, akan menyalahkan kita, menghukum tindakan kita sebagai suatu kelemahan perangai atau iman. Janji-janji kompeni membuat saya semakin jijik. Terutama dengan pengalaman Hidayat yang dibuang sebagai rakyat jajahan ke Jawa. Jangankan Hidayat, orang kepercayaannya sendiri seperti Tamjid dibuangnya, apalagi kita semua orang yang terang-terangan menentangnya mati-matian.”

Pertemuan diakhiri setelah mendengar suara azan Maghrib yang terdengar dari kejauhan. Dan beberapa hari kemudian, pada tanggal 11 Oktober 1862, Panembahan Amiruddin Khalifatul Mukminin (Pangeran Antasari) wafat; dan dimakamkan di Bayan Begok, Hulu Teweh.

Walaupun Khalifah telah wafat, namun perlawanan berjalan terus, dipimpin oleh putera-puteranya seperti Gusti Muhammad Seman, Gusti Muhammad Said dan para panglima yang gagah perkasa. Pada tahun 1864, pasukan Belanda berhasil menangkap banyak pemimpin perjuangan Banjar yang bermarkas di gua-gua.

Mereka itu ialah Kiai Demang Lehman dan Tumenggung Aria Pati. Kiai Demang Lehman kemudian dihukum gantung. Sedangkan yang gugur banyak pula dari para panglima, seperti antara lain Haji Buyasin pada tahun 1866 di Tanah Dusun, kemudian menyusul pula gugur penghulu Rasyid, Panglima Bukhari, Tumenggung Macan Negara, Tumenggung Naro.

Dalam pertempuran di dekat Kalimantan Timur, menantu Khalifah Pangeran Perbatasari tertangkap oleh Belanda dan pada tahun 1866 diasingkan ke Tondano, Sulawesi Utara. Kemudian Panglima Batur dari Bakumpai tertangkap oleh Belanda dan dihukum gantung pada tahun 1905 di Banjarmasin.Terakhir Gusti Muhamad Seman wafat dalam pertempuran di Baras Kuning, Barito pada bulan Januari 1905.

Gambaran singkat dari Perang Banjar yang berlangsung dari tahun 1859 dan berakhir tahun 1905, terlihat dengan jelas bahwa landasan ideologi yang diperjuangkan adalah Islam, dengan semboyan “Hidup untuk Allah dan mati untuk Allah”, dengan jalan perang Sabil dibawah pimpinan seorang Panembahan Amiruddin Khalifatul Mukminin, dan targetnya berdaulatnya kembali kesultanan Banjar. Dengan kata lain perang Banjar adalah perang untuk menegakkan negara Islam yang utuh.

sumber : PERANG SABIL versus PERANG SALIB
(Ummat Islam Melawan Penjajah Kristen Portugis dan Belanda) oleh ABDUL QADIR DJAELANI, Penerbit: YAYASAN PENGKAJIAN ISLAM MADINAH AL-MUNAWWARAH Jakarta 1420 H / 1999 M

About these ads

27 comments on “Perang Banjar-2 ; Pangeran Antasari ‘Panembahan Amiruddin Khalifatul Mukminin’

  1. Mahendra
    April 3, 2009

    Sungguh heroik dan mengharukan.

    Jika saja para anak bangsa saat ini masih mewarisi elan vital yang dimiliki oleh Pangeran Antasari dalam keteguhan perjuangannya untuk kemaslahatan dan kemerdekaan bangsa, saya yakin Indonesia tidak akan seperti sekarang ini.

    Namun kita harus juga jeli untuk melihat bahwa perang yang dilakukan oleh Pangeran Antasari bukanlah perang agama. Bahwa ada semangat kegamaan dan spiritualitas yang tinggi dalam melakukan peperangan, itu semata-mata ditujukan untuk kedaulatan dan kemerdekaan rakyat dan bangsa.

    Keimanan dan ketauhidan menjadi dasar dan landasan pokok perjuangan, bukan sebagai cita-cita perjuangan.

    Cita-cita perjuangan tetaplah diniatkan untuk kemerdekaan dan kedaulatan bangsa dari penindasan oleh siapapun dalam bentuk apapun.

    Tabik… :)

    …………..
    Kopral cepot said : “wew.. ulasan yang penuh makna…. tanks brother… hehehe”

    • tasya
      Januari 31, 2011

      wau seruh de ceritanya

    • Olani
      Februari 7, 2011

      sungguh menyedihkan dikit :/
      tpi hargain deeh .. perjuangan pahlawan kalsel

  2. Ping-balik: ISLAM MEMBANGUN KESATUAN BANGSA « Biar sejarah yang bicara ……..

  3. Ping-balik: Perang Banjar-2: Pangeran Antasari ‘Panembahan Amiruddin Khalifatul Mukminin’ | Semesta Indonesia

  4. prikitiww
    November 24, 2009

    sunnguh berat sekali perjuangan
    para nenek moyang kita pada jaman
    dahulu :(

  5. pandit
    Februari 7, 2010

    bener gitu ntar salah lagi jujur/bujur

    • pandit
      Februari 7, 2010

      kasian perjuangan nenenk moyang kita

      hehehehhe

  6. wardoyo
    Februari 9, 2010

    Inilah kisah perang agama yang benar-benar menyentuh. Perang Sabil – untuk tujuan kemerdekaan – adalah perang yang dilandasi agama, dengan segala etiketnya. Apa yang dilakukan Pangeran Antasari di Kalimantan, itu juga yang dilakukan Diponegoro di Jawa, Imam Bonjol di Padang dan Teuku Umar di Aceh.

    Salut kang Cepot.

  7. tiar
    April 20, 2010

    blogwalking

  8. nailulfalah pingin jadi masinis
    Oktober 31, 2010

    sekarang indonesia sudah JAYA . . . ..

  9. febiola
    November 11, 2010

    indonesia

    sekarang sudah jaya..

    berkat peng banjar ini

  10. Ikha 27 pecintha Yellow
    Desember 23, 2010

    waw………….
    ceritanya sangat unik…………

    • vandini.fityanita
      Februari 17, 2011

      apaan sih kok nggak jls aku tuh cm pingin cari tau perang banjar emang nggak boleh ya kk?

    • vandini.fityanita
      Februari 17, 2011

      emang iya mengasikkan bikin menjadi wawasan otak kita supaya kita tau kalau melawan penjajahan tuh susah nggak yg diliat sama kita ah ini mah gampang lawan penjajah tapi asal kita tau kalau lawan penjajah itu suliiiittttttttttttttttt bgt makanya pahlawan kita tuh rela mati demi bangsa indonesia tuh dengerin makanya kita harus lebih giat belajar lg supaya bangsa indonesia pintar ok? RAJIN BELAJAR BANGSA INDONESIA SUPAYA INDONESIA DI KAGUMI SAYA RAKYAT ASING AMINNNNNNNNN DAN TIDAK ADA LG BENCANA ALAM DI BUMI PERTIWI INI AMINNNNNNNNNNNN YA RABBAL’ALAMIN

  11. faris sie ska rf just bell
    Januari 17, 2011

    Eh Teman apa Kah Kamu Pernah Bersejarah Ke Makam Sultan Suriansyah Gw Seh Dh pernah beberapa kali Kan gw tinggal Di kalsel atau Banjarmasin

    • vandini.fityanita
      Februari 17, 2011

      nggak tp aku tau sejarahnya seperti apa menyakitkan sekali jgn liat makamnya deh mendingan kita liat penjajahan belanda melawan indonesia seperti apa ?

  12. sarifa fadillah
    Januari 19, 2011

    jangan pernah menyerah para pahlawan kuw karna aku tetap mendukung muw :) !!!

    • chyka salvyta andresta
      Januari 19, 2011

      betul nthu saryy !

      dan para pahlawan kuw aku tetap mengingat jasa muw yg tlahh kau perjuangkan :* !!

      • alma
        Februari 1, 2011

        haahahah

  13. imad
    Februari 17, 2011

    cita cita dan landasan berjuang semata mata karena Allah, membebaskan manusia dari penghambaan terhadap selain Allah (manusia, negara, tanah air, ras, nasionalis, sosialis, marxisme, hawa nafsu) karena yang pantas dihamba hanyalah Allah semata..

  14. bety
    Maret 8, 2011

    two thumbs up for pangeran antasari… i love u full

  15. salma
    September 12, 2011

    tambahin pake latar belakangnya dong males buat! hhe

  16. Tia Afifah
    Oktober 3, 2011

    WOYYYYYYYYYYY DI COPAS WARNA ITEM, NGGAK BISA NIH BUAT TUGAS!!!!!!!!!!!!!!!! CACAD!
    -__________-v *SORRY KALO NYINGGUNG INI PERASAAN HATI SEORANG PELAJAR YANG SEDANG MENGERJAKAN TUGAS*

  17. Tia Afifah
    Oktober 3, 2011

    yang tadi kidding hehehe, tapi emang ceritanya Top Markotop. if i have 10 tumbs i’ll up all my tumbs :) for this blog

    ——————-
    Kopral Cepot : Hatur Tararengkyu ;)

  18. ora dumeh
    November 2, 2012

    kalo aku baca dari sumber2 lain, nyatanya, wilayah banjar atau perang banjar hingga kaltim dan sebagain kalteng kah?

  19. Ping-balik: API SEJARAH ; Mengungkap Yang Tersembunyi dan Disembunyikan « Biar sejarah yang bicara …….

بسم الله الرحمن الرحيم

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Arsip Serbasejarah

Serbasejarah Community

RSS Koment tangkyu

Ter-apresiasi..

%d bloggers like this: