Biar sejarah yang bicara …….

Menggali jejak sukma nagara | Mengibas cakrawala mengepak mayapada | Melesatkan pikiran yang tak tembus peluru | Membiarkan hati bersuara

Sejarah Antara Teks Dan Konteks

manuscript2Teks  ialah  ungkapan  bahasa  yang menurut  isi,  sintaksis,  dan  pragmatik merupakan  satu  kesatuan  (Luxemburg  dkk,  1989:86). Dari  pengertian  tersebut dapat diartikan teks adalah suatu kesatuan bahasa yang memiliki isi dan bentuk, baik  lisan  maupun  tulisan  yang  disampaikan  oleh  seorang  pengirim  kepada penerima untuk menyampaikan pesan tertentu.

Istilah teks sebenarnya berasal dari kata  text yang berarti  ‘tenunan’. Teks dalam filologi diartikan sebagai  ‘tenunan kata-kata’, yakni serangkaian kata-kata yang berinteraksi membentuk satu kesatuan makna yang utuh. Teks dapat terdiri  dari  beberapa  kata,  namun  dapat  pula  terdiri  dari milyaran  kata  yang  tertulis dalam sebuah naskah berisi cerita yang panjang (Sudardi, 2001:4-5).

Menurut Baried  (1985:56),  teks artinya kandungan atau muatan naskah, sesuatu  yang  abstrak  hanya  dapat  dibayangkan  saja. Teks  terdiri  atas  isi,  yaitu ide-ide atau amanat yang hendak disampaikan pengarang kepada pembaca. Dan bentuk,  yaitu  cerita  dalam  teks  yang  dapat  dibaca  dan  dipelajari  menurut berbagai pendekatan melalui alur, perwatakan, gaya bahasa, dan sebagainya.

Kita harus ketahui teks merupakan sebuah produk hasil kerja manusia. Teks kemudian menjelaskan bagaimanakah sebuah proses dialektis antara manusia dengan dunia, ataupun manusia dengan manusia lainnya terlaksana, catatan sejarah menjadi coretan yang kemudian mempelajari bagaimana kebutuhan manusia dapat “terpenuhi” melalui sebuah faktor produksi.

The-Rohonc-Codex-560x334Teks adalah sebuah gambaran ilmu pengetahuan, teks adalah masa lalu, dan manusia hari ini berasal dari manusia yang ada di masa lalu. Dalam perjalanan sejarah teks kemudian menjadi sebuah alat produksi sebuah perubahan. bayangkan saja tanpa teks dari das kapital mungkin takkan ada komunis, tanpa adanya Al-Qanun fi At Tibb mungkin pengobatan modern takkan ada, tanpa adanya Origin of Species mungkin hari ini Amerika takkan berjaya, Tanpa adanya tulisan Khaled Said mungkin revolusi mesir tak akan terjadi. Babilonia hanya menjadi dongeng di kitab tanpa Code of Hammurabi. Dan Ingatlah bahwa Tuhan  bahkan  menuliskan firman – Nya di Kitab agar Manusia bisa memaknai hidupnya dan mentransformasikan sifat – sifat Ketuhanan. Teks adalah motor sebuah perubahan, alat kontrol sosial, penggerak moral yang kemudian hampir mirip dengan fungsi intelektual. Itulah kemudian selayaknya menjadi senjata kaum – kaum revolusioner yang dalam hal ini bisa disebutkan sebagai kaum intelektual.

Herwono dalam bukunya berjudul mengikat makna menyebutkan bahwa teks adalah sebuah vitamin bagi manusia, yang di mana dengan vitamin tersebut dapat memberi kesehatan bagi manusia. Menulis juga dalam pandangannya adalah sebuah proses memperoleh makna dalam hidup. Menulis & membaca aalah sebuah relasi yang tak dipisahkan. Itulah yang kemudian menjadi betapa penulis hebat seperti Antonio Gramsci, Tan Malaka, Karl Marx, Pramoedya Ananta Toer, JK. Rowlings, dll kemudian dapat mentransformasikan pencarian makna hidup mereka ke dalam bentuk tulisan kepada orang – orang yang membaca. Tulisan tersebut kemudian menjadi sebuah informasi yang kemudian perombak pola pikir manusia bahkan menjadi monumental akan sebuah gerakan sosial di masyarakat.

Ketika teks sebagai content diinsert ke dalam perangkat ruang dan waktu manusia, sebenarnya di situ terdapat sebuah aksioma yang melekat pada sifat teks itu. Yaitu kemampuannya untuk menembus sekat-sekat ruang dan waktu manusia. Teks ini adalah narasi yang abadi. Kemampuan itu tersimpan rapi pada fakta bahwa ia menggabungkan antara keteguhan dan kelenturan. Ia teguh pada kebenaran dasarnya, tapi lentur pada proses manusiawinya.

Ruang dari sistem kehidupan yang terangkai dalam teks ini adalah bumi. Sementara waktunya adalah waktu manusia sejak mereka menghuni bumi. Jadi sejarah adalah waktunya. Bumi adalah panggungnya. Manusia adalah aktornya. Teks ini adalah skenarionya. Dari situ sebuah cerita kehidupan dirakit. Itu sebabnya mengapa dua pertiga dari isi teks ini adalah ceirta kehidupan beragam manusia tentang bagaimana mereka melakoni hidup. Sisanya adalah hukum-hukum normatif yang jika diterapkan akan melahirkan sebuah cerita kehidupan yang indah. Karena sebagian besar isi teks ini adalah sejarah, maka konteks menjadi sangat penting sebagai faktor penjelas.

Sejarah adalah penulisan perjalanan aktivitas penting manusia dalam kurun tertentu. Penulisannya dilakukan berdasarkan temuan tertulis, fakta berupa peninggalan benda, hasil karya masa lalu. Belajar sejarah sepantasnya belajar pada teks sejarah tsb, tidak pada sejarah tanpa teks atau sejarah tanpa prinsip. Bangsa yang kehilangan teks sejarah tak lepas dari kondisi warga negara yang saat ini kehilangan nurani dan akal sehatnya.

Peristiwa sejarah adalah hasil dari interaksi antara manusia, ruang dan waktu. Jika kita memasukkan teks ke dalam struktur dimana manusia bertindak dalam konteks ruang dan waktunya sesuai dengan alur hidup yang tertera dalam teks.

TEKS Check logoYang lahir dari interaksi antara manusia, teks, ruang dan waktu kita sebut peristiwa sejarah berbasis teks. Karena itu, banyak pemikir dan filosof sejarah muslim saat ini berusaha membaca bentangan fenomena sejarah Islam dengan merujuk pada makna itu. Mereka mengatakan, tidak semua peristiwa sejarah dalam dunia muslim itu bisa disebut sebagai sejarah Islam. Sejarah Islam per definisi adalah catatan peristiwa kehidupan yang dilakukan oleh manusia muslim yang dibimbing sepenuhnya oleh teks. Misalnya sejarah kehidupan era Nabi Muhammad SAW dan para Khulafa Rasyidin. Peristiwa-peristiwa sejarah yang terjadi tanpa bimbingan teks tidak bisa dicatat sebagai sejarah Islam. Sebab itu merupakan penyimpangan dari teks. Atas dasar itu mereka menuntut adanya penulisan ulang atas sejarah Islam agar dibingkai dalam pemaknaan yang benar.

Sejarah kehidupan Rasulullah SAW adalah ruang dan waktu di mana teks ini diimplementasikan. Dengan begitu kita mendapatkan referensi hidup untuk memahami teks melalui kehidupan Rasulullah SAW. Jika kehidupan Rasulullah kita peroleh secara valid melalui narasi beliau atau narasi sahabat-sahabat beliau tentang beliau, maka sekarang kita mendapatkan dua teks. Dan kedua teks saling menafsirkan satu sama lain. Inilah yang dimaksud oleh para mufassirin dengan metode at tafsir bir riwayah (menafsir teks dengan teks). Misalnya tafsir Imam Ath-Thabari, Ibu Katsir dan lainnya.

Sebagian dari kehidupan Rasulullah SAW itu adalah riwayat atas kata. Sebagiannya lagi adalah riwayat atas tindakan dan sikap. Tapi keseluruhannya adalah riwayat kehidupan yang lengkap sekaligus kompleks. Jika riwayat-riwayat itu tidak dirangkai dalam suatu konstruksi yang komprehensif maka hasilnya wajah kehidupan yang boleh jadi bopeng. Misalnya, jika kita hanya mengangkat riwayat peperangan Rasulullah SAW, maka yang akan tampak adalah seorang komandan perang yang seluruh hidupnya hanya diabadikan untuk peperangan. Sisi lain tentang kehidupan keluarga dan kemasyarakatan serta ekonomi mungkin hilang. Lalu lahirlah pemahaman yang cacat atas teks, dan lahirlah selanjutnya penerapan atas teks yang juga pincang.

Tapi itu tantangan besarnya. Karena sebuah rekonstruksi sejarah yang komprehensif pada dasarnya adalah kerja intelektual dan spiritual yang disamping berbasis pada fakta-fakta sejarah yang akurat, juga bertumpu pada kemampuan imajinasi yang kompleks. Inilah yang menjelaskan mengapa Sayyd Quthb menggunakan imajinasi sebagai salah satu tools dalam menafsir teks.

Jika sahabat-sahabat yang beriman dan hidup bersama Muhammad SAW berinteraksi dengan wahyu secara langsung bersama penerima wahyu, maka pembelajaran mereka menjadi jauh lebih mudah dan sempurna. Karena mereka mendengarkan teks, mendengarkan penjelasan atas teks, dan yang lebih penting dari itu semua, adalah melihat contoh hidup yang menerapkan teks itu. Ada kaidah ada contoh. Ada teori ada praktek. Ada ide ada gerak. Ada berita ada peristiwa. Ada bunyi ada rupa. Ada yang terdengar ada yang terlihat. Itu karunia yang merupakan takdir mereka. Takdir kita mungkin tidak sebagus mereka. Kita sekarang kehilangan satu aspek dari proses dan metode pembelajaran itu, yaitu contoh hidup yang bersanding bersama teks. Tapi kekurangan itu bisa tertutupi oleh fakta bahwa semua gerak dan kata contoh hidup tersebut tetap sampai kepada kita melalui riwayat dan metodologi periwayatan yang sangat akurat yang tidak pernah ada dalam sejarah peradaban manapun di dunia. Sedemikian akuratnya metodologi periwayatan itu, sehingga jika ia diterapkan, misalnya, pada sejarah bangsa Yunani, maka semua riwayat tentang Plato atau Aristoteles atau Socrates, takkan kita percayai seperti sekarang kita mempercayainya.

Suatu saat di masa kecilnya Muhammad Iqbal, penyair abadi dari benua India, membaca Al-Qur’an. Ayahnya yang kebetulan melihatnya lantas berpesan: “Anakku, bacalah Al-Qur’an ini sebagaimana ia dulu diturunkan kepada Muhammad. Bacalah ia seakan-akan ia diturunkan hanya untukmu”.

Referensi :

  1. Seri Pembelajaran, Anis Matta, Majalah Tarbawi
  2. Teks, Sejarah dan Perubahan, Kompasiana
  3. Sumber gambar dari google

About these ads

6 comments on “Sejarah Antara Teks Dan Konteks

  1. doktertoeloes malang
    Desember 2, 2012

    yang jelas dan pasti bagi saya ” teks ” itu harus berarti dan bermakna bagi kemaslahatan ummat manusia . sebab tanpa itu adalah berbicara hal2 yang kosong melompong akhirnya ” nihilisme ” lah yang terjadi …..mohon ma’af pertama X.

    (doktertoeloes ” swiss van java “).

  2. ramadjamal
    Desember 2, 2012

    Reblogged this on Rama P P Djamal.

  3. wildan220688
    Desember 2, 2012

    Reblogged this on wildan220688.

  4. Ejawantah's Blog
    Desember 6, 2012

    Penjabaran yang luar biasa, dan tentunya refrensi buku dan bacaan itu sangat berarti untuk kita Kang. Jarang orang yang mampu atau pun mau mengerti tentang penjabaran teks yang sebenarnya.

    Semoga dengan adanya artikel ini dapat menggugah hati setiap orang yang membacanya.Karena didalam kalimat terdapat sebuah pesan yang maknanya luas dari isi artikel ini.

    Sukses selalu
    Salam
    Ejawantah’s Blog

    ————
    Kopral Cepot : Trimaksih kang…

  5. Adlan Satria
    Maret 7, 2014

    penjelasan yang sangat berarti buat saya,karna kita akan mudah tertipu oleh teks yang indah / bagus tetapi tidak sesuai dengan teks yang sebenarnya,
    semogah dengan adanya artikel ini masyarakat muslim di indonesia ini akan kembali pada teks yang sebenarnya.sukses selalu

  6. Ping-balik: PRO KONTRA PIDATO JOKOWI

بسم الله الرحمن الرحيم

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Arsip Serbasejarah

Serbasejarah Community

RSS Koment tangkyu

Ter-apresiasi..

%d bloggers like this: