Biar sejarah yang bicara …….

Menggali jejak sukma nagara | Mengibas cakrawala mengepak mayapada | Melesatkan pikiran yang tak tembus peluru | Membiarkan hati bersuara

Noam Chomsky – “10 Strategies of Manipulation” by the MEDIA

“Media adalah senjata dan berita adalah mesiu,” ~ kata Carver pada Bond~.

Avram Noam Chomsky (lahir di Philadelphia, Pennsylvania, Amerika Serikat, 7 Desember 1928) adalah seorang profesor linguistik dari Institut Teknologi Massachusetts. Kepakarannya di bidang linguistik ini mengantarkannya merambah ke studi politik. Chomsky telah menulis lebih dari 30 buku politik, dengan beragam tema. Dan sejak 1965 hingga kini, dia menjelma menjadi salah satu tokoh intelektual yang paling kritis terhadap kebijakan luar negeri Amerika Serikat. Buku-buku bertema politiknya kerap dianggap terlalu radikal untuk diresensi atau ditampilkan media AS.

Selama lima dasawarsa ini, Chomsky telah menjalin kontrak secara langsung dengan lebih dari 60 penerbit di seluruh dunia dan sudah menulis lebih dari 30 buku bertema politik. Dan baris-baris kalimat dalam tulisannya muncul di lebih dari 100 buku, mulai dari karya ilmiah tentang linguistik, politik, hingga kumpulan kuliah, wawancara dan esai.

Noam Chomsky yang kemudian sering disebut Chomsky dikenal sebagai tokoh intelektual yang berani “melawan arus” mapan (atau istilah populernya sebagai antikemapanan), baik terhadap kalangan kolega yang disebut-sebutnya sebagai “pembebek garis resmi kebijakan Amerika Serikat” ataupun para elit pemerintahan di Amerika Serikat. Tulisan dan artikelnya serta pendapatnya yang sering menyentakkan publik dan elit pemerintahan Amerika Serikat terutama dalam perspektif dia yang berbeda seputar peran Amerika Serikat di berbagai tempat di dunia mulai dari Nikaragua, Amerika Tengah, Vietnam hingga Timur Tengah.

Pendapatnya yang sering berbeda dengan opini umum dan memberikan perfektif dan arti baru berbagai istilah dan peristiwa, mengundang serangan dari kalangan tertentu, dan pemahaman baru terhadap hal-hal yang tak terbayangkan sebelumnya pada kalangan lainnya. Semua gagasannya yang mengundang kalangan penentang dan pendukung selalu ditampilkan secara berbobot (powerfull).

Diantara gagasan yang menurut saya penting dari berbagai gagasan Noam Chomsky adalah mengenai peran media massa. Menurutnya media tidaklah netral. Menurutnya, semua media massa telah menyebarkan informasi yang telah mengalami filterisasi.

Secara historis, media telah terbukti sangat efisien untuk membentuk opini publik. Berkat perlengkapan media dan propaganda, telah diciptakan atau dihancurkan gerakan sosial, pembenaran perang, kemarahan akibat krisis keuangan, didorong beberapa arus ideologi lain, dan bahkan telah memberikan fenomena media sebagai produsen realitas dalam jiwa kolektif.

Tapi bagaimana mendeteksi strategi yang paling umum untuk memahami alat-alat psikososial yang, pasti, kita berpartisipasi? Untunglah, Chomsky telah diberi mensintesis dan mengekspos praktik ini, beberapa lebih jelas dan lebih canggih, tapi tampaknya semua sama-sama efektif dan, dari sudut pandang tertentu, merendahkan. Mendorong kebodohan, mempromosikan rasa bersalah, mempromosikan gangguan, atau membangun masalah buatan dan kemudian ajaib, memecahkan mereka, hanya beberapa taktik.

Noam Chomsky has compiled a list of the ten most common and effective strategies used to manipulate the population through the media. (Sumber referensi dari sini ! dan dari sini)

1. The strategy of distraction

The primary element of social control is the strategy of distraction which is to divert public attention from important issues and changes determined by the political and economic elites, by the technique of flood or flooding continuous distractions and insignificant information. distraction strategy is also essential to prevent the public interest in the essential knowledge in the area of the science, economics, psychology, neurobiology and cybernetics. ‘Maintaining public attention diverted away from the real social problems, captivated by matters of no real importance. Keep the public busy, busy, busy, no time to think, back to farm and other animals (quote from text Silent Weapons for Quiet War ).’

Strategi Pengganggu/Pengalihan Isu

Elemen utama dari kontrol sosial adalah strategi gangguan, yaitu untuk mengalihkan perhatian publik dari isu-isu penting dan perubahan yang ditentukan oleh elit politik dan ekonomi, dengan teknik banjir, atau banjir gangguan terus menerus, dan informasi yang tidak signifikan. Strategi gangguan juga penting untuk mencegah minat publik dalam pengetahuan penting di bidang ilmu pengetahuan, ekonomi, psikologi, neurobiologi dan cybernetics.  “Mempertahankan perhatian publik yang dialihkan jauh dari masalah sosial yang nyata, sehingga terpikat oleh hal-hal yang sebenarnya tidak penting. Menjaga waktu sibuk, sibuk, sibuk, tidak ada kesempatan untuk berpikir, kembali ke peternakan dan binatang lainnya…”

Inilah yang menjadi salah satu unsur terpenting dari kontrol sosial yaitu strategi penebaran gangguan yang bertujuan untuk mengalihkan perhatian publik dari isu-isu penting. Strategi penebaran gangguan sangat penting untuk menjaga agar masyarakat lebih berfokus pada isu-isu “kacangan” sehingga melupakan isu-isu krusial yang berhubungan dengan hidup dan kehidupan rakyat.

2. Create problems, then offer solutions

This method is also called ‘problem -reaction- solution.’ It creates a problem, a ‘situation’ referred to cause some reaction in the audience, so this is the principal of the steps that you want to accept. For example: let it unfold and intensify urban violence, or arrange for bloody attacks in order that the public is the applicant‟s security laws and policies to the detriment of freedom. Or: create an economic crisis to accept as a necessary evil retreat of social rights and the dismantling of public services.

Buat Masalah, Kemudian Tawarkan Solusi atau Manajemen Konflik

Metode ini juga disebut “masalah-reaksi-solusi.” Ini menciptakan masalah, “sebuah situasi” yang disebut menyebabkan beberapa reaksi pada penonton, jadi ini adalah pokok dari langkah-langkah yang ingin Anda terima. Misalnya: biarkan terungkap dan mengintensifkan kekerasan perkotaan, atau mengatur serangan berdarah agar masyarakat adalah pemohon hukum keamanan dan kebijakan yang merugikan kebebasan. Atau: menciptakan krisis ekonomi untuk menerima sebagai retret kejahatan yang diperlukan hak-hak sosial dan pembongkaran masalah pelayanan publik.

Menciptakan masalah yang dapat menyebabkan rakyat “mengemis” memohon pertolongan pada pemerintah sudah tidak menjadi hal baru, Hampir semua pemerintahan di dunia melakukan hal seperti ini. Pemerintah menjadi “sinterklas” bagi masalah yang dibuatnya sendiri.

3. The gradual strategy acceptance to an unacceptable degree, just apply it gradually, dropper, for consecutive years.

That is how they radically new socioeconomic conditions (neoliberalism) were imposed during the 1980s and 1990s: the minimal state, privatization, precariousness, flexibility, massive unemployment, wages, and do not guarantee a decent income, so many changes that have brought about a revolution if they had been applied once.

Strategi Bertahap
Penerimaan pada tingkatan yang tidak dapat diterima, hanya dengan menerapkannya secara bertahap, tahan selama bertahun-tahun dan berturut-turut. Itulah bagaimana mereka memberlakukan kondisi sosial ekonomi baru (neoliberalisme) secara radikal, selama tahun 1980 dan 1990: negara minimal, privatisasi, kerawanan, fleksibilitas, pengangguran besar-besaran, upah, dan tidak menjamin pendapatan yang layak, begitu banyak perubahan yang telah membawa revolusi jika mereka telah diterapkan sekaligus.

4. The strategy of deferring

Another way to accept an unpopular decision is to present it as ‘painful and necessary,’ gaining public acceptance, at the time for future application. It is easier to accept that a future sacrifice of immediate slaughter. First, because the effort is not used immediately. Then, because the public, masses, is always the tendency to expect naively that ‘everything will be better tomorrow’ and that the sacrifice required may be avoided. This gives the public more time to get used to the idea of change and accept it with resignation when the time comes.

Strategi Menunda 
Cara lain untuk dapat menerima keputusan yang tidak populer adalah untuk menampilkan bahwa hal itu sebagai sesuatu yang “menyakitkan dan perlu”, akan mendapatkan penerimaan publik, pada saat  penerapannya di masa depan. Lebih mudah untuk menerima bahwa pengorbanan masa depan daripada pembantaian segera. Pertama, karena upaya itu tidak digunakan segera. Kemudian, karena masyarakat, massa, selalu kecenderungan untuk mengharapkan naif bahwa “segala sesuatu akan lebih baik besok” dan bahwa pengorbanan yang diperlukan mungkin bisa dihindari. Hal ini memberikan lebih banyak waktu bagi masyarakat untuk membiasakan diri dengan gagasan perubahan dan menerimanya dengan pasrah ketika saatnya tiba.

5. Go to the public as a little child

Most of the advertising to the general public uses speech, argument, people and particularly children‟s intonation, often close to the weakness, as if the viewer were a little child or a mentally deficient. The harder one tries to deceive the viewer look, the more it tends to adopt a tone infantilising. Why? ‘If one goes to a person as if she had the age of 12 years or less, then, because of suggestion, she tends with a certain probability that a response or reaction also devoid of a critical sense as a person 12 years or younger (seeSilent Weapons for Quiet War).

Pergi ke Publik Seperti Seorang Anak Kecil 

Sebagian besar iklan untuk masyarakat umum menggunakan pidato, argumen, orang dan khususnya intonasi anak-anak, sering dekat dengan kelemahan, seolah-olah penonton adalah anak kecil atau cacat mental. Yang lebih keras mencoba untuk menipu pandangan penonton, semakin ia cenderung untuk mengadopsi nada infantilizing (kekanak-kanakan). Mengapa? “Jika seseorang pergi kepada seseorang seolah-olah dia usia 12 tahun atau kurang, maka, karena saran, ia cenderung dengan probabilitas tertentu yang respon atau reaksi juga tanpa rasa kritis sebagai pribadi 12 tahun atau lebih muda. (kutipan dari buku Silent Weapons for Quiet War).

Anak-anak adalah symbol pihak yang lemah, rentan disakiti dan senantiasa menjadi korban. Strategi seperti inilah yang sangat sering diterapak oleh esbeye dalam mencari simpati rakyat ;) . Dia selalu muncul seakan-akan sebagai figur lemah dan teraniaya padahal dia sedang menjalankan program peningkatan citra dan simpati rakyat.

6. Use the emotional side more than the reflection

Making use of the emotional aspect is a classic technique for causing a short circuit on rational analysis , and finally to the critical sense of the individual. Furthermore, the use of emotional register to open the door to the unconscious for implantation or grafting ideas, desires, fears and anxieties, compulsions, or induce behaviors …

Lebih Menggunakan Sisi Emosional dari Sekadar Refleksi 
Memanfaatkan aspek emosional adalah teknik klasik untuk menyebabkan arus pendek pada analisis rasional, dan akhirnya ke arti penting individu. Selanjutnya, penggunaan emosional mendaftar untuk membuka pintu ke alam bawah sadar untuk implantasi atau okulasi ide, keinginan, ketakutan dan kecemasan, dorongan, atau mendorong perilaku …

7. Keep the public in ignorance and mediocrity

Making the public incapable of understanding the technologies and methods used to control and enslavement. ‘The quality of education given to the lower social classes must be the poor and mediocre as possible so that the gap of ignorance it plans among the lower classes and upper classes is and remains impossible to attain for the lower classes (See Silent Weapons for Quiet War ).’

Jauhkan Masyarakat Dalam Kebodohan dan Biasa-biasa Saja 

Membuat publik tidak mampu memahami teknologi dan metode yang digunakan untuk mengontrol dan memperbudak. “Kualitas pendidikan yang diberikan kepada kelas-kelas sosial yang lebih rendah harus menjadi miskin dan biasa-biasa saja mungkin, sehingga kesenjangan ketidaktahuan pihaknya berencana di kelas bawah dan kelas atas adalah dan tetap tidak mungkin dicapai untuk kelas bawah (Lihat buku Silent Weapons for Quiet War).

Membuat rakyat tidak dapat mengakses pendidikan dan teknologi yang sebenarnya dapat berfungsi untuk mengontrol pemerintahan dan pembodohan yang mereka lakukan. Rakyat harus dibiasakan dan dipertahankan rasa puasnya pada kondisi keterbelakangan mereka sehingga protes yang dilakukan hanya pada hal-hal sepele.

8. To encourage the public to be complacent with mediocrity

Promote the public to believe that the fact is fashionable to be stupid, vulgar and uneducated…

Mendorong Masyarakat untuk Puas Dengan Kondisi Yang Biasa-biasa Saja 
Promosikan kepada masyarakat untuk percaya bahwa faktanya menjadi bodoh, vulgar dan tidak berpendidikan adalah sesuatu yang modis…

9. Self-blame Strengthen

To let individual blame for their misfortune, because of the failure of their intelligence, their abilities, or their efforts. So, instead of rebelling against the economic system, the individual autodesvalida and guilt, which creates a depression, one of whose effects is to inhibit its action. And, without action, there is no revolution!

Memperkuat Perasaan Menyalahkan Diri Sendiri 
Membiarkan masyarakat menyalahkan kemalangan mereka secara pribadi, karena kegagalan kecerdasan mereka, kemampuan mereka, atau usaha mereka. Jadi, ketimbang memberontak melawan sistem ekonomi, namun ketidakmampuan diri sendiri dan rasa bersalahlah, yang menciptakan depresi, salah satu yang efeknya bisa menghambat aksi. Maka, tanpa aksi, tidak akan ada revolusi!

Dengan penerapan strategi seperti ini maka rakyat akan terbiasa dan menjadi “nrimo” atas nasib mereka.  Kesuksesan dan kegagalan bukan karena ulah sistem ekonomi dan politik yang diterapkan, akan tetapi kegagalan hanya oleh ulah diri sendiri. Ditambah lagi dengan propaganda dari “orang alim dan orang pintar istana” agar kita membiasakan diri berfikir positif pada pemerintah. Tak ada yang salah dalam sistem pemerintahan yang ada sekarang…… so what?

10. Getting to know the individuals better than they know themselves

Over the past 50 years, advances of accelerated science has generated a growing gap between public knowledge and those owned and operated by dominant elites. Thanks to biology, neurobiology and applied psychology, the ‘system’ has enjoyed a sophisticated understanding of human beings, both physically and psychologically. The system has gotten better acquainted with the common man more than he knows himself. This means that, in most cases, the system exerts greater control and great power over individuals, greater than that of individuals about themselves.”

Mengenal Individu Lebih Baik dari pada yang Mereka Ketahui Tentang Diri Mereka Sendiri 
Selama 50 tahun terakhir, kemajuan ilmu pengetahuan yang dipercepat telah menghasilkan kesenjangan yang tumbuh antara pengetahuan umum dan pengetahuan yang dimiliki dan dioperasikan kelompok elit yang dominan. Berkat biologi, neurobiologi dan psikologi terapan, “sistem” telah menikmati pemahaman yang canggih dari manusia, baik secara fisik maupun psikologis. Sistem ini telah menjadi lebih baik mengenali orang-orang biasa, bahkan lebih dari dia tahu dirinya sendiri. Ini berarti bahwa, dalam banyak kasus, sistem menggunakan kontrol yang lebih besar dan kekuasaan besar atas individu, lebih besar dari individu tentang diri mereka sendiri.

Jelaslah bahwa media  mempunyai arti penting dalam proses politik. Siapa yang menguasai media akan mampu menyetir opini publik agar sejalan dengan pikirannya. Media juga mampu menggerakkan publik untuk mendukung atau menolak kebijakan pemerintah. Sebaliknya, media pun bisa dijadikan alat pemerintah dalam menyosialisasikan kebijakan-kebijakannya dengan harapan agar publik mendukung pemerintah.

 ~ Jadi menariknya 2014 adalah

PERANG PARA RAJA MEDIA DI BURSA RAJA INDONESIA-1 ALIAS RI-1 ~

*referensi terjemahan dari share sohib fb ;) … hatur tangkyu.

11 comments on “Noam Chomsky – “10 Strategies of Manipulation” by the MEDIA

  1. doktertoeloes malang
    Juni 21, 2012

    a’a kopral, ini baru baca’an yang benar2 menambah nilai tambah pengetahuan bagi yang membaca artikel ini – interupsi a’ , tolong dong lain waktu beri dong , kesempatan untuk artikel blog ” sejarah ” nya a’a kopral dari kalangan ” kedokteran ” hususnya dari ” dokter2 jawa ” – instruksi selesai …….hormat kopral !!

    ———–
    Kopral Cepot : Dengan senang hati bila bapak masih berkenan untuk mengirimkan artikelnya… apapun juga terutama yang masih berhubungan dengan masalah “Indonesia” … Insya Allah kita sama2 berbagi.

  2. Gogo
    Juni 22, 2012

    hebat bgt emang pengaruh media, bs diibaratkan tangan Tuhan neh..
    mantab ulasannya, tp mayan berat neh dibaca..

    ————
    Kopral Cepot : Yup bos… ane juga sama berat bacanya ;)

  3. Noer
    Juni 23, 2012

    Sama dgn yg digambarkan dlm film James Bond: tomorrow never dies, yg bercerita ttg raja media Elliot Carver …

  4. حَنِيفًا
    Juni 24, 2012

    Hatur tengkiu ser- nyah… :D

  5. jaka
    Juni 25, 2012

    Salam Kenal Ya Semuanya g terkecuali dari sabang sampe merauke deh.. hehe.. :)

  6. nadiaananda
    Juni 25, 2012

    Waahh,, seru juga nih ternyata baca artikel sambil rokok_an n ngopi.. Ahihihihi..

  7. atmokanjeng
    Juni 26, 2012

    Copy paste dulu gan..
    dan mungkin perlu didiskusikan dengan teman-teman ngopi…
    Assalamu’alaikum wr.wb

    btw, RI-I bakal jago siapa Kopral?

    ————
    Kopral Cepot : Wa’alaikum salam wr.wb…. selamat ngopi ;) … kalo masalah RI-I kayaknyah bakal deadlock :lol:

  8. indonesiaku THOQ.
    Juli 14, 2012

    baca’an dibaca sambil sedikit melamun khan nggak apa2 yaa bung kopral .

  9. silver price
    Juli 19, 2012

    Sedangkan budayawan Aat soeratin menanggapi, jika berbicara tentang seni rupa, seharusnya tidak disatukan dengan lokalitas. Kita hapus nama Topik Ajo, Isa Perkasa, Rahmad Jabaril, cukup apa yang ingin disampaikan saja yang dilihat, masalah daerah versus pusat hanyalah kiat memunculkan diri merebut publikasi, maka lengkapi saja dengan infrastruktur itu. Perhatikan cara Topik Ajo membuat tema The Remedy of Anxious, Remedy lebih dimaknai sebagai obat yang diupayakan diri sendiri seperti halnya household remedy, Anxious adalah proses kecemasan yang terus menerus menjadi kolektif, bukankah ini sebenarnya terasa lokal?. Jika tema seperti ini disajikan dan dibuat oleh perupa Jakarta, Bandung, Yogja kemungkinan besar akan berbentuk perlawanan, tapi Topik Ajo malah mengajak kita merenung. Kita selalu berfikir bahwa negara ini sedang sakit dan membutuhkan tabib dari luar. Secara seni rupa saya akui memang awam, apakah harus ada perbedaan antara gaya perupa Bengkulu dengan Jambi, Padang dan lainnya, yang menurut saya sama saja. Seharusnya kita berterima kasih pada Topik Ajo yang telah mengingatkan dan menyadarkan kita bahwa obat yang dibutuhkan sebenarnya adalah Remedy bukan Medicine.

  10. R-Wasp
    Juli 31, 2012

    Simpelnya, jika gagal menaklukkan mereka dari luar, cobalah menaklukannya dari dalam dengan mempengaruhi pikiran & perasaan mereka lewat aneka publikasi

  11. Aurora
    Maret 15, 2013

    izin copy untuk tugas ya min. thanks

بسم الله الرحمن الرحيم

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Information

This entry was posted on Juni 21, 2012 by in Wacana Kini, Wawasan Ideologi and tagged , , .

Arsip Serbasejarah

Serbasejarah Community

RSS Koment tangkyu

  • Komentar di Mempersoalkan “Agama” Sisingamangaraja XII oleh pstruct Juli 30, 2014
    ya,tapi kami orang toba trauma dengan islam,pasukan islam membantai tanah batak,dan kami tidak takluk dengan pedang.dio bakkara bangga dengan keislam anya,itu boleh saja.tapi alangkah baiknya anda belajar cari sejarah pengislaman tanah batak,walaupun kontroversial tapi jelas lebih mendekati dari pada sejaran yang di tulis pemerintah
    pstruct
  • Komentar di Mempersoalkan “Agama” Sisingamangaraja XII oleh pstruct Juli 30, 2014
    betul sekali poang,kita tau siapa yang tukang klaim,bagaimana mungkin sisingamangaraja itu islam,apakah begitu bodohnya ompui lupa tanah batak di bantai islam,yang jauuuuuuh lebih mengerikan dari belanda.
    pstruct
  • Komentar di Perang Jawa-3 ; 1825 – 1830 Perjuangan Islam Melawan Penjajah oleh hendriwibowo Juli 29, 2014
    Habis baca artikel Makasih artikelnya. Lebih membuka mata saya bahwa, jadi tertarik menelisik lebih jauh. Beberapa dokumen lain dari wikipedia, unesco, ternyata mendukung fakta liputannya natgeo bahwa perang diponegoro ternyata skalanya besar dan masif. Thxs buat artikelnya -yang Lebih membuka mata saya bahwa perang ini lebih dari sekedar urusan patok jalan. […]
    hendriwibowo
  • Komentar di Cerita Amriki di PRRI dan CIA di Permesta oleh Tri Jtamadji Juli 28, 2014
    Oh...ternyata gitu to? Selama ini banyak rakyat kita yang di benaknya ( hasil pelajaran resmi ) bahwa mereka adalah murni memberontak demi memisahkan dari NKRI. Namun harus diakui, suka atau tidak suka , ya memang runyam kalau tentara ( secara institusi) masuk ke dunia politik.
    Tri Jtamadji

Ter-apresiasi..

%d bloggers like this: