Biar sejarah yang bicara …….

Menggali jejak sukma nagara | Mengibas cakrawala mengepak mayapada | Melesatkan pikiran yang tak tembus peluru | Membiarkan hati bersuara

Rakyat Menggugat……!

“Jujur-Adil-Tegas” : begitulah coretan Pong Hardjatmo yang diukir di atas Gedung “Kura-Kura” DPR di Senayan, beberapa hari lalu. Pro kontra terhadap aksi yang dilakukan Pong tersebut, kini menyeruak dalam kehidupan sehari-hari. Ada yang menyatakan bahwa aksi Pong ini sekedar nyari sensasi. Tapi ada juga yang mengaitkan nya dengan kekecewaan seorang Pong, salah seorang Tim Sukses Sby tahun 2004, terhadap kepemimpinan Sby yang selama ini berlangsung. Akibat nya wajar jika kemudian banyak pihak yang berpandangan bahwa aksi corat-coret di DPR yang dilakukan Pong, ditengarai ada muatan-muatan politis nya. Yang jelas, terlepas dari motivasi apa pun yang berada di dalam nurani seorang Pong, coretan Pong yang hanya tiga kata diatas, sudah sepantas nya menjadi catatan khusus bagi para wakil rakyat dan Pemerintah dalam menjalankan roda Pemerintahan nya.

“Jujur-Adil-Tegas” , betul-betul menjadi dambaan dan harapan segenap warga bangsa terhadap penyelenggara negara yang selama ini telah di beri amanah oleh rakyat guna mengelola bangsa dan negeri tercinta. Coretan Pong Harjatmo di atas Gedung “Kura-Kura” DPR tersebut, boleh jadi mewakili apa yang selama ini menjadi bahan perbincangan masyarakat luas. Makna “jujur” seolah-olah semakin tersisihkan dalam berbagai aspek kehidupan. Kejujuran seperti nya sudah menjadi barang langka. Lebih sedih lagi adalah tatkala terekam fenomena dalam kehidupan sehari-hari, betapa sulit nya kita menemukan warga bangsa yang masih berani untuk jujur, baik terhadap diri sendiri atau pun orang lain.

Begitu pun dengan istilah adil. Dalam konteks kekinian rasa nya sulit kita menemukan suasana keadilan dalam sebuah kehidupan yang sesungguh nya. Rasa adil cenderung hanya mengemuka menjadi sebuah wacana. Dalam rangka meraih keadilan, rupa nya kita masih membutuhkan perjuangan yang cukup keras dan serius untuk mewujudkan nya. Keadilan tidak mungkin akan terwujud jika kita hanya bergelut dengan wacana. Keadilan harus direbut dan tidak boleh dibiarkan mengambang terkendali. Tugas kita bersama lah sebagai bangsa guna menggapai nya.

Sikap tegas, tentu saja sangat diperlukan. Kita adalah bukan bangsa yang “playa-pleye”. Kita juga bukan dikenal sebagai bangsa yang tidak memiliki pendirian. Kita tidak ditakdirkan untuk tumbuh dan berkembang menjadi bangsa yang tidak berkarakter. Apalagi menjadi bangsa yang tidak berani mengambil resiko. Sebagai bangsa pejuang, kita tidak pernah gentar menghadapi segudang tantangan. Demi meraih sebuah cita-cita kita rela mengorbankan nyawa sekali pun.

Ini terbukti dengan menggema nya jargon : Merdeka atau Mati, demi tercapai nya Indonesia Merdeka. Kita juga dikenal sebagai bangsa yang gagah perkasa, gagah berani dan gagah dalam merebut kemerdekaan. Kita selalu memegang motto : “berani karena benar dan takut karena salah”. Kita juga tidak pernah mau mengambangkan sebuah masalah. Setiap persoalan segera harus diselesaikan. Buat apa kita menunda-nunda masalah, jika memang dapat dituntaskan dalam tempo yang sesegera mungkin. Itulah sikap kita yang tegas, dan berani bertanggungjawab.

“Jujur-Adil-Tegas”, bukan sebuah slogan. Atau kata-kata yang tanpa makna. Tidak juga sekedar kata-kata manis. Kata-kata itu, sudah seharus nya menjadi bahan renungan kita bersama. Tidak ada satu pun bangsa di dunia yang mendambakan ketidak-jujuran, ketidak-adilan dan ketidak-tegasan dalam menjalani kehidupan bernegara, berbangsa dan bermasyarakat nya. Semua warga dunia sepakat bahwa dalam mewujudkan suatu Pemerintahan yang amanah sangat dibutuhkan kejujuran, keadilan dan ketegasan. Itulah sebab nya, corat-coret nya Pong Hardjatmo di atas Gedung “Kura-Kura” DPR tersebut, penting dicermati untuk selanjut nya dijadikan bahan untuk mengaji diri kita masing-masing.

Terlepas dari apa pun motivasi yang menyebabkan Pong Hardjatmo beraksi sedikit nekad itu, namun bila kita amati apa sebetul nya yang sekarang ini di dambakan rakyat, maka boleh jadi saja, coretan Pong Hardjatmo itu bisa dianggap mewakili rakyat banyak. Apa yang diungkap Pong, sejalan dengan apa yang dinantikan masyarakat. Rakyat tampak sudah jenuh melihat perilaku orang-orang yang cuma pandai bicara tapi tidak cakap bekerja. Rakyat juga sudah bosan “menggugat” berbagai kebijakan yang dinilai kurang pro rakyat. Dan rakyat tentu bakalan marah besar jika banyak program yang digelar Pemerintah, justru semakin meminggirkan nasib dan kehidupan rakyat.

Dihadapkan pada kondisi yang demikian, tentu sangat diperlukan ada nya sebuah “terobosan” yang diharapkan mampu menghilangkan sikap arogan, sikap ingin menang sendiri, sikap yang sinis, melecehkan orang lain, termasuk mereka yang sudah narcis pola kehidupan nya. Terobosan yang diambil, sudah sepantas nya berbasis pada aspirasi rakyat. Terobosan itu harus mampu membawa “suara rakyat”, bukan hanya sekedar “suara pejabat”. Jangan biarkan rakyat semakin menderita. Jangan lestarikan kehendak untuk memarjinalkan masyarakat kecil.

Dan jangan lupa juga bahwa kita bersama memiliki semangat untuk menggelorakan “gerakan” bangga jadi petani, sebagai wujud dari penghormatan yang tulus terhadap profesi petani.

Merdeka….!!

Sumber tulisan suara rakyat

About these ads

16 comments on “Rakyat Menggugat……!

  1. Fjr
    Agustus 4, 2010

    Mengamankan PERTAMAX…..

  2. atmo kanjeng
    Agustus 4, 2010

    pong sendiri sempat berujar (ana liat ditv kemarin), sebenarnya bukan kata2 itu yang ia tulis. agak panjang kalimatnya, jadi batal ditulis. ehm, kompromis juga dia.
    tapi dia punya keberanian. didukung potensi dia sebagai artis, yang mudah untuk cari sensasi.
    kalau boleh jujur, sebenarnya aksi coret yang begituan tidak terlalu layak dibilang hebat. malah bisa dikatakan disorientasi.
    mana coba? seharusnya dia punya kapasitas yang besar sebagai publik figur untuk berbuat yang lebih heroik, misalnya kalau dia ingin terlihat heroik kayak spiderman gitu…
    apa yang bisa kita liat sementara ini adalah kita ini terlalu banci untuk berani mengekpresikan diri dengan ideologi dan prinsip yang benar untuk berjuang.
    mari kita buktikan!
    ayo boeng!! merdeka atau mati

  3. Kelabang's Blog
    Agustus 4, 2010

    Merdeka!!!
    JUJUR,ADIL, DAN TEGAS harus jadi slogan bangsa Indonesia.

  4. Kakaakin
    Agustus 4, 2010

    Cara yang tidak biasa dalam mengungkapkan kekecewaan terhadap wakil rakyat :)
    Bagaimana nasib Pong selanjutnya ya??

  5. sikapsamin
    Agustus 4, 2010

    Memang mengamati ulah para WAKIL kita, mau komentar malah rasanya saya jadi…SBY?!?
    Rasanya saya jadi…Semakin Bloon Ya?!?

    Akhirnya tidak menggugat…malah mendoakan :
    “SEMOGA MENDAPAT CURAHAN HIDAYAH-NYA…DAN SEMBUH DARI KESURUPAN MASSAL”…

    Amiiin…

  6. rosendi
    Agustus 4, 2010

    “sembuh dari kesurupan masal”
    Emangna para wakil rakyat kesambet masal gitu, Hmm… Pantesan :)
    Tegakkan hukum “setegak-tegaknyanya”, bila perlu “ganti hukum sama aparat2″ nya :P
    itu juga kalau boleh “jujur”

  7. sikapsamin
    Agustus 5, 2010

    Bhutuuulll…
    Ganti hukum peninggalan VOC termasuk antek/kroni2nya!

  8. فطر
    Agustus 5, 2010

    Itulah politik. :D

  9. majorprad
    Agustus 5, 2010

    Bahaya laten demokrasi = playa-pleye. :D

  10. Ping-balik: Buka mata, sadari semua… « Rosendi's Blog

  11. sangpenjelajahmalam
    Agustus 5, 2010

    DIAM ATAU MUNDUR ADALAH SUATU PENGKHIANATAN!!
    MERDEKA!!!

  12. adisuseno
    Agustus 5, 2010

    ah, pong sp sih ? meski artis, toh dia cma rakyat
    mau nyoret atap dpr kek, mw nyret2 istana kek, tetp aja dpr masih pada bolos, masih pada korup, mash pada ngantuk dst
    kykny mesti dikepung lagi deh senayan kayak tahun 98

  13. Rian
    Agustus 6, 2010

    Mas. karena nama link blog ini serba sejarah. bisa minta tolong gak ? ulas tentang Soe hok Gie dari pandangan mas :)

    Makasih lho sebelumnya

    • kopral cepot
      Agustus 6, 2010

      Smoga sy bisa he he he :P (sebenarnya sy pernah menulis hanya belum di publish krn masih banyak kekurangan)

      • majorprad
        Agustus 7, 2010

        Pak Beye dan istananya juga doooong…hehe

  14. ridwan nuryaman
    Desember 17, 2011

    saat nya pangkas dua generasi mungkin sepuluh genrasi karena aparat dan pemerintah saat ini sudah tak sayang lagi sama rakyat nya mereka tak sadar mereka ada karena rakyat mereka lahir krena adanya negara ini dan negara ada karena ada nya rakyat kalo nggak ada rakyat pemerintah mau pimpin apa masa pmpin monyet.sadar dan sadar lah orang orang yang di beri amanah pimpin negara ini ed

بسم الله الرحمن الرحيم

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Information

This entry was posted on Agustus 4, 2010 by in Seputar Politik, Wacana Kini and tagged , .

Arsip Serbasejarah

Serbasejarah Community

RSS Koment tangkyu

Ter-apresiasi..

%d bloggers like this: