Biar sejarah yang bicara …….

Menggali jejak sukma nagara | Mengibas cakrawala mengepak mayapada | Melesatkan pikiran yang tak tembus peluru | Membiarkan hati bersuara

Kejahatan Korporatokrasi

Melanjutkan posting tentang Mantan Bandit Bongkar Kejahatan Jaringan Internasional …..

John Perkins adalah penulis asal Amerika Serikat yang mengungkapkan kejahatan korporatokrasi yaitu jaringan yang bertujuan memetik laba melalui cara-cara korupsi, kolusi, dan nepotisme dari Negara-negara Dunia Ketiga, termasuk Indonesia.

Cara kerja mereka mirip mafia karena menggunakan semua cara, termasuk pembunuhan untuk mencapai tujuan. Ia mengungkapkan bandit-bandit ekonomilah yang melenyapkan Presiden Panama Omar Torrijos dan Presiden Ekuador Jaime Roldos. “Kita melakukan pekerjaan kotor. Tak ada yang tahu apa yang kamu lakukan, termasuk istri kamu. Kamu ikut atau tidak?, kalau mau dilarang keluar sampai mati,” kata bos Perkins yang suatu hari raib ibarat hantu.

Ikon korporatokrasi yang nyata Wapres Amerika Serikat Dick Cheney. Ia mantan CEO Halliburton—kontraktor terbesar di dunia—dan sampai kini menjadi penasihat bisnis MNC itu.

Cheney penganjur serbuan ke Irak yang dipalsukan lewat senjata pemusnah massal. Kini Halliburton bersama MNC lainnya menikmati keuntungan dari ladang minyak Irak.

Menurut Empire, penyingkiran pemimpin dibenarkan korporatokrasi, termasuk pembunuhan Perdana Menteri Iran Mohammad Mosaddeq (1951- 1953) yang menasionalisasi industri pertambangan.

Tugas pertama Perkins membuat laporan-laporan fiktif untuk IMF dan World Bank agar mengucurkan utang luar negeri kepada Negara-negara Dunia Ketiga.

Tugas kedua Perkins adalah membangkrutkan negeri penerima utang. Setelah tersandera utang yang menggunung, Negara pengutang dijadikan kuda yang dikendalikan kusir. Negara pengutang ditekan agar, misalnya, mendukung Pemerintah AS dalam voting di Dewan Keamanan PBB. Bisa juga Negara pengutang dipaksa menyewakan lokasi untuk pangkalan militer AS. Sering terjadi korporatokrasi memaksa negeri pengutang menjual ladang-ladang minyak mereka kepada MNC (multinational corporation) milik Negara-negara barat.

Bos Perkins, Charlie Illingworth mengingatkan Perkins bahwa Presiden AS Richard M Nixon menginginkan kekayaan alam Indonesia diperas sampai kering. Di mata Nixon, Indonesia ibarat Real Estate terbesar di Dunia yang tidak boleh jatuh ke tangan Uni Soviet dan China.

Eksistensi Korporatokrasi disambut hangat oleh para pejabat orde baru. Korporatokrasi membuka peluang emas untuk KKN. Konspirasi antara Korporatokrasi dengan Kleptokrasi orde baru dijalin melalui prinsip “tahu sama tahu” dalam rangka “pembangkrutan Indonesia” (bukan Pembangunan Indonesia). Konspirasi inilah yang mengawali lingkaran setan utang yang di eluk-elukkan ideology pembangunan orde baru.

Pembangunan berbagai proyek infrastruktur ini bertujuan merebut laba maksimal bagi perusahaan-perusahaan AS. Tujuan lain memperkaya elite orde baru dan keluarganya agar mereka tetap loyal kepada Korporatokrasi. Utang yang semakin menggunung akan menguntungkan persekongkolan ini. Dan Perkins pun dinyatakan lulus sebagai bandit ekonomi andal berkat kariernya yang sukses di Indonesia.

—————
korporatokrasi berarti suatu sistem pemerintahan yang dikendalikan/ dikuasai/ dijalankan oleh beberapa korporat. Para korporat ini biasanya para pengusaha kaya raya / konglomerat yang memiliki dana lebih dari cukup untuk mengendalikan kebijakan2 politik ekonomi sosial budaya, dll dalam suatu negara.

Secara praktis biasanya para konglomerat ini merupakan donatur/ penyumbang utama yang “menghidupi” para politikus, pejabat2 militer, dan kepala2 instansi negara. Potensi negatif yang bisa muncul dari korporatokrasi adalah kebijakan2 /peraturan yang diundangkan oleh pemerintah hanya menguntungkan bagi bisnis para konglomerat saja, sehingga makin menindas golongan ekonomi lemah.

Pokok kekuatan korporatokrasi adalah korporasi. Di depan bangsa-bangsa dunia, korporatokrasi mempertontonkan upaya mempromosikan demokrasi dan transparansi diantara bangsa-bangsa dunia. Namun korporasi-korporasinya tak lain adalah pemerintahan diktator yang imperialistik. Korporatokrasi bertujuan untuk membangun sebuah Imperium tak tertandingi.

Imperium : Negara-bangsa yang mendominasi negara-bangsa lainnya dan menunjukan satu atau lebih ciri-ciri berikut ini :

  1. Mengekspoitasi sumber daya dari negara yang didominasi
  2. Menguras sumber daya dalam jumlah yang tak sebanding dengan jumlah penduduknya jika dibandingkan dengan bangsa-bangsa lain
  3. Memiliki angkatan militer yang besar untuk menegakan kebijaksannya ketika upaya halus gagal
  4. Menyebarkan bahasa, sastra, seni dan berbagai aspek budayanya ke seluruh tempat yang berada di bawah pengaruhnya
  5. Menarik pajak bukan hanya dari warga sendiri, tapi juga dari orang-orang di negara lain
  6. Mendorong penggunaan mata uangnya sendiri di negara-negara yang berada di bawah kendalinya

Dari membaca buku : John Perkins Membongkar Kejahatan Jaringan Internasional, Ufuk Press, Jakarta, Cetakan ke II Juni 2009

About these ads

26 comments on “Kejahatan Korporatokrasi

  1. alamendah
    Oktober 5, 2009

    (maaf) izin mengamankan PERTAMA dulu. Boleh kan?!
    Ini keknya kelanjutan postingan yang kemarin, ya. Atau melengkapai postingan yang kemarin. Ngeri juga mengenal “korporatokrasi”.

  2. ami
    Oktober 5, 2009

    duh, orang kalau dah mau jahat, mengerikan ya. mohon maaf lahir dan batin ya kang, salam saya untuk keluarga

  3. Ping-balik: Mantan Bandit Bongkar Kejahatan Jaringan Internasional « Biar sejarah yang bicara ……..

  4. nusantaraku
    Oktober 6, 2009

    Saya hanya membaca buku serial yang pertamanya saja : Confession of Economic Hitman.
    Yang versi kedua, belum sempat baca “The Secret America Empire”. Ebook bahasa inggrisnya cukup tebal.
    Btw, yang bahasa indonesianya beli di Togamas?
    Dua minggu yang lalu, saya cari di Toga Mas,stocknya kosong. Padahal diskon 40% (?)

  5. dasir
    Oktober 6, 2009

    Ngeri ya..na’udzubilah..

  6. dasir
    Oktober 6, 2009

    Berarti mas Perkins sudah taubat ya kang?

    • kopral cepot
      Oktober 6, 2009

      Ada percakapan menarik antara John Perkins dengan seorang tua asal Bugis bernama Buli. Ia pembuat kapal dengan keterampilan yang diwarisi dari para leluhur. Dalam sebuah percakapan Buli menyatakan ” Sekarang, kami kalah. Bagaimana segelintir orang dalam kapal layar kayu mampu menandingi kapal selam, pesawat, bom dan misil orang Amerika?.”
      Pertanyaan itu yg membuat Mas Perkins mengubah keyakinannya … (kata beliau :) )

  7. suryaden
    Oktober 6, 2009

    memang seperti nggak percaya mbaca buku kek ginian, kok bisa orang punya pikiran kek gitu sih…

  8. حَنِيفًا
    Oktober 6, 2009

    Wahhh… udah 2 seri neeh, seph dah.

  9. Nyubi
    Oktober 6, 2009

    artikel yang menarik :)

  10. Zico Alviandri
    Oktober 6, 2009

    “dan sampai kini menjadi penasihat bisnis MNC itu”.

    MNC? Ada hubungannya dengan MNC perusahaan penyiaran televisi di Indonesia?

    —————-
    Kopral Cepot : MNC = Multinasional Corporation, sepertinya tdk ada hubungan krn hanya penggunaan istilah yang menunjukan pada “perusahaan multinasional”

  11. omagus
    Oktober 6, 2009

    huah nasib indonesia yang selalu di peras..!

  12. itempoeti
    Oktober 6, 2009

    makin jelas gurita kelompok zion bermain. terlihat dari pola kerja intelijen yang terorganisir rapi…

  13. lov34live
    Oktober 6, 2009

    buku saya dipinjamentah oleh siapa dan sampai hari ini tdk kembali…

    ———–
    Kopral Cepot : Yang ini buku keduanya … mungkin yg dipinjem buku pertama John Perkins (perasaan pernah bilang :D )

    • nusantaraku
      Oktober 7, 2009

      Daya ingat yang tinggi Kang…
      Saya pernah bilang juga kan? Bahwa buku pertama yang versi bahasa Indonesia saya dipinjam, tapi belum dikembalikan.

  14. konakpisang
    Oktober 7, 2009

    Waduw, berat nie bacaan bro. Harus baca 2x nie… tapi koment dulu ah. Yihaaa

  15. Fitri
    Oktober 7, 2009

    hmmm…

    nice…

  16. nirwan
    Oktober 7, 2009

    Saya belum baca. Tapi buku ini akan laku keras dalam dua pasar sekaligus, pasar di negara-negara eropa dan amerika, serta di negara-negara korban korporatokrasi.

  17. Ping-balik: Buah Korupsi ; Pengakuan Bandit Ekonomi « Biar sejarah yang bicara ……..

  18. [u] [s]
    Oktober 16, 2009

    bener-bener ya, duh Gusti Anu Agung. tapi, untung eta aya anu buka mulut, coba kalau tidak, mungkin kejahatannya akan terus tertutupi.

    oh, bagi Anda yang sekarang bekerja dikorporasi-korporasi, biarkanlah mereka memeras tenaga Anda, tapi tidak dengan jiwa Anda. berbahagialah selalu… :-)

  19. Ping-balik: Episode “WB Menculik Mulyani” « Biar sejarah yang bicara ……..

  20. dyan
    April 24, 2011

    baru tau tentang korporatokrasi, dan kyanya ngeri banget lebih mengerikan dibandingkan dengan mafia2 bersenjata itu. apalagi korporatokrasi yang sudah memasuki wilayah pendidikan apakah mungkin untuk keluar dari kungkungan hitam itu?? saya rasa sangat sulit sekali.. waaahhh nyanyi dulu degh..
    mau dibawa kemana indonesia kuuu

بسم الله الرحمن الرحيم

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Arsip Serbasejarah

Serbasejarah Community

RSS Koment tangkyu

Ter-apresiasi..

%d bloggers like this: