Biar sejarah yang bicara …….

Menggali jejak sukma nagara | Mengibas cakrawala mengepak mayapada | Melesatkan pikiran yang tak tembus peluru | Membiarkan hati bersuara

Ada apa di Ambon?

Kota Ambon memanas lagi. Sejumlah ruas jalan dibarikade, konsentrasi massa pun terjadi di sejumlah ruas jalan. Peristiwa ini terjadi sekitar pukul 16.00 WIT, Ahad, 11 September 2011. Suara tembakan di Kota Ambon, yang mencoba menghentikan kedua kelompok massa yang saling lempar batu, membuat suasana menjadi mencekam. Warga yang bermukim di perbatasan wilayah Islam dan Kristen panik dan mengungsi ke masjid-masjid mencari perlindungan.

Wa Ima, warga yang ikut mengungsi, menggenggam erat tangan kedua anaknya sambil berlari kecil, mengamankan diri. “Katong takut bapa (kami takut bapak),” katanya dengan raut wajah yang ketakutan.

Lempar batu juga sempat terjadi di Jalan dr. Latumeten, sekitar kampus Universitas Pattimura. Dua kendaraan roda dua dibakar dan tiga unit angkutan kota jurusan Kudamati dan Bentas rusak akibat terkena lemparan batu. Di sejumlah ruas jalan juga terlihat konsentrasi massa sambil membawa parang.

Hingga Ahad petang situasi Kota Ambon masih mencekam. Tak terlihat kendaraan lalu lalang di jalan raya. Hanya terlihat konsentrasi massa seperti di Tuguh Trikora, Batu Merah dan Mardika, Waringin, Diponegoro, serta di kawasan Tanah Lapang Kecil (Talake).

Kepala Polres Pulau Ambon dan Pulau-Pulau Lease Ajun Komisaris Besar Joko Susilo, yang datang ke lokasi, tak berdaya meredakan amarah massa yang saling lempar batu. “Kami masih mengupayakan meredakan emosi massa,” ujarnya kepada wartawan di Ambon.

Kepala Bidang Humas Polda Maluku Ajun Komisaris Besar Johannis Huwae belum biasa memberikan keterangan. “Pak Kapolda sudah turun langsung ke TKP untuk mengamankan massa,” katanya.

Dugaan sementara peristiwa ini bermula dari tewasnya Darfing, salah seorang tukang ojek di Ambon. Kabarnya ia dihabisi di kawasan Gunung Nona, Kudamati, Ambon, ketika mengantar seorang penumpang ke kawasan tersebut pada Sabtu malam, 10 September 2011.

Usai pemakaman korban di pekuburan Islam Mangga Dua, massa langsung emosi dan menghentikan serta melempari kendaraan di kawasan tersebut. Warga marah lantaran polisi dianggap lamban menangani dan menangkap tersangka.(tempo)

*****

Meledaknya peristiwa di Ambon ini bersamaan dengan peringatan satu dekade (10 tahun) peristiwa 11 September, di mana di Amerika Serikat sedang berlangsung peringatan atas peristiwa runtuhnya Gedung WTC. Adakah ini memiliki korelasi dengan peristiwa yang sedang sekarang diperingati di Amerika Serikat, yang ingin tetap melestarikan peritiwa itu, dan menjadikan kaum Muslim sebagai biang kekerasan dan terorisme?

Kerusuhan Ambon yang bertepatan dengan peringatan peristiwa ambruknya Gedung WTC tidak bisa dilepaskan peringatan dari Pemerintah AS akan adanya serangan teroris.

”Peringatan AS akan adanya serangan teroris juga ditujukan kepada negara-negara lain, dan Ambon dijadikan target skenario itu dengan memunculkan kerusuhan yang bernuansa SARA,” kata pengamat intelijen AC Manullang kepada itoday, Minggu (11/9).

Menurut AC Manullang, kerusuhan Ambon ini akan membuktikan pernyataan AS bahwa wilayah tersebut menjadi sarang teroris. ”Saya melihat ada upaya AS yang memunculkan Ambon sebagai sarang teroris dengan memunculkan kerusuhan terlebih dulu,” paparnya.

Kata Manullang, pola yang hampir sama seperti kasus kerusuhan Ambon sebelumnya yang memunculkan kelompok Laskar Jihad dan Islam fundamentalis lainnya yang berada di Ambon.

”Skenario yang akan dilakukan, Ambon rusuh, dan kelompok-kelompok Islam membantu, dan muncullah stigma teroris di Ambon,” pungkas Manullang.(itoday)

*****

Ustadz Bernard Abdul Jabbar, seorang mualaf dari nasrani yang pernah terlibat dalam gerakan misionaris, menyatakan bahwa update terakhir korban meninggal dunia dari pihak muslim atas kekejaman kaum salibis telah mencapai 8 orang. Sedangkan korban kritis sudah menembus angka 70 orang,

“Update tadi pagi dari seorang ikhwah yang ada disana bahwa 8 orang meninggal dunia dan 70 lainnya mengalami kritis.” Ungkapnya saat dihubungi Eramuslim.com, senin siang.

“Kebanyakan mereka dirawat di RS Al Fatah, Ambon.” Tambah Ustadz Bernard.

Ustadz yang kini aktif di Hizbud Dakwah Islam (HDI) ini melihat ada upaya pembiaran dari pihak kepolisian pasca meninggalkan dua orang tukang ojek. Namun lebih jauh daripada itu, Ustadz yang aktif melawan pemurtadan ini juga melihat bahwa kerusuhan Ambon kali ini adalah skenario yang masih dimainkan oleh Gerakan Salibis.

“Tidak masuk akal hanya karena dua orang yang terbunuh, aksi menjadi luas kemana-mana.”

Beliau juga menambahkan bahwa kaum muslimin dibantai secara brutal oleh kaum salibis. Mereka memiliki persenjataan lengkap untuk bertempur dengan umat muslim.

“Para kaum salibis memakai sniper dan anak panah. Salah seorang muslim disana sampai mencabut anak panah yang menancap di tubuh kaum muslim untuk diperlihatkan sebagai bukti.”(eramuslim(dot)com)

****

Keributan di Ambon disesalkan banyak tokoh di Jakarta. Musisi asal Ambon Glenn Fredly meminta media ikut membantu menciptakan suasana kondusif. “Ambon?sudah damai kok,” kata Glenn semalam.

Penyanyi itu juga aktif menyampaikan kampanye perdamaian melalui akun Twitter-nya. “Patimura-Patimura muda, beta percaya deng kamorang samua! Ale rasa beta rasa,” katanya dengan bahasa Maluku. Dia juga menginformasikan suasana di lapangan berdasar informasi dari teman-temannya.

“Hari ini ada pihak yang mau buat Ambon rusuh seperti tahun “99. Tolong, jangan biarkan teman-teman,” katanya. Saat ini, akun Twitter Glenn mempunyai 279.580 follower. “Hanya pengecut dan pecundang yang mau merusak dan mengadu domba rakyat, apalagi dengan membawa nama Tuhan dan itu pasti mati,” katanya.(JPNM)

About these ads

10 comments on “Ada apa di Ambon?

  1. dewa
    September 12, 2011

    saya juga mempertanyakan ada apa dengan ambon.
    yang saya tangkap dari uraian ini bahwa : ” ambon sengaja dibikin rusuh (dengan menyulutkan konflik kepada masyarakat ambon) untuk menyudutkan umat islam dan memberikan opini kepada publik bahwa islam itu seolah benar adalah teroris.
    pola yang dipakai : “dengan menggunakan momentum 11 september bertepatan dengan meledaknya gedung wtc! kan yang menjadi tersangka pelaku utamanya adalah umat islam. kerusuhan di ambon yang menjadi tersangka umat islam lagi kah??
    apakah yang berkepentingan ini hendak bermaksud masuk ke indonesia melalui ambon dengan alasan pemberantasan teroris padahal ingin menjajah lagi.
    waduh2… kita harus gimana ya kira2… ??????

  2. majorprad
    September 13, 2011

    11 September adalah Teori Konspirasi Global yang dilancarkan oleh AS. Kepercayaan akademisi/ilmuwan dunia atau bahkan di AS sendiri mengenai kebenaran peristiwa 9/11 sebagai aksi terorisme global semakin meluntur. Dan Ambon sebagai salah satu tempat melangsungkan pesta pora peringatan peristiwa tersebut agar tetap membahana dan dikenang sebagai pembenaran teori terorisme Islam.

    Untuk menyegarkan dan melapangkan sudut pandang kita mengenai hidup, silakan mengintip sekelumit teori konspirasi 9/11 lewat karya video dokumenter karya seorang anarkis/atheis AS di http://zeitgeistmovie.com/

    Jangan dilewatkan juga untuk sesuatu pengetahuan yang bisa diunduh gratis ke: http://topdocumentaryfilms.com/ untuk membuka cakrawala berpikir lewat film bahwa dunia tidak selebar daun kelor. Semoga bermanfaat…

    Salam Revolusi Cerdas! :)

  3. mbuh
    September 13, 2011

    jadi bgm kesimpulan film2 yg dibintangi keanu reeves atau si tom cruise yg versi alien?

  4. SITI FATIMAH AHMAD
    September 13, 2011

    Assalaamu’alaikum wr.wb, Kang Kc..

    Sungguh menyentuh hati saat membaca tentang apa yang terjadi di Ambon. Tika semua orang menginginkan kedamaian dan kesejateraan hidup setelah melalui puasa dan hari raya yang masih lagi diraikan. Tiba-tiba Ambon dikejutkan secara dramatik sebuah rusuhan yang bersamaan dengan tanggal 11 September yang menjadi satu dari arsip sejarah dunia kemanusiaan.

    Apakah mungkin ada dalang disebalik semua ini untuk memburuk-burukan agama Islam dan penganutnya yang didakwa tidak bersifat peri kemanusiaan sedangkan Islam sangat mengajar umatnya untuk memelihara nyawa dan hanya mengambil nyawa atas hak sahaja. Ada apa helah disebalik rusuhan di Ambon ?

    Sangat ngeri sekali mengetahui keadaan dunia yang semakin kaca bilau di sana- sini. Peperangan berlaku di mana-mana. Nyawa ibarat seperti haiwan sembelihan yang boleh diratah dan dimamah sesuka hati. Nyawa tiada nilai di sisi manusia. Pencerobohan tentera AS ke atas negara-negara lemah terutama negara Islam memberi kesan besar dalam perubahan budaya hidup dan kehancuran peribadi umat Islam.

    Ternyata di mana-mana musuh Islam selalu mengambil kesempatan ke atas sesiapa sahaja bagi mencapai matlamat untuk menghancurkan Islam walau terpaksa mengorbankan orang lain yang tidak berdosa. Sampai bilakah manusia akan damai dan aman untuk hidup di muka bumi ini. Wallahu’alaam.

    Sejarah lampau pasti berulang lagi jika kita mahu meneruskan apa yang telah berlaku dalam sejarah itu dan tidak mengambil ibrah darinya sehingga manusia sampai zaman manapun akan semakin musnah oleh tangan-tangan mereka sendiri. Ternyata semakin berilmu manusia ini, semakin lemah akal budinya.

    Salam mesra dari Sarikei, Sarawak. :D

  5. Catatan Negeri
    September 13, 2011

    Semoga bukan bagian dari “game” elite jakarta. maklum, tidak sedikit kasus adalah permainan untuk mengkahiri permainan lainnya..

    berapa banyak kasus yang hilang dan ditutup dengan membuat “permainan” baru…

    bingung saya bang,,,,

    ———-
    Kopral Cepot : Yah sama2 bingung … kita cuman bisa bertanya “ada apa”

  6. njang
    September 14, 2011

    siapa sutradara ama produsernya? film ini kok bsa ngalahin film yg ampir klimaks dijakarta. udah donk klo mo bikin film please jgn film yg ini. emang lu dah lupa film inikan udah tayang 99 dulu, dasar sutradara sadis.

  7. aming
    September 14, 2011

    kenapa harus ambon melulu yg rusuh…sepertinya kesenjangan antar penduduknya tinggi sekali yaa….

  8. Rani Fitriani
    September 19, 2011

    ,wah ambon penghancur Dunia tuh?
    , ,
    ,

  9. anie murih
    September 20, 2011

    ok pinya tus posting,, heheheh.. bravo dah bang cepot…

  10. doktertoeloes malang
    Maret 14, 2013

    semoga kota ambon seperti yang dinyanyikanya ” ambon manise ” tentram . damai

    , saling bertoleransi sesama penduduknya seperti dahulu kala . ambon aset poten-

    sial dari negara ini……..insya ALLAH.

بسم الله الرحمن الرحيم

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Information

This entry was posted on September 12, 2011 by in Seputar Politik, Wacana Kini and tagged , , , , .

Arsip Serbasejarah

Serbasejarah Community

RSS Koment tangkyu

  • Komentar di Sisingamangaraja XII (1845 – 1907) Pejuang Islam yang Gigih oleh Bhatara Simatupang September 17, 2014
    Mmng kalo kita brbicara sejarah Bangsa Batak baik tokoh maupun adat selalu trbentur dgn Agama. Dr literatur sejarah yg saya baca karangan Lance Castle - Kehidupan Politik Suatu Keresidenan di Sumatera ; TAPANULI, d situ d singgung ttng ajaran dan agama yg d jalankan SM RAJA XII agama "PARMALIM" tp coba kita telaah dari segi dan turunan Bahasa dari […]
    Bhatara Simatupang
  • Komentar di Mempersoalkan “Agama” Sisingamangaraja XII oleh Borpati September 17, 2014
    Benar adanya dan saya sependapat bahwa Sisingamangaraja tidak menganut agama mana pun (tidak: Islam, Kristen, Katholik, Hindu, Budha). Tidak juga agama atau kepercayaan PARMALIM. Perlu dicatat bahwa Istilah "agama/Kepercayaan PARMALIM" baru muncul pasca Sisingamangaraja XII, bersendikan ajaran BATAK asli dan kepercayaan Batak Asli yang dijalankan o […]
    Borpati
  • Komentar di Syarif Hidayatullah; Sunan Gunung Jati oleh Indra Ganie - Bintaro Jaya, Tangerang Selatan, Banten September 17, 2014
    Izinkanlah saya menulis / menebar sejumlah doa, semoga Allaah SWT mengabulkan, antara lain semoga tuhan mempercepat kebangkitan kaum Muslim, memulihkan kejayaan kaum Muslim, melindungi kaum Muslim dari kesesatan – terutama kemurtadan, memberi kaum Muslim tempat yang mulia diakhirat (khususnya Syarif Hidayatullah) – terutama mempertemukan kita di surga dengan […]
    Indra Ganie - Bintaro Jaya, Tangerang Selatan, Banten
  • Komentar di Raden Fatah alias Al-Fatah; Sang Pemimpin Muda oleh Raden Fadzly September 17, 2014
    saya adalah salah seorang keturunan Raden yg hidup di Pulau Pinang Malaysia... Terima kasih kerana berkongsi.... apa yang saya ingin tekankan adalah Moyang Raden Fatah memperjuangkan agama Islam dengan kuat pada usia beliau... Islam begitu gemilang ketika itu...
    Raden Fadzly

Ter-apresiasi..

%d bloggers like this: