Cerita di Kongres Nasional Pertama Central Sarikat Islam 1916 di Bandung

sarekat04Selama sepekan, tanggal 17 sampai 24 Juni 1916, di alun-alun Bandung seperti ada pasar malam. Bukan pasar malam sebenarnya yang sedang berlangsung, melainkan Kongres Sarikat Islam.

Panitia Kongres bertekad membuat waktu itu juga menjadi pekan untuk berpesta. Seluruh alun-alun dipajang, tarup pesta yang besar dibangun, dimana dibuka buffet untuk jualan makanan dan minuman yang dapat mengelus-ngelus lidah. Gubuk-gubuk dibangun berderet dalam garis yang rapih, dimana dipamerkan dan dijual macam-macam barang kerajinan rakyat. Hasil bersih dari usaha itu akan didarmakan kepada Sekolah Agama Islam yang belum berselang lama didirikan.

Para pengunjung yang akan datang, diduga terdiri dari segala lapisan masyarakat, tidak kurang-kurang dari lapisan atas. Karena itu penerimaan tamu jangan kurang menunjukan penghargaan kepada pengunjung-pengunjung itu. Para ibu guru dari Sekolah Keutamaan Putri dikerahkan untuk melayani tamu-tamu yang datang di buffet untuk menikmati makanan dan minuman yang dihidangkan. Dengan pakaian yang rapih dan tindak-tanduk yang sopan serta hormat, para ibu guru itu memperlihatkan kecantikan lahir dan batin, yang wanita-wanita Parahiangan pandai benar melaksanakannya. Pekan itu sekaligus bukti, bahwa wanita Indonesia, tidak ketinggalan dari saudaranya kaum pria dalam perjuangan mencapai kemajuan, yang pada waktu itu sedang meliputi kehidupan bangsa.

Tiap siang hari di alun-alun itu diadakan perlombaan olah raga, sedang tiap malam diadakan pertunjukan bioskop atau wayang. Penerangan alun-alun itu diatur sangat sempurna, sehingga hampir tidak ada bedanya waktu siang dan malam. Malah malam lebih menarik dengan lampion-lampion yang warna-warni, dan pajangan-pajangan yang baru menarik di waktu malam.

Pada hari Minggu siang tanggal 18 Juni diadakan pawai besar yang berjalan teratur melalui jalan-jalan raya Bandung. Semula pawai itu juga akan membawa Bendera Turki. Tapi maksud ini tidak dilaksanakan, berdasar larangan dari Assisten Residen.

Kongres Sarikat Islam yang berlangsung pada pekan itu lengkapnya dinamakan Kongres Nasional Pertama Central Sarikat Islam. Nama yang agak panjang ini tidak berlebihan dan tiap perkataan ada artinya. Sudah lebih dulu Sarikat Islam mengadakan Kongres, yang pertama di Surabaya, di tahun 1914. Tapi kongres itu adalah Kongres Lokal Sarikat Islam.

Sarikat Islam, yang didirikan pertama di Surakarta dalam tahun 1905, sangat menarik perhatian umum, sehingga dilain-lain tempat orang juga ingin mendirikan perkumpulan-perkumpulan dengan maksud dan tujuan yang sama. Izin baru diberikan oleh Pemerintah Kolonial pada tahun 1912, atau lebih tepat baru disahkan sebagai badan hukum (rechtspersoon) dalam tahun 1912. Dan badan hukum itu disahkan hanya untuk Sarikat Islam setempat demi setempat atau secara lokal. Kemudian baru tahun 1914 disahkan Central Sarikat Islam sebagai badan hukum yang meliputi seluruh tanah air.

Karena itu, waktu diadakan kongres di tahun 1916, maka kongres ini sudah meliputi Sarikat Islam di seluruh Hindia Belanda, dan tepatlah dinamakan Kongres Nasional Pertama. Nasional berarti dalam hubungan seluruh bangsa, tidak lagi setempat atau lokal. Di kemudian hari ada pergerakan lain yang kalau mengadakan kongres, kongres itu dinamakan dengan kata-kata seperti kongres Sarikat Islam. Kongres Nasional Pertama Partai Komunis. Untuk partai ini perkataan nasional dipakai untuk membedakan dari kongres internasional. Partai Komunis adalah partai yang sifatnya internasional, yang periodik mengadakan kongresnya. Kongres nasional bagi partai itu berarti terbatas di dalam satu bangsa saja.

Kongres Nasional Pertama Central Sarikat Islam ini dihadiri oleh 80 utusan dari Lokal Sarikat Islam dari Jawa, Sumatera, Kalimantan, Bali dan Sulawesi. Suatu jumlah yang pada waktu itu sudah merupakan jumlah yang tidak kecil.

Kongres tersebut terdiri dari 3 macam rapat

  1. Rapat pendahuluan pada hari Sabtu, tanggal 17 Juni 1916 dan rapat-rapat tertutup. Rapat-rapat ini hanya dihadiri oleh anggota dari Pimpinan Pusat, atau dengan nama yang dipakai waktu itu “Centraal Bestuur”
  2. Dua rapat terbuka di alun-alun, pada hari Minggu, tanggal 18 Juni dan Senin,19 Juni 1916, dimana tiap-tiap orang dapat datang dan mendengarkan pidato-pidato yang diadakan.
  3. Enam rapat di salah satu bangsal dari Societiet Concordia, yang hanya dapat dihadiri oleh para utusan dan anggota-anggota Sarikat Islam Lokal, serta undangan dan utusan dari pergerakan sahabat dan pers.

Yang paling penting dalam kongres itu, bagi sejarah perkembangan politik di Indonesia, ialah pidato Ketuanya Tjokroaminoto yang diucapkan pada rapat umum di alun-alun pada hari Minggu tanggal 18 Juni 1916.

Pada hari Minggu pagi rakyat sudah mulai datang berduyun-duyun di alun-alun Bandung. Di salah satu pojok dari alun-alun itu didirikan podium dimana Panitia Kongres dan Pengurus Centra Sarikat Islam mengambil tempat.

Pada saat yang ditentukan, maka datanglah anggota-anggota Pengurus Central Sarikat Islam, dengan berpakaian rok, yaitu celana hitam, jas buka hitam, bagian belakang panjang sampai di lutut, dengan dasi putih. Meskipun iklim Bandung agak dingin, tapi pakaian rok pasti masih sangat panas. Tapi begitulah rupa-rupanya protokol di waktu itu masih dijunjung tinggi.

Beberapa bagian dari pidato Tjokroaminoto, yang seluruhnya makan waktu dua jam, yang dikutip disini :

Semakin lama, semakin tambah kesadaran orang, baikpun di Nederland maupun di Hindia, bahwa “Pemerintahan sendiri” adalah perlu. Lebih lama lebih dirasakan, bahwa tidak patut lagi Hindia diperintah oleh Nederland, seperti tuan tanah mengurus persil-persilnya. Tidak patut lagi untuk memandang Hindia sebagai sapi perasan, yang hanya mendapat makan karena susunya; tidak pantas lagi untuk memandang negeri ini sebagai tempay untuk didatangi dengan maksud mencari untung, dan sekarang juga sudah tidak patut lagi, bahwa penduduknya, terutama putera-buminya, tidak punya hak untuk ikut bicara dalam urusan pemerintahan, yang mengatur nasibnya

Kita menyadari dan mengerti benar, bahwa mengadakan pemerintahan sendiri, adalah satu hal yang sangat sulit, dan bagi kita hal itu laksana suatu mimpi. Akan tetapi bukan impian dalam waktu tidur, tapi harapan yang tertentu, yang dapat dilaksanakan JIKA KITA BERUSAHA DENGAN SEGALA KEKUATAN YANG ADA PADA KITA, dan dengan memakai segala daya upaya melalui jalan yang benar dan menurut hukum”.

Di bawah Pemerintahan yang tiranik dan dholim, hak-hak dan kebebasan itu dicapai dengan REVOLUSI, sedang dari suatu pemerintahan yang bijaksana dengan EVOLUSI”.

Begitulah cerita di sekitar Kongres Nasional Pertama Centra Sarikat Islam 1916 di Bandung.

*Dicuplik dari buku “Bunga Rampai Dari Sejarah Jilid I” Karangan Mohammad Roem yang diterbitkan oleh Bulan Bintang Cetakan Pertama tahun 1972 dan cetakan keduanya tahun 1977.

Iklan

3 Comments Add yours

  1. Halomurah berkata:

    memang pahlawan indonesia dan wajib kita banggakan memiliki pahlawan seperti beliau..

  2. Dunia Silam berkata:

    memang situs serba sejarah spt ini yg saya cari. keep writing

  3. wah ternyaka kaya gtu ya storynya

بسم الله الرحمن الرحيم

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s