Biar sejarah yang bicara …….

Menggali jejak sukma nagara | Mengibas cakrawala mengepak mayapada | Melesatkan pikiran yang tak tembus peluru | Membiarkan hati bersuara

Jaringan Noordin M Top : Laporan Terbaru ICG

noordin_m_top_gift (sumber www.kaskus.us)

noordin_m_top_gift (sumber http://www.kaskus.us)

Dalam laporan ICG, tertanggal 27 Agustus 2009 itu menjelaskan secara detail dan gamblang jaringan “teroris” kelompok Noordin M. Top. Laporan yang berjudul Indonesia: Noordin Top’s Support Base ini menyebutkan bahwa setelah ledakan bom jaringan Noordin justru semakin lebih besar, luas, dan rumit dari sebelumnya. ICG menyebut, pola gerakan pengembangan jaringan Nordin lebih mudah dan sederhana.

Dalam laporan tersebut, ICG banyak menyebut jaringan-jaringan “teroris” mulai dari jaringan Cilacap, Kuningan, Jaringan Laweyan, KOMPAK, Laskar Jundullah, Temanggung, Bogor, dan Banten. Berikut ini Jaringan Noordin M Top versi ICG yang dimuat di web icg krisis grup (Laporan ICG bisa di donloot disini (pdf) atawa disini (doc)

JARINGAN NOORDIN M TOP VERSI ICG

1.Urwah CONNECTION

Bagus Budi Pranoto alias Urwah adalah anggota khas lingkaran dalam Noordin . Urwah Lahir di Kudus pada tanggal 2 November 1978, Urwah menetap dan bergabung di asrama Sekolah-JI yaitu pesantren Al-Muttaqien di Jepara, Jawa Tengah 1990-1996, menarik dia ke dalam jantung organisasi JI di Jawa Tengah. Dia melanjutkan untuk mengajar, mungkin sebagai bagian dari program pengajaran praktek, di Purwokerto Jawa Tengah. Di sana, pada tahun 1999, ia adalah bagian dari divisi JI yang sama seperti Baharudin Latif, yang kemudian menjadi ayah Noordin mertua.

Dari 2000-2003 Urwah datang dan kemudian mengajar di sekolah Mahad Aly JI di Solo, di mana sebagian dari anggota garis keras JI . Di sinilah ia bertemu dengan salah satu pemimpin Ring Banten, Jawa Barat radikal berbasis faksi Darul Islam (DI) yang anggotanya menjadi operator lapangan untuk pengeboman kedutaan Australia tahun 2004. Dia juga menjadi teman baik dengan seorang pria bernama Lutfi Hudaeroh alias Ubeid, dari Magetan, Jawa Timur. Beberapa waktu selama 2000-2003 ia menjalani pelatihan militer minggu di Poso, Sulawesi Tengah tapi tanggal yang pasti tidak jelas.

Pada tahun 2004, bersama dengan Ubeid dan saudara Ubeid yaitu Burhanuddin Umar, Urwah membantu mengkoordinasikan pelatihan bagi tim pengeboman kedutaan besar di Jawa Barat dan memberikan bantuan logistik lainnya. Selama tiga tahun penjara di Jakarta, ia menolak untuk bekerja sama dengan polisi. Tak lama sebelum keluar penjara, Abu Bakar Ba’asyir mengatur pernikahan baginya dengan seorang perempuan muda dari jaringan JI yang berasal dari sebuah sekolah untuk anak perempuan di Bekasi.

Urwah kembali ke Solo dan segera memulai usaha home industri dengan nama Muqowama, memproduksi murah video al-Qaeda dengan Bahasa Indonesia . Pada bulan Agustus 2007, video ini sedang diiklankan di majalah JI an-Najah dan pada bulan November, agen membuat mereka buku vendor di Poso, Palu, Bandung, Banten, Batam, Medan, Solo, Lampung dan Lombok. Urwah juga membangun kembali kontak dengan anggota JI di Cilacap setelah dia dibebaskan dan menjadi orang penting diantara mereka.

Pada tahun 2008 Urwah itu dikabarkan akan melatih kekuatan kecil sekitar dua belas sampai lima belas orang sebagai pasukan khusus unit baru dengan berbagai cara sebagaimana dimaksud Laskar Ababil atau Laskar Arofah. Tidak pernah jelas siapa grup ini. Pada April 2008, polisi menangkap seorang ahli bahasa arab dan mantan teman sekelas Urwah bernama Parmin alias Aslam karena mereka menemukan sebuah surat yang dikirim Noordin melalui Urwah yang meminta dia untuk menerjemahkan beberapa teks-teks jihad. Urwah menghilang sementara setelah penangkapan Parmin , meskipun ia segera muncul kembali di daerah Solo.

Urwah dan Ubeid hanya bekerja dengan Noordin lebih intensif selama sekitar empat bulan di tahun 2004 sebelum mereka ditangkap di Solo, bersama-sama dengan Air Setyawan – yang tidak seperti dua lainnya Air Setyawan bukan anggota JI. Bukti keterlibatan Air dengan Noordin tidak cukup untuk penuntutan, sehingga ia akhirnya dibebaskan; ia meninggal dalam serangan di rumah di Bekasi Agustus 2009 ini menunjukkan bahwa perannya mungkin lebih penting, atau hanya sebagai mantan pendukung, dia bisa dilibatkan oleh Noordin bila diperlukan.

Hal ini menimbulkan pertanyaan tentang beberapa rekan dekat Noordin yang lain pada tahun 2004, sebagian besar dari Jawa Timur, yang juga sempat ditahan. Tiga dari mereka, termasuk Ubeid, sekarang bekerja dengan Jamaah Ansharut Tauhid (JAT), sebuah organisasi permukaan yang didirikan oleh Abu Bakar Ba’asyir pada September 2008. Jika perintah Noordin bisa kepada Urwah dan Air Setyawan, dia (Ubeid) mungkin dengan mudah dapat perintah ketiga, yang masing-masing punya jaringan pribadi JI teman dan keluarga, dan mungkin bisa menemukan tempat persembunyian Noordin untuk tinggal.

Jika JAT adalah salah satu jaringan yang Urwah, melalui Ubeid, bisa memasuki untuk membantu Noordin, setidaknya ada dua orang lain yaitu Parmin dan Deni. Salah satunya adalah lingkaran teman-teman dari Mahad Aly, dia menghadiri perguruan tinggi di Solo 2000-2003 – yang meliputi periode terburuk dari kekerasan dalam konflik komunal di Maluku dan Poso, 9 / 11 dan akibatnya, dan invasi ke Irak . Parmin, teman sekelasnya, berbicara tentang bagaimana Urwah dan Ubeid yakin dia dari kebutuhan untuk mengambil pendekatan yang lebih militan untuk berjihad. Orang lain di kelas yang sama, Deni, juga membantu Noordin berakhir pada tahun 2004, dan diragukan ada lagi orang lain yang radikal pada waktu yang sama.

Jaringan kedua yang merupakan basis dukungan bagi JI Noordin adalah industri penerbitan, untuk yang kedua ini (industri penerbitan) Urwah dan Ubeid berhubungan erat. Dalam hal buku-buku dan video mungkin tidak begitu masalah, tetapi relasi personal antara para penerjemah dan penerbit bahan jihad yang terikat dalam hubungan keluarga dan sekolah, yang berarti jika salah satu anggota memutuskan untuk membantu Noordin, yang lain kemungkinan dapat diandalkan untuk diam.

Kemunculan Urwah pada daftar pencarian polisi sedang diperlakukan sebagai bukti bahwa teroris yang sedang berkeliaran di luar merupakan ancaman keamanan utama. Ini adalah berlebihan, karena sebagian besar lebih dari 200 laki-laki dibebaskan tidak kembali kepada tindakan kekerasan (dan banyak dari mereka memainkan peran perifer dari awal). Tapi akar ideologi selalu akan menjadi masalah, dan Urwah adalah contoh utama. Pelajaran penting untuk menarik tidak begitu banyak yang dikeluarkan tahanan berbahaya – walaupun dalam kasus Urwah, itu benar – tetapi lebih bahwa salah satu orang baik terhubung jaringan Noordin bergabung secara signifikan dapat meningkatkan ukuran dan cakupan.

2.CILACAP CONNECTION

Link Cilacap adalah sebuah contoh bagaimana satu anggota keluarga yang terajak Noordin, dapat mengajak orang lain dan membangun basis lokal. Ini menjadi jelas setelah serangkaian penggerebekan polisi di Cilacap pada bulan Juni dan Juli 2009 yang Noordin Top telah tinggal di sana paling tidak sejak 2006 – dan ini mungkin setelah Urwah yang memimpin di sana. Empat rekan Noordin yang utama di Cilacap adalah: Saefuddin Zuhri alias Abu Sabit Lubaba, salah satu “alumni Afghanistan” dan anggota JI lama, ditangkap pada 21 Juni 2009; paman Saefudin Zuhri yaitu Baharudin alias Latif Baridin, 58, yang bersama Sabit mendirikan Pesantren Al-Muaddib dan sekarang pada daftar paling dicari polisi; Arina, 24, anak Baridin yang menikah dengan seorang pria bernama Ade Abdul Halim, sekarang diyakini Noordin, pada tahun 2006 dan memiliki dua anak berusia dua setengah tahun dan satu tahun ; dan Agus Mujiono, 32, seorang guru di pesantren al-Muaddib dan tukang reparasi elektronik yang diyakini telah mengkuburkan bahan peledak di halaman belakang rumah Baridin yang ditemukan polisi pada tanggal 23 Juni 2009. Dia sekarang pada daftar yang dicari polisi.

Sebagaimana dicatat di atas, link ke Urwah pada tahun 1999. Pada waktu JI berada pada ketinggian kekuatan dan pengaruh, dan wakalah Jawa Tengah atau divisi adalah salah satu yang terbesar. Yang wakalah dibagi menjadi unit yang disebut katibah, salah satu yang meliputi wilayah Cilacap-Purwokerto. Sebuah dokumen antara Juni 1999 daftar guru dan pengkhotbah untuk katibah; Urwah muncul sebagai seorang guru (mu’alim), Baridin baik sebagai seorang guru dan pendakwah (da’i). Sebuah yayasan bernama Yayasan Muaddib terdaftar sebagai penggalangan dana katibah.

Jika Urwah tahu Baridin dari mengajar di Cilacap, ia hampir pasti akan tahu keponakannya, Saefuddin Zuhri alias Abu Sabit, dan bisa memperkenalkannya kepada Noordin sekitar tahun 2004. Namun mereka bertemu pada bulan November-Desember 2004, tepat setelah pengeboman kedutaan Australia, Sabit sudah menganjurkan jihad global, yang dikhawatirkan oleh beberapa rekan-rekan JI-nya – yang berarti dia hampir pasti sudah dalam jaringan Noordin.

Ani Sugandi, direktur sebuah sekolah JI di Sumatra Selatan teringat bahwa pada akhir tahun 2004, Sabit datang berkunjung, dengan misi yang jelas, Ani Sugandi mengatakan : “Sabit mencoba untuk mempengaruhi saya untuk bergabung dengan grupnya, yaitu untuk melancarkan jihad, tapi aku menolak dengan cara sopan karena saya tidak setuju dengan pemikirannya”. “Sekitar dua bulan kemudian saya pulang ke Purbalingga, Jawa Tengah dan kemudian pergi ke Kudus dimana saya bertemu atasan [dalam organisasi JI], Mas Taufiq. Mas Taufiq mengatakan bahwa Sabit sudah meninggalkan kelompok kami [JI]“. Sabit kembali ke Sumatra pada tahun 2005, kali ini ia membentuk hubungan dengan sekelompok orang yang kemudian dikenal sebagai kelompok Palembang.

Setelah bom Bali kedua, dua anggota jaringan Noordin tiba di Cilacap. Mereka Bahrudin Soleh alias Abdul Hadi dan Parmin – teman sekelas Urwah – yang ditugaskan Noordin untuk usaha “jihad dengan pena”, menerjemahkan materi dari pejuang jihad Arab dan menulis pembenaran untuk berjihad untuk pembaca Indonesia. Kadang-kadang selama minggu ketiga Oktober 2005, Abdul Hadi memperkenalkan Parmin ke ikhwan (secara harfiah “saudara” tetapi digunakan untuk merujuk kepada orang dari kelompok yang berpikiran sama) . Parmin kemudian mengatakan kepada polisi: “Ikhwan, usia sekitar 35 tahun, tubuh besar, membawa saya ke rumahnya di sebuah kampung sekitar tujuh sampai sepuluh km dari Buntu-Kebumen utama jalan [di Cilacap]. Dia menjual madu dan herbal dan memiliki perpustakaan kecil di rumahnya. Aku tinggal di sana tiga malam. Dari percakapan dengan kami, aku tahu bahwa ia (ikhwan tersebut) telah menjalani pelatihan militer (tadrib Askari) di Mindanao”. Dia bertanggung jawab atas olahraga dan kebugaran fisik bagi ikhwan lokal tapi juga ia dikenal sebagai seseorang yang bisa memberikan ceramah yang baik. Dia juga mengatakan dia dianggap tidak taat kepada wakalah Jawa Tengah karena ia cenderung untuk menerima gagasan jihad internasional. Saya pernah “menekan” bahwa dia masih bisa tertarik pada suatu waktu ketika setiap orang dicurigai terlibat di Bali II sedang dicari oleh polisi. Dia berkata dengan tenang bahwa jihad adalah sebuah kewajiban, dan karena begitu banyak umat Islam mengabaikan itu, yang ditinggalkan untuk melancarkan jihad maka kalau bukan kita siapa lagi? Aku ingat bagaimana ia berani. Setiap sore sebelum shalat maghrib, saya diundang untuk memberikan nasihat (tausiyah) kepada sepuluh kelompok studi untuk sebelas ikhwan, terutama yang berusia 35 tahun atau lebih tetapi termasuk dua atau tiga SMA usia pemuda. Kelompok ini bertemu di sebuah taman kanak-kanak sekitar tiga sampai empat km jauhnya dari tempat saya tinggal, dikelola oleh Yayasan Al-Muaddib.

Pada bulan April 2006, polisi menggerebek sebuah tempat persebunyian di Wonosobo, tidak jauh dari Cilacap, di mana tidak hanya Abdul Hadi tetapi yang diduga sebagai Noordin, dalam pengrebegan itu Gempur Budi Angkoro alias Jabir, tewas. Sementara Noordin lolos harus berjalan ke Cilacap beberapa waktu lama kemudian. Dengan Arina ia menikah pada tahun 2006 namun sering tidak berada di desa tempat tinggal Arina, ini terbukti ketika pada akhir tahun 2006 di akhir Ramadan, ketika keluarga besar berkumpul untuk merayakan, Sabit meminta orang lain untuk berpura-pura sebagai suami Arina,tampak begitu para tetangga tidak berpikir apa pun tentang suami Arina.

Sabit terus berada dalam kontak dengan kelompok Palembang, menyediakan mereka dengan perlengkapan pembuatan bom dan instruktur yang memberi mereka pelatihan satu bulan di tahun 2007, Ario Mistam Sudarso Husamudin alias alias Aji, dari Purbalingga, dekat Cilacap, sekarang salah seorang pria yang dicari sehubungan dengan pemboman Juli 17. Bahkan setelah kelompok itu terungkap dan anggota-anggotanya ditangkap pada bulan Juli dan Agustus 2008, Noordin terus beroperasi keluar dari wilayah Cilacap sampai operasi polisi di sana pada Juni 2009. Tapi baik dia dan Sabit yang sering bepergian, termasuk, tampaknya, ke Jakarta.

Hubungan Noordin di Cilacap dibangun sekitar satu keluarga dan dua sekolah. Keluarga adalah Baridin Latif . Sekolah-sekolah yang di Pesantren Al-Muaddib di Cilacap dan sekolah yang jauh lebih besar, Pesantren Nurul Huda, di desa yang sama di Purbalingga tempat Mistam, bom di-structor tinggal. Seperti dengan sekolah tersebut, utama-ity of Nurul Huda staf dan mahasiswa tidak diragukan lagi warga negara yang taat hukum. Tetapi sekali bahkan satu atau dua guru dibawa ke sisi Noordin, peluang bahwa orang lain akan direkrut adalah tinggi.

3. KUNINGAN CONNECTION

Contoh lain dari hubungan keluarga berasal dari Kuningan, Jawa Barat, tidak jauh dari pantai lebih terkenal kota Cirebon. Empat dari tersangka utama dalam pemboman hotel adalah bagian dari satu keluarga yang berbasis di desa Sampora, Kecamatan Cilimus, Kuningan, dipimpin oleh Ahmad Jaelani, seorang Muslim moderat yang dirinya tidak terlibat dalam kejahatan. Ibrohim, tukang bunga yang menyelundupkan bom ke hotel dan meninggal dalam pengepungan di Temanggung, menikah dengan putri Ahmad, Sucihani. Ibrahim Amir alias Abdillah, orang yang ditangkap di Jakarta di 5 Agustus yang informasi dari Ibrahim mengarah pada penemuan plot terhadap Presiden Yudhoyono.

SYAIFUDIN putra Ahmad Jaelani, masih buron, adalah guru agama yang merekrut pelaku bom bunuh diri untuk dua hotel dan beberapa pemuda lainnya juga dan hampir pasti memiliki kontak langsung dengan al-Qaeda. Adiknya, Mohamed Syahrir, adalah teknisi Garuda yang mungkin juga bekerja sebentar untuk sebuah maskapai penerbangan Timur Tengah. Syahrir adalah satu-satunya anggota dari keluarga yang dikenal dengan polisi sebelum pemboman bulan Juli.

SYAIFUDIN adalah seorang radikal selama studi di Yaman dari sekitar 1995 sampai 2000. Dia dilaporkan melakukan kontak dengan JI saat kembali. Selama tahun terakhir ruang kerjanya, dia mungkin telah berkomunikasi dengan beberapa anggota JI muda dari Indonesia dan Malaysia yang belajar di Karachi, Pakistan, dan dikenal sebagai “al-Ghuraba” grup. Studi mereka di Pakistan yang diatur oleh Hambali, satu-satunya orang Indonesia yang ditahan di Guantanamo dan anggota JI. Hambali dikenal dengan koneksi yang paling dekat dengan al-Qaeda; pemimpin mereka adalah putra Abu Bakar Ba’asyir , Abdul Rohim. Kelompok, yang berhubungan dengan Khalid Sheikh Muhammad dan al-Qaeda lainnya anggota, terdiri dari anak-anak dan adik senior anggota JI, termasuk adik Hambali Gun-gun. Pada puncaknya, kelompok itu sekitar dua puluh anggota, beberapa di antaranya pergi ke Kashmir untuk berlatih bersama Lashkar-e-Tayyaba (LET), dan beberapa ke Camp Al-Faruq di Kandahar, Afghanistan. Kebanyakan tiba di Pakistan pada tahun 2000 dan belajar baik di Institut Abu Bakar di Karachi atau Jamiah-Dirosat, sebuah sekolah LET. Angkatan kedua dari Indonesia tiba pada tahun 2003; mereka dideportasi setelah hanya beberapa bulan disana.

Dua anggota lain dari kelompok al-Ghuraba adalah Mohamad Jibril, penerbit yang ditangkap di 25 Agustus, dan saudaranya Ahmad Isrofil. Tidak jelas namun bagaimana atau melalui siapa SYAIFUDIN bertemu Jibril atau jika kontak di Yaman dengan anggota al-Ghuraba juga tidak jelas memainkan peran apa . Kami juga belum tahu bagaimana atau melalui siapa dia bertemu dengan Ali Muhammad, di Saudi ditangkap di 17 Agustus, yang diyakini tinggal di sebuah rumah kontrakan di Kuningan, dekat rumah keluarga Jaelani. Tapi Jibril, SYAIFUDIN dan Ali diyakini memiliki dana untuk menjalankan operasi Noordin melalui kontak di Arab Saudi.

Kuningan-wilayah Cirebon menjadi tanah subur untuk merekrut radikal di keluarga Jaelani karena itu adalah benteng tua Darul Islam dan merupakan rumah bagi beberapa sekolah radikal. Yang paling penting di antaranya adalah berafiliasi JI-sekolah asrama (pesantren) al-Muttaqien di Beber, Cirebon, salah seorang guru yang pada tahun 2003 adalah kepala JI wakalah Jawa Barat. Dua lainnya berafiliasi JI-sekolah di sekitar Cirebon juga dikenal memiliki garis keras. Satu, Pesantren Al-Hussain di Indramayu, sekarang tidak lagi di tangan JI, menghasilkan angka di atas sayap militer JI, Saiful Anam alias Mujadid alias Brekele, sekarang di penjara. Itu adalah yang pertama kali Brekele merekrut beberapa orang yang membantu Noordin 2009 setelah pengeboman hotel, seperti yang tercantum di bawah ini. Ubeid, juga sering berkunjung di 2003-2004. Sekolah itu akhirnya dibawa kembali oleh pendiri Muhammadiyah , dan guru radikal, dipaksa keluar, mendirikan sekolah baru tidak jauh disebut Nurul Hadid.

4. LAWEYAN CONNECTION

Contoh lain dari basis dukungan Noordin berasal dari daerah Solo, tempat bagi lebih dari selusin kelompok-kelompok radikal. Salah seorang pria tewas dalam serangan Bekasi pada tanggal 8 Agustus 2009, Air (kadang-kadang ditulis aher) Setyawan adalah seorang anggota “kelompok Laweyan”, yang diberi nama setelah dekat subdistrict Solo dan dikenal sebagai orang yang lebih dekat dengan organisasi Kompak dan Laskar Jundullah berbasis di Solo daripada kelompok JI. Pemimpinnya adalah Tri Joko Priyanto alias Joko Gondrong, dirilis lagi tahanan, yang dikatakan dekat dengan Urwah, Ubeid dan saudara Ubeid , Umar Burhanuddin.

Air Setyawan sebenarnya tidak pernah ditahan di penjara, seperti yang diberitakan, ia ditahan selama kurang dari dua bulan. Ia ditangkap pada bulan Juli 2004, kemudian dibebaskan pada tanggal 16 September 2004, seminggu setelah pengeboman kedubes Australia. Dalam jaringan radikal ia dikenal sebagai seorang yang memiliki hubungan dekat dengan Ring Jawa Barat berbasis Banten bahwa ia dianggap oleh beberapa orang untuk menjadi anggota. Teman SMA-nya Eko Joko Sarjono alias Peyang, anggota lain dari grup, juga tewas dalam serangan Bekasi.

Kelopok Laweyan merupakan kelompok kecil yang merupakan teritorial radikal berbasis jaringan yang dapat dimanfaatkan Noordin. Mereka tergabung dalam Forum Komunikasi Aktivis Masjid (Forum Komunikasi Aktivis Mesjid, FKAM). Banyak kelompok-kelompok diskusi radikal dari Jakarta yang tergabung dalam FKAM. Sragen, situsnya (http://addakwah-fkamsragen. blogspot.com) mempunyai link ke sejumlah situs jihad. Pada hari sebelum pelaku bom Bali dieksekusi FKAM Cabang Solo mengirim 50 anggota ke Lamongan memberikan dukungan moral.

Di 13 Agustus 2009, ketika mayat-mayat dari dua laki-laki Laweyan kembali ke keluarga mereka untuk dimakamkan, ratusan pendukung mereka bertemu dengan mereka, membawa spanduk bertuliskan “Selamat Datang Pahlawan Islam, Martir Air Setiwan dan Eko Joko Sarjono, Jihad Masih Lanjut “. Tiga kata yang terakhir itu menggunakan bahasa Inggris, seolah-olah pesan ke Barat yang dilihatnya sebagai musuh.

Radikal website seperti http://www.muslimdaily.net dan http://www.arrahmah.com dan menunjuk fakta bahwa masih darah mengalir dari luka-luka mereka seolah-olah mereka masih hidup, bukti kemartiran mereka. Abu Bakar Ba’asyir memimpin penguburan mereka, mengklaim mereka benar-benar sebagai pejuang, meski menggunakan cara salah. Ratusan yang hadir penguburan mereka, seperti ribuan orang yang datang untuk penguburan dari pelaku bom Bali pada bulan November 2008, adalah bukti dari luasnya dukungan Noordin jaringan, meski hanya sedikit yang benar-benar bergabung dengan operasi “mati syahid” .

5. TEMANGGUNG CONNECTION

noordin styleJaringan Temanggung yang menggambarkan bagaimana aktivitas JI menyiapkan dasar bagi Noordin bergerak masuk tokoh kunci untuk jaringan Noordin di kabupaten ini adalah pejuang JI bernama Saiful Anam alias Mujadid alias Brekele. Tidak jelas apakah Noordin dengan Brekele pernah bertemu tatap muka, tapi orang-orang di sekelilingnya pada tahun 2006-2007 termasuk beberapa yang membantu Noordin dalam pelarian. Sekarang di penjara, Brekele adalah satu-orang pusat komunikasi sebelum penahanannya, dalam komunikasi langsung dengan sayap militer JI; dengan laki-laki yang berperang di Poso; dengan alumni dari beberapa militan khususnya-sekolah JI, dan dengan keluarga yang rumahnya di Temanggung menjadi fokus dari pengepungan pada 8 Agustus 2009. Bahkan, rumah Brekele yang sama yang digunakan sebagai tempat bersembunyi untuk lebih dari satu tahun sebelum ia ditangkap pada Maret 2007, dan menyatakan kejutan kepada media bahwa setiap orang akan kembali ke rumah karena hal itu begitu terkenal ke polisi .

Brekele bergabung dengan JI pada tahun 2000 setelah lulus dari Pesantren Al-Hussein, sekolah JI yang bertempat di Indramayu, Cirebon. Ia melakukan praktek mengajar pertama di Lombok, kemudian di Bali di bawah pimpinan kepala JI wakalah Nusatenggara Barat. Ia pergi ke Ambon dengan JI pada tahun 2001, lalu ke Sulawesi Tengah pada tahun 2002 di mana dia mengelola sebuah kamp pelatihan kecil untuk pejuang pergi ke Poso.

Kadang pada tahun 2004, ia memberikan senjata yang digunakan dalam salah satu sesi pelatihan yang Urwah dan Ubeid dilakukan di Banten sebelum pengeboman kedutaan Australia. Setelah Mei 2005 Pengeboman pasar di Tentena, di luar Poso, di mana 21 orang tewas, Brekele, yang merupakan salah satu pelaku, lari kembali ke Jawa lama kemudian dan menjadi bagian dari sayap militer JI, yang dipimpin oleh Abu Dujana .

Dari titik ini ia didasarkan terutama di Temanggung, menjalankan kursus pelatihan untuk anggota JI di dekat bukit-bukit dan di stadion olahraga setempat. Pada September 2006, ia berlari dari penembakan yang tajam tentu saja dengan M-16, di sebuah wilayah terpencil di sepanjang pantai Jawa. Salah seorang peserta kemudian ditembak oleh polisi dalam serangan di daerah Yogyakarta yang mengarah pada penangkapan beberapa orang lain di sayap militer; kemarahan atas pembunuhan itu telah dikirim orang lain untuk Noordin.

Pada bulan Februari 2007, pemimpin JI mengadakan pertemuan di Parakan, Temanggung, untuk membahas apakah mereka harus melancarkan sebuah tindakan balas dendam terhadap operasi polisi di Poso, di mana empat belas pejuang muslim tewas. Tindakan amir (panglima) saat itu mengatakan kelompok harus fokus pada pembangunan kembali JI sebagai sebuah organisasi, ia tidak berpikir JI harus melakukan operasi untuk fif-lain remaja. Ini mau berbuat sesuatu sikap juga mungkin telah mendorong anggota JI tambahan terhadap Noordin.

Tiga pemuda dari Temanggung yang datang menjadi perhatian polisi sehubungan dengan kegiatan Noordin telah ditarik ke dalam orbit Brekele setelah ia tiba di sana dari Poso. Salah satunya adalah Tataq, putra Mujahri, pemilik rumah tempat tinggal Brekele. Brekele menjadi imam masjid di dekat rumah Mujahri, dan bergabung dengan Tataq sesi belajar Al-Quran dan menjadi seorang “aktivis masjid”, tapi bukan anggota JI. Dua orang lain yang menjadi dekat dengan Brekele selama periode ini adalah Aris Susanto, 31, dan Indra Arif Hermawan, 22, dua bersaudara yang merupakan keponakan Mujahri. Aris dan Indra ditangkap sebelum pengepungan 8 Agustus ; sementara Tataq status masih belum jelas.

6. BOGOR CONNECTION

Kelompok Bogor mungkin terbukti menjadi salah satu yang paling menarik dalam penyelidikan ini. SYAIFUDIN Jaelani, pernah terlatih di Yaman berasal dari Kuningan, diketahui telah merekrut dua pembom bunuh diri sejak tinggal di sana. Dia telah menjalankan klinik medis Islam sejak tahun 2007. Ia juga terikat pemuda di luar gaya treks kelangsungan hidup di perbukitan di luar Bogor, termasuk Dani Dwi Permana, pembom berusia delapan belas tahun .

Di 12 Agustus bahan pembuatan bom ditemukan di Cimapar, Kecamatan Sukaraja, Bogor. Saat laporan ini naik cetak, belum ada yang sudah terbukti link ke kelompok Noordin, walaupun seorang penduduk desa mengatakan kepada pers bahwa orang yang menyewa gudang di mana mereka disimpan adalah mirip Eko Joko Sarjono, salah satu dari dua laki-laki Laweyan ditembak oleh polisi di Bekasi. Ada beberapa kemungkinan mengapa SYAIFUDIN Jaelani tinggal di Bogor. Kediaman Presiden Yudhoyono di Cikeas, Bogor, dan jika kelompok bisa menanam bunga di sebuah hotel tiga tahun sebelum operasi, mereka mungkin dianggap Bogor kawasan strategis untuk sebuah basis.

Kedua, Bogor adalah merekrut tidak diragukan lagi daerah yang subur. Mungkin kebetulan, tapi Sukaraja tidak jauh dari Cijeruk yang memiliki dua link radikal di masa lalu. Pada tahun 1999, sebuah sempalan Darul Islam AMIN atau dikenal sebagai Batalyon Abu Bakar tinggal di sana sehingga mereka bisa berlatih di lereng Gunung Salak, dekat sebuah gunung berapi. Beberapa mantan anggota AMIN mendapatkan pelatihan tambahan di Mindanao dan pada akhir 2008 yang dikenal sebagai orang frustrasi karena kurangnya kesempatan jihad di Indonesia – dan dengan demikian bisa pilihan rekrutmen yang berpotensi untuk Noordin.

Cijeruk adalah operasi Omar al-Faruq Al-Qaeda terakhir, yang telah tinggal di desa Cisalada di sana dengan istri, Mira Agustina, selama lebih dari satu tahun ketika ia ditangkap pada bulan Juni 2002. Ini akan menarik untuk mengetahui apakah SYAIFUDIN punya kontak dengan al-Faruq selama masa jabatannya di Indonesia.

Finally, daerah di sekitar Bogor mempunyai banyak community Arab, dan isu orang-orang dari daerah Teluk berdatangan selama liburan beberapa orang diantara mereka bertujuan untuk membuat “kontrak perkawinan” dengan perempuan Indonesia. Pria Timur Tengah datang dan pergi kurang menarik perhatian dari mereka yang mungkin dari daerah lain.

Kelompok-kelompok radikal di Bogor lebih dekat dengan Darul Islam dan masyarakat salafi dari JI, dan sementara banyak yang ketat jihad Salafi melihat saudara-saudara mereka sebagai bid’ah, telah ada beberapa kasus crossover. SYAIFUDIN Jaelani berpendidikan di Yaman mungkin menunjuk ke sebuah koneksi salafi: sangat sedikit anggota JI telah belajar di Timur Tengah, sedangkan salafi terkemuka di Indonesia memiliki ikatan kuat dengan ulama Yaman (cendekiawan dan pemuka-pemuka agama).

7.BANTEN CONNECTION

Faksi Darul Islam dikenal sebagai Ring Banten, di bawah kepemimpinan Kang Jaja alias Aqdam, telah longstanding link ke Noordin, secara luas sebelumnya didokumentasikan dalam laporan Crisis Group. Ring Banten membantu anggota dalam bom Bali pertama, mereka menyediakan pelaksana operasi di lapangan dan pelaku bom bunuh diri untuk tahun 2004 membom kedutaan. Salah satu benteng kelompok ini adalah wilayah pedalaman Pandeglang, Banten, tempat tinggal bagi Nana Ikhwan Maulana, pembom bunuh diri dalam operasi 17 Juli. Masih belum jelas apakah Nana adalah anggota, namun mengingat sejarah masa lalu, kelompok akan menjadi mitra logis untuk setiap operasi berlangsung di Jakarta atau Jawa Barat – dan SYAIFUDIN Jaelani telah berkembang dengan baik bisa kontak sendiri dari Bogor. Hal ini diyakini memiliki lebih dari 100 anggota atau simpatisan.

8.SEKOLAH JI CONNECTION

Jaringan JI sekitar 50 sekolah terus menjadi important sebagai sumber rekrutmen dan pendukung, melalui kurikulum dan melalui kegiatan ekstrakurikuler serta ikatan-ikatan alumni. Sekolah-sekolah ini juga adalah tempat di mana ekstremis yang mengunjungi dapat memiliki efek radicalising dengan konsekuensi yang tak terduga, dan di mana hubungan dengan Noordin, bahkan pada satu langkah dihapus, bisa menjadi sensasi seumur hidup bagi siswa yang mudah dipengaruhi.

  1. Pesantren Al-Muttaqien, Jepara : Satu sekolah jaringan Noordin adalah Pesantren Al-Muttaqien di Jepara, tidak boleh disamakan dengan sekolah dengan nama yang sama di Cirebon, di bawah ini. Pada satu tingkat, itu merupakan inti dari “mainstream” JI yang menolak metode Noordin. Kepala sekolah, Sartono, adalah mantan kepala wakalah Jawa Tengah, dan laki-laki disebut sebagai “Mas Taufik” di atas, yang menolak pendekatan Sabit, juga mengajar di sana. Hal ini dikenal terutama sebagai sekolah untuk anak perempuan, salah satu lulusan yang lebih dikenal sebagai istri dari al-Qaeda Omar Al-Faruq, tetapi juga dibutuhkan sejumlah anak laki-laki.
    Jika kokoh berlabuh di mainstream JI, al-Muttaqien memiliki koneksi ke aliran yang lebih militan juga. Urwah secara formal menghabiskan enam tahun di sana, 1990-1996; adiknya sudah terdaftar di sana pada tahun 2005. Mas Selamat Kastari, anggota JI Singapura yang melarikan diri dari penjara pengamanan maksimum di Singapura pada tahun 2008, mengutus anak di sana. Dari 2004 hingga 2006, seorang guru dari Al-Muttaqien bernama Helmi Hanafi, seorang Cilacap asli, dikirim ke sekolah JI di Sumatera Selatan untuk membantu seperti yang baru saja didirikan – dan ia dikirim atas rekomendasi Sabit. Mustaghfirin, salah seorang pria ditangkap setelah serangan Wonosobo tahun 2006 untuk membantu Noor-din, juga seorang alumni.
  2. Al-Muttaqien, Beber, Cirebon : Salik Firdaus, salah satu dari tiga pembom bunuh diri dalam bom Bali 2005, masuk di sekolah ini, dan menurut para tetangganya, menjadi jauh lebih garis keras sebagai hasilnya. Sholahuddin al-Ayubi, yang ditahan dalam penggerebekan polisi di tempat persembunyian di Wonosobo pada bulan April 2006, mengajar di sana, begitu juga istri kedua Abu Husna, pemimpin senior JI ditangkap di Malaysia pada awal 2008 dengan tiket ke Damaskus. (Sementara Abu Husna sendiri dilaporkan menentang kegiatan Noordin, sebagian pengikutnya lebih sedikit pemesanan.) Akhirnya, ada laporan yang belum dikonfirmasikan bahwa Ibrohim, tukang bunga, dilaporkan memiliki seorang putri yang mendaftarkan diri pada saat-Shobirin, cabang al-Muttaqin untuk siswa yang lebih muda.
  3. Pesantren Darusy-Syahada, Simo, Boyolali : Setelah dikembangkan dalam keretakan Abu Bakar Ba’asyir’s pesantren, Al-Mukmin di Ngruki, pada tahun 1995, banyak guru yang lebih radikal, termasuk Abu Husna, kiri dan bergabung dengan sekolah lain. Darusy-Syahada adalah salah satu. Sekolah ini dikelola oleh Ubeid saudara ipar, Mustaqim. Teman Urwah Parmin dan Noordin terlambat yang terlabat ke camp abu Jabir, masih mahasiswa di sana pada waktu yang sama. Salik Firdaus, para pembom bunuh diri Bali II, adalah masuk dalam kelas yang sama dengan adik Ubeid, Umar Burhanuddin. Umar lulus dari sekolah pada tahun 2002 dan mengajar di sana selama dua tahun; salah satu rekan-rekan guru itu Bahruddin Soleh alias Abdul Hadi, salah seorang pembantu utama Noordin. Dua dari al-Ghuraba anggota kelompok belajar di sana. Pada Juni 2009, seorang buronan JI Singapura, Husaini alias Hendrawan, ditangkap saat akan mengunjungi dua anaknya belajar di sana. Pada bulan Juli 2009, Surat kabar Indonesia melaporkan bahwa polisi mencurigai bahwa material explosives yang ditemukan di Bekasi pada bulan Agustus mungkin telah diangkut melalui Simo, Boyolali dan bahwa bom hotel mungkin sudah sebagian dibangun di sana.
  4. Mahad Aly (Universitas an-Nur), Solo : Sebagaimana dicatat, sekolah ini adalah tempat di mana Urwah, Ubeid dan Parmin semua menjadi pengikutNoordin , dan Noordin mungkin masih bisa menarik alumni informal jaringan-kerja. Abdullah Mudhofar alias Ustadz Hiban, salah satu guru JI radikal di Poso tewas oleh polisi pada 2007, adalah alumnus; saudaranya adalah seorang anggota kelompok al-Ghuraba. Pada waktu maksimum pengaruh terhadap gerakan ekstremis, sekolah ini dipimpin oleh Abu Fida, yang juga membantu Noordin bersembunyi pada tahun 2004; ia sekarang menjadi anggota dewan pemerintahan Abu Bakar Ba’asyir organisasi baru, JAT. Sekolah Waru pindah ke desa di Sukoharjo, Solo, sekitar 2007 dan tampaknya tidak memainkan peran yang sama yang dulu.
  5. Pesantren Darul Fitrah, Sukoharjo, Solo : Heri Sigu Sam Musikal, seorang pemuda yang menjadi magang pembuatan bom saat pengeboman ke kedubes Australia , sedang mengajar di sini ketika ia direkrut oleh Noordin pada tahun 2004. Salah seorang pria, Maruto Jati Sulistiono, pada daftar pencarian polisi untuk membantu Noordin pada tahun 2006 dan mungkin masih merupakan bagian dari timnya, itu dikatakan telah baru-baru ini tinggal di Darul Fitrah.
  6. Pesantren Darul Manar, Kepung, Kediri : Pada tahun 2004, Umar dan Bahruddin Burhanuddin Soleh alias Abdul Hadi bertemu di Darul Manar, dan Umar melanjutkan mengajar selama dua minggu pada instruksi Abdul Hadi. Pada tahun 2005, Dr Azhari Husin diyakini tinggal di sini. Pada bulan Agustus 2005, Abdul Hadi dan Parmin telah mengadakan pertemuan di sini untuk mendiskusikan persembunyian Noordin. Sebagaimana dicatat di atas, dihasilkan sekolah dua orang yang terlibat dalam menyewa tempat persembunyian di Wonosobo, Aris Ma’ruf dan Abdul Hadi mahasiswa, Ragil.

Ini hanyalah sebuah pandangan penilaian dari sekolah yang berafiliasi JI yang muncul dalam kaitannya dengan Noordin bersembunyi atau merekrut anggota baru dari kelompoknya. Lain yang disebutkan dalam keterkaitan dengan serangan 17 Juli Pesantren Al-Muaddib di Cilacap dan Nurul Huda di Purbalingga. Pemerintah Indonesia telah datang dengan tidak ada rencana sistematis untuk menyikapi masalah-masalah yang diajukan oleh sekolah-sekolah ini, tapi jawabannya tidak menutup mereka. Ini adalah pemantauan mereka, menarik mereka dan menundukkan mereka untuk jauh lebih intensif pengawasan dari saat ini sedang berlangsung.

Sementara sebagian besar dari mereka menggunakan sistem yang dikenal sebagai Islam Education Metode (Manhaj Tarbiyah Islam, MTI) untuk mereka yang lebih tua siswa, di mana tulisan-tulisan Abdullah Azzam dan pentingnya jihad menonjol, problem yang tidak begitu banyak yang kurikulum seperti itu kelas kecil setelah sesi belajar agama di mana individu guru dapat menilai potensi siswa dan menarik mereka ke dalam aktivitas yang lebih ekstrim.

Sumber : ICG

About these ads

35 comments on “Jaringan Noordin M Top : Laporan Terbaru ICG

  1. kopral cepot
    Agustus 30, 2009

    pertamaxxxx dlu :)
    hatur maaf bila translate nya kurang baek he he he :D

    • dedekusn
      Agustus 31, 2009

      Sudah ‘hebring’ ko kang…

    • abifasya
      Agustus 31, 2009

      ikutan pertamaaaaaaaaaaax ah

      • Bifisa
        September 1, 2009

        Kalo ikutan bukan pertamax dunk..
        tapi keduaxx, ketigaxx, dstxx

  2. dedi aboy
    Agustus 31, 2009

    kenapa dengan sukasejarah pak kopral???? erorrrr mulu ia? sayakan blm beres bacanya tuhhh……

    ———
    Kopral Cepot : Sarua… teu apal .. kite tanyain ke adminnya :)

  3. dedi aboy
    Agustus 31, 2009

    pak kopral minta link sebasejarah dan sukasejarah blh.. buat di iklan blog saya..

    http://ian-chip311-n11.blogspot.com/

    ————-
    Kopral Cepot : Wokeh silaken ..

  4. sewa mobil
    Agustus 31, 2009

    mau comment apa ya??? jaringan noordin memang gesit seperti belut, susah ditangkap.

    • abifasya
      Agustus 31, 2009

      biar gampang nagkepnya make lebu, tahu ngga lebu ?

  5. nusantaraku
    Agustus 31, 2009

    Terima kasih atas info barunya Kopral..
    Sangat fresh.. dan cukup detil bagi pembaca awam.
    O,ya…diawal dan akhir, cukup mudah mengerti.
    Ditengah-tengah, alih bahasanya agak sulit dimengerti.
    Diedit lagi yak Kopral?? :)

    ———–
    Kopral Cepot : iya niih .. target kejar tayang .. jd hasilnya kurang memuaskan .. saya coba edit lagie tar dah buka .. otaknya ngak jalan :)
    hatur tangyu ..

    • abifasya
      Agustus 31, 2009

      Tapi kalou saya mah bukan orang awam jadi dari awal — tengah — sampai akhir semuanya mudah dimengerti
      *set mode: sombong *

  6. omagus
    Agustus 31, 2009

    kalu ngomongin teroris kelas kakap gini aku jadi miris mas jujur aja.
    gak berani komen macem-macem, cukup jadi pembaca setia aja..!

  7. embun777
    Agustus 31, 2009

    hadooooh… sama kaya Omagus..
    aku cuma bisa urut dada…

    Salam.

  8. dedekusn
    Agustus 31, 2009

    jadi merinding kang…

    • abifasya
      Agustus 31, 2009

      kangdekusn, supados teu merinding simbutan gera

  9. abifasya
    Agustus 31, 2009

    Kayanya ada satu jaringan yang tidak terdeteksi, padahal di blog ini pernah ditulis. Jaringan apa coba ?

    *set mode : Pangwalerkeun*

    JARINGAN BLOGGER …. heheheh :) :lol: :mrgreen:

    Salaaaaaaaaaaaaaaaam

    • kopral cepot
      September 1, 2009

      Pak Guru ternyata daya ingatnya jempolan :lol: .. entar sy rekomendasikan ke ICG .. “Blogger Connection” :)

  10. kawanlama95
    September 1, 2009

    sebenarnya bagiku ini ga aneh, aku lebih tertarik bila engkau yang konfransi prss. iyakan.

  11. KangBoed
    September 2, 2009

    SAHABATKU RAIH FITRAH DIRI menjadi MANUSIA SEUTUHNYA UNTUK MENGEMBALIKAN JATI DIRI BANGSA
    Salam Cinta Damai dan Kasih Sayang ‘tuk Sahabat Sahabatku terchayaaaaaank
    I Love U fullllllllllllllllllllllllllllllll

  12. KangBoed
    September 2, 2009

    Kekasih Sejati yang setia selalu.. DIA rela menunggu walau kita selalu menykiti hatiNYA.. dengan salah dan DOSA.. subhanalllllaaaaah.. DIA MENUNGGUMU.. TANGANNYA SELALU TERULUR MENANTIKAN KITA SEMUA.. YANG MAU KEMBALI KEPADANYA
    SALAM SAYANG

  13. Ping-balik: Pasopati Award « Blog Fietria

  14. Fietria
    September 2, 2009

    Ada award dari saya, mohon diterima.

  15. Babesajabu
    September 2, 2009

    Basmi Teroris…

  16. nirwan
    September 2, 2009

    :D sekali lagi, noordin cuma mitos.

  17. Blogodolar
    September 3, 2009

    Noordin harusnya cepat-cepat ditangkap agar namanya berubah menjadi Noordin Tidak Top

  18. itempoeti
    September 4, 2009

    saya kuatir laporan buatan ICG ini banyak mengandung desepsi…

  19. itempoeti
    September 4, 2009

    komenku masuk spam ya kang?

  20. Novel Bencana Jawa 2011
    September 6, 2009

    informasi yang berguna.

  21. Ping-balik: (HOT NEWS) Jelang Lebaran, Noordin M Top Dipastikan Tewas « Biar sejarah yang bicara ……..

  22. adhe
    September 21, 2009

    Khawatir jadi fitnah laporan ICG..
    gak tau ah yang pasti gak berani komen macem2..

  23. afun
    September 29, 2009

    menurut saya penangkapan teroris itu sangat bagus, akan lebih bagus lagi penangkapan samai ke akar-akanya jangan sampai ada kabar teroris

  24. afun
    September 29, 2009

    jangan gegasbah terhadap hal-hal yang menyangkut teroris sebab idiologi sangat lembut sekali, bahkan mungkin dalam fikiran kita sudah ada

  25. ERNY
    Oktober 3, 2009

    icg.DATNY VALID APA GAK,JANGAN HANYA BICARA TANPA DATA INDEPENDENT APA GAK,JANGAN JANGAN ADA UDANG DIBALIK NYA,KENAPA BEGITU MENDISKREDITKAN NILAI DALAM ISLAM.INI BISA MENGUBAH PERSEPSI MASYARAKAT.SAYA MENGUTUK TERORIS DAN ANTEK2NYA,TAPI JNGN BAWA BAWA NAMA ISLAM DAN EMBEL EMBELNYA,,,,,

بسم الله الرحمن الرحيم

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Information

This entry was posted on Agustus 31, 2009 by in Wacana Kini and tagged , , , , , , .

Arsip Serbasejarah

Serbasejarah Community

RSS Koment tangkyu

  • Komentar di Mempersoalkan “Agama” Sisingamangaraja XII oleh pstruct Juli 30, 2014
    ya,tapi kami orang toba trauma dengan islam,pasukan islam membantai tanah batak,dan kami tidak takluk dengan pedang.dio bakkara bangga dengan keislam anya,itu boleh saja.tapi alangkah baiknya anda belajar cari sejarah pengislaman tanah batak,walaupun kontroversial tapi jelas lebih mendekati dari pada sejaran yang di tulis pemerintah
    pstruct
  • Komentar di Mempersoalkan “Agama” Sisingamangaraja XII oleh pstruct Juli 30, 2014
    betul sekali poang,kita tau siapa yang tukang klaim,bagaimana mungkin sisingamangaraja itu islam,apakah begitu bodohnya ompui lupa tanah batak di bantai islam,yang jauuuuuuh lebih mengerikan dari belanda.
    pstruct
  • Komentar di Perang Jawa-3 ; 1825 – 1830 Perjuangan Islam Melawan Penjajah oleh hendriwibowo Juli 29, 2014
    Habis baca artikel Makasih artikelnya. Lebih membuka mata saya bahwa, jadi tertarik menelisik lebih jauh. Beberapa dokumen lain dari wikipedia, unesco, ternyata mendukung fakta liputannya natgeo bahwa perang diponegoro ternyata skalanya besar dan masif. Thxs buat artikelnya -yang Lebih membuka mata saya bahwa perang ini lebih dari sekedar urusan patok jalan. […]
    hendriwibowo
  • Komentar di Cerita Amriki di PRRI dan CIA di Permesta oleh Tri Jtamadji Juli 28, 2014
    Oh...ternyata gitu to? Selama ini banyak rakyat kita yang di benaknya ( hasil pelajaran resmi ) bahwa mereka adalah murni memberontak demi memisahkan dari NKRI. Namun harus diakui, suka atau tidak suka , ya memang runyam kalau tentara ( secara institusi) masuk ke dunia politik.
    Tri Jtamadji

Ter-apresiasi..

%d bloggers like this: